26.2 C
Jakarta
Jumat, 19 Agustus, 2022

Mata Uang Digital Menangkal Pengaruh Destabilisasi Dolar AS

duniafintech.com – Gubernur Bank of England (Bank Sentral Britania Raya), Mark Carney mengemukakan penciptaan jaringan mata uang digital bank sentral sebagai cara mengatasi dominasi destabilisasi Dolar AS pada perdagangan internasional.

Dikutip dari Finextra, dalam sebuah presentasi pada pertemuan para gubernur bank sentral di Jackson Hole, Carney mengambil langkah di posisi dolar sebagai mata uang cadangan global, dengan alasan bahwa ketergantungan internasional pada nota tersebut telah meletakkan fondasi bagi perangkap likuiditas yang menggabungkan suku bunga ultra-rendah dengan menghambat prospek pertumbuhan.

Baca juga: VMware Bergabung dengan Digital Asset Kembangkan Blockchain ASX

Selain itu, perang perdagangan para proteksionis yang dilakukan oleh pemerintahan Trump saat ini telah memenuhi tingkat ketidakstabilan dalam perdagangan global dengan potensi limpahan untuk kinerja perdagangan dan kondisi keuangan negara-negara bahkan dengan paparan langsung yang relatif terbatas pada ekonomi AS.

Carney mereferensikan Libra Facebook, sebuah infrastruktur pembayaran baru berdasarkan stablecoin internasional yang sepenuhnya didukung oleh aset cadangan dalam sekeranjang mata uang termasuk dolar AS, euro, dan sterling, sebagai contoh alternatif dari hegemoni moneter saat ini.

“Tergantung pada desainnya, bisa jadi memiliki implikasi substansial untuk stabilitas moneter dan keuangan,” katanya.

Bank of England dan regulator lainnya telah menjelaskan bahwa tidak seperti di media sosial, yang standar dan peraturannya baru sekarang dikembangkan setelah teknologi diadopsi oleh miliaran pengguna, syarat keterlibatan untuk sistem pembayaran pribadi sistemik baru harus berlaku sebelum peluncuran apa pun. Sebagai konsekuensinya, merupakan pertanyaan terbuka apakah Mata Uang Hegemonik Sintetis atau Synthetic Hegemonic Currency (SHC) baru seperti itu lebih baik disediakan oleh sektor publik, mungkin melalui jaringan mata uang digital bank sentral.

Bahkan jika varian awal gagasan tersebut memerlukan pembuktian, konsepnya menarik, tambahnya, membantu dukungan hasil global yang lebih baik dengan mengurangi pengaruh dominan dolar AS terhadap perdagangan global.

Baca juga: Polemik Politik Hong Kong Tingkatkan Adopsi Bitcoin

Carney menyimpulkan bahwa jika pangsa perdagangan yang ditagih di SHC akan naik, guncangan di AS akan memiliki limpahan yang lebih kuat melalui nilai tukar, dan perdagangan akan menjadi kurang sinkron di berbagai negara. Dengan cara yang sama, perdagangan global akan menjadi lebih sensitif terhadap perubahan kondisi di negara-negara mata uang lain dalam keranjang yang mendukung SHC.

“Pengaruh dolar pada kondisi keuangan global juga dapat menurun jika arsitektur keuangan berkembang di sekitar SHC baru dan menggusur dominasi dolar di pasar kredit. Dengan mengurangi pengaruh AS pada siklus keuangan global, ini akan membantu mengurangi volatilitas pasar aliran modal ke EME,” jelas Carney.

Meluasnya penggunaan SHC dalam perdagangan dan keuangan internasional akan menyiratkan bahwa mata uang yang menyusun keranjangnya secara bertahap dapat dilihat sebagai aset cadangan yang dapat diandalkan, mendorong EME untuk mendiversifikasi kepemilikan aset aman mereka jauh dari dolar. Ini akan mengurangi tekanan ke bawah pada tingkat bunga ekuilibrium dan membantu meringankan perangkap likuiditas global.

-Karin Hidayat-

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Alasan Token ASIX tak Lolos Izin, Bappebti Beberkan Hal Ini

JAKARTA, duniafintech.com - Token ASIX milik pesohor tanah air, Anang Hermansyah tak lolos izin dari Badan Pengawas Bursa Berjangka Komoditi (Bappebti). Hal ini lantas...

Bisa Dicoba! Inilah Pilihan Platform untuk Mining Ethereum

JAKARTA, duniafintech.com - Platform untuk mining Ethereum (ETH) penting diketahui, guna mendukung proses mining atau penambangan tersebut. Selain trading, cara mudah untuk mendapatkan kripto jenis...

Penambahan Modal BUMN, Erick: Jangan Dibilang Utang Lagi 

JAKARTA, duniafintech.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir memberikan penjelasan gamblang mengenai rencana penambahan modal sejumlah BUMN  seperti PT Bank Tabungan...

Cara Top Up OVO lewat ATM Permata hingga Internet Banking

JAKARTA, duniafintech.com – Cara top up OVO lewat ATM Permata dan beberapa metode lainnya berikut ini perlu disimak oleh pengguna layanan ini. Kalau kamu sering...

Cara Cek Tagihan Kartu Kredit BCA dengan 6 Metode Termudah

JAKARTA, duniafintech.com – Cara cek tagihan kartu kredit BCA dengan beberapa metode termudah berikut ini tentunya penting untuk diketahui. Di samping kartu debit, Bank BCA...
LANGUAGE