24.5 C
Jakarta
Sabtu, 13 Agustus, 2022

Mbiz Berencana Raih Pendanaan Seri B untuk Perkuat Ekosistem E-Procurement

duniafintech.com – Mbiz, pionir dan trendsetter industri berkat terobosan inovatifnya mengintegrasikan marketplace B2B dengan solusi total e-procurement, membukukan kinerja positif selama tahun 2019. Pada kurun waktu tersebut, transaksi e-procurement di Mbiz tumbuh signifikan dibandingkan tahun sebelumnya dan selanjutnya Mbiz berencana raih pendanaan seri B di tahun ini.

Selain tetap fokus di bisnis B2B untuk kalangan blue chip company, perusahaan multinasional, perusahaan terbuka, hingga BUMN, Mbiz berencana raih pendanaan seri B dan berekspansi melalui sinergi kemitraan hingga ke segmen UMKM/UKM, SME, dan membuka kerja sama dengan pemerintah yang berfokus kepada pengembangan super ekosistem Mbiz serta didukung oleh integrasi teknologi.

Rizal Paramarta selaku CEO Mbiz, mengatakan, “Mbiz berencana raih pendanaan Seri B sebesar USD20 juta. Selain itu, bergabungnya berbagai perusahaan besar menjadi wujud kepercayaan mereka terhadap keandalan Mbiz dalam membantu merealisasikan nilai-nilai transparansi dan akuntabilitas, serta mewujudkan produktivitas dan efisiensi bisnis. Untuk menguatkan kepercayaan tersebut, kami akan terus mengembangkan kapabilitas kami, tidak saja hanya sebagai penyedia solusi total e-procurement, namun juga sebagai platform yang mampu membangun sinergi antar matarantai ekosistem.”

Baca Juga:

Terkait dengan jenis barang dan jasa yang paling sering ditransaksikan secara B2B untuk kebutuhan e-procurement melalui Mbiz, Andhie Saad, CCO Mbiz, memaparkan data-data menarik. Barang dan jasa yang masuk ke jajaran 10 besar paling banyak dibutuhkan adalah: kebutuhan terhadap tenaga alihdaya, layanan instalasi, Event Organizer, gimik-gimik untuk pemasaran  termasuk produk-produk terkustomisasi, perlengkapan laboratorium, layanan web dan cloud, perlengkapan untuk keamanan dan kesehatan, penyewaan alat-alat berat, perlengkapan industri, dan E-Management Printing System.

Perusahaan-perusahaan yang paling banyak melakukan transaksi e-procurement di Mbiz adalah perusahaan dari industri Fast Moving Consumer Goods (FMCG) dan ritel (50%), properti dan real-estate (25%), farmasi (15%), dan perusahaan teknologi/startup (5%).

Semakin kuatnya komitmen Mbiz dalam memberdayakan superekosistem e-procurement tidak hanya terlihat dari intensifnya Mbiz dalam membangun kemitraan strategis dan mengembangkan jangkauan layanan, namun juga dalam mengembangkan teknologinya agar terus mampu mengakomodasi kebutuhan dunia usaha untuk melakukan transformasi digital lewat kegiatan pengadaan barang dan jasa.

(DuniaFintech/VidiaHapsari)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Berita Kripto Hari Ini: Aturan Baru Bappebti Bawa Angin Segar!

JAKARTA, duniafintech.com - Berita kripto hari ini mengulas aturan baru yang dikeluarkan oleh Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti).  Regulasi terbaru tentang perdagangan pasar fisik...

Berita Fintech Indonesia: Daftar Pinjol 24 Jam Langsung Cair

JAKARTA, duniafintech.com – Berita fintech Indonesia hari ini akan membahas tentang daftar pinjaman online 24 jam langsung cair yang bisa kamu coba. Penting diketahui bahwa...

Menteri Bahlil: Siap-Siap Untuk Kenaikan Harga BBM Subsidi

JAKARTA, duniafintech.com - Pemerintah memberikan sinyal akan terjadi kenaikan harga BBM subsidi, lantaran harga minyak dunia sudah melampaui harga minyak di APBN sekitar US$63...

Makin Populer, Ini Dampak Positif Metaverse dalam Kehidupan

JAKARTA, duniafintech.com - Dampak positif Metaverse dalam kehidupan sehari-hari cukup beragam. Teknologi ini bisa mendukung aktivitas manusia.  Saat ini dunia digital atau metaverse ini tengah...

Seberapa Penting Asuransi Persalinan? Cari Tahu Yuk di Sini!

JAKARTA, duniafintech.com – Asuransi persalinan atau asuransi melahirkan punya banyak manfaat sehingga tentunya sangat penting untuk dimiliki. Asuransi ini adalah jenis asuransi yang memberikan manfaat...
LANGUAGE