28.8 C
Jakarta
Sabtu, 20 April, 2024

Kredit Balloon Payment: Pengertian dan 5 Keuntungannya

Kredit balloon payment adalah salah satu istilah yang mungkin belum familiar saat ini. Bagi beberapa individu, jenis kredit ini bisa menjadi pilihan yang menguntungkan, tetapi apa yang membuat balloon payment begitu menarik?

Pada dasarnya, keinginan untuk memiliki kendaraan pribadi seperti mobil atau motor telah menjadi kebutuhan utama bagi banyak orang. Oleh karena itu, pemberi kredit dan konsumen bekerja sama untuk menciptakan hubungan yang saling menguntungkan.

Minat masyarakat yang tinggi terhadap kepemilikan kendaraan pribadi dimanfaatkan oleh pemberi kredit melalui fitur balloon payment.

Baca juga: Menutup Kartu Kredit: 7 Langkah Penting yang Perlu Anda Ketahui

Kredit Balloon Payment

Untuk lebih memahami tentang apa itu kredit balloon payment, simak ulasan selengkapnya berikut ini, seperti dikutip dari Cermati.com.

Apa Itu Kredit Balloon Payment?

Balloon payment merupakan metode pembayaran kredit yang melibatkan pembayaran sejumlah kecil di awal dan pembayaran besar di akhir. Berbeda dengan kredit standar yang memerlukan pembayaran jumlah yang sama setiap bulan hingga akhir periode kredit, Balloon Payment memberikan keuntungan di awal dengan pembayaran cicilan yang lebih ringan.

Mengapa pembayaran awal lebih ringan? Karena balloon payment awalnya menawarkan pembayaran yang lebih rendah dan menguntungkan, namun dengan pembayaran besar di akhir. 

Mengapa pembayaran di akhir lebih besar? Karena umumnya jumlah yang harus dibayarkan di akhir mencapai 50 persen dari harga kendaraan yang dibeli. Bayangkan seberapa besar jumlah uang yang harus dibayarkan di akhir perjanjian jika Anda membeli mobil?

Jadi, meskipun Balloon Payment memberikan keuntungan di awal, penting untuk dengan cermat mempertimbangkan kewajiban pembayaran besar di akhir perjanjian. Sebelum memutuskan untuk menggunakan balloon payment, pastikan Anda memahami sepenuhnya konsekuensi dan kewajiban pembayarannya.

Keuntungan Kredit Balloon Payment

Kredit Balloon Payment menawarkan sejumlah keuntungan yang dapat menjadi opsi menarik bagi sebagian orang. Berikut adalah beberapa manfaat utama dari Balloon Payment:

  1. Pembayaran Awal Lebih Ringan: Keunggulan utama dari Balloon Payment adalah pembayaran awal yang lebih ringan dibandingkan dengan kredit konvensional. Cicilan bulanan selama periode awal kredit umumnya lebih rendah, membuatnya lebih terjangkau bagi banyak orang.
  2. Fleksibilitas dalam Pembayaran: Balloon Payment memberikan fleksibilitas dalam pembayaran bulanan dengan pembayaran yang lebih rendah di awal. Ini menjadi solusi bagi mereka yang ingin memiliki kendaraan tetapi memiliki batasan anggaran bulanan yang ketat.
  3. Kepemilikan Kendaraan Baru: Dengan pembayaran awal yang lebih rendah, Balloon Payment memungkinkan pembeli untuk memiliki kendaraan baru tanpa harus membayar jumlah besar di awal. Ini menjadi pilihan menarik bagi mereka yang ingin memiliki kendaraan baru tanpa membayar jumlah besar di depan.
  4. Pilihan Menarik untuk Pemegang Dana Tunai: Bagi mereka yang memiliki dana tunai yang cukup, kredit Balloon Payment bisa menjadi pilihan menarik karena mereka dapat menggunakan dana tersebut untuk investasi atau keperluan lain sementara membayar cicilan bulanan yang lebih rendah.
  5. Potensi Pengembalian Investasi: Bagi yang berencana menjual kendaraan di masa depan, kredit Balloon Payment bisa menjadi pilihan menarik karena mereka dapat menjual kendaraan dengan nilai yang mungkin lebih tinggi daripada sisa saldo kredit, menghasilkan keuntungan dari investasi tersebut.

Baca juga: Tahun Ini OJK akan Luncurkan Mesin Skor Kredit Terbaru

Kredit Balloon Payment

Risiko Kredit Balloon Payment

Walaupun kredit Balloon Payment menawarkan beberapa keuntungan, terdapat juga risiko yang perlu dipertimbangkan sebelum memutuskan untuk mengambil jenis kredit ini. Berikut beberapa risiko yang terkait dengan kredit Balloon Payment:

  1. Pembayaran Besar di Akhir Periode: Risiko utama dari kredit Balloon Payment adalah pembayaran besar yang harus diselesaikan di akhir periode kredit. Jumlah ini dapat mencakup sebagian besar dari harga kendaraan, dan tidak semua individu memiliki kemampuan finansial untuk melunasi jumlah tersebut sekaligus.
  2. Nilai Kendaraan yang Menurun: Nilai kendaraan biasanya mengalami penurunan seiring berjalannya waktu. Apabila nilai kendaraan pada akhir periode kredit lebih rendah dibandingkan pembayaran balloon, pembeli dapat menghadapi kekurangan dana untuk menutupi sisa kredit, meninggalkan mereka dengan utang yang belum terbayarkan.
  3. Risiko Kenaikan Suku Bunga: Jika kredit Balloon Payment memiliki suku bunga yang dapat berubah, pembayaran balloon di akhir periode kredit dapat meningkat secara signifikan jika suku bunga naik. Hal ini dapat menimbulkan beban keuangan yang tak terduga bagi pembeli.
  4. Keterbatasan Pembayaran Bulanan: Meskipun pembayaran bulanan dalam kredit Balloon Payment lebih rendah, terdapat risiko bahwa pembeli mungkin kesulitan membayar pembayaran balloon di akhir periode. Situasi ini dapat menimbulkan masalah keuangan serius dan bahkan mengancam kepemilikan kendaraan.
  5. Keterikatan kepada Kendaraan yang Tidak Menguntungkan: Jika nilai kendaraan lebih rendah dari perkiraan pada akhir periode kredit, pembeli mungkin terikat pada kendaraan yang kurang menguntungkan dan harus membayar selisihnya.
  6. Keterbatasan Penjualan Kendaraan: Apabila pembeli berencana menjual kendaraan di masa depan, mereka mungkin mengalami kesulitan dalam menjual kendaraan dengan nilai yang cukup tinggi untuk menutupi pembayaran balloon.

Kredit Balloon Payment

Penutup

Demikianlah ulasan terkait kredit balloon payment yang penting untuk diketahui. Semoga informasi di atas bermanfaat.

Baca juga: Kartu Kredit Online Mudah Buatnya dan Bisa tanpa Slip Gaji Lho!

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE