29.9 C
Jakarta
Minggu, 21 April, 2024

MENAMBANG BITCOIN PAKAI KOMPUTER KLASIK, APAKAH BISA?

duniafintech.com – Menambang Bitcoin telah tumbuh bersinergi dengan bersinarnya mata uang virtual yang ditemukan pada tahun 2009 lalu. Spesifikasi komputer canggih menjadi idaman para penambang Bitcoin ini, seperti yang terjadi belum lama ini di AS, diketahui lonjakan permintaan kartu grafis AMD guna mendorong pasar invetasi mata uang virtual semakin meningkat.

Seperti yang diketahui, prosesor AMD memiliki reputasi yang baik untuk menambang mata uang virtual, bukan hanya para gamers saja yang mencari kartu grafis berkualitas tinggi, namun para penambang Bitcoin juga berebut mencari.

Kalau sudah begitu, apakah komputer dengan spesifikasi lama atau konsol game retro tidak bisa digunakan untuk menambang? Nah, apabila jawaban Anda tidak bisa, sepertinya Anda kurang tepat. Karena baru-baru ini, Ken Shiriff seorang dari komunitas Bitcoin berhasil menambang Bitcoin dari komputer jadul.

Baru-baru ini Shirriff telah merestorasi pemulihan Xerox Alto dan berhasil mendapatkan Bitcoin untuk 1.5 hash/detik. Xerox Alto adalah sebuah komputer klasik yang terkenal dan merupakan perangkat pertama untuk mendukung grafis pengguna (GUI) pada tahun 1973.

“Saya telah mengembalikan sebuah minikomputer Xerox Alto dari 1970-an dan saya pikir akan menarik untuk melihat jika saya bisa mendapatkan Bitcoin,” papar Shirriff.

Komputer 1,5 blok per detik ini secara signifikan lebih lambat dari chip yang digunakan saat ini. Rincian kecepatan Xerox Alto akan mengambil 5000 kali usia alam semesta untuk menambang satu blok.

Untuk keperluan demonstrasi, tersedia kode Shirriff’s pada Github bagi mereka yang ingin mencoba pertambangan menggunakan Xerox Alto. Mesin IBM Mainframe tua dari tahun enam puluhan akan mengambil kira-kira 40.000 kali usia alam semesta untuk menemukan blok.

Proyek lain Shirriff yang lain ialah pada tahun 2015 lalu, dirinya mencoba menambang dengan mainframe IBM 1401 di 80 detik per hash. Komputer ini adalah komputer terlaris pertengahan 1960-an dan terutama digunakan untuk tujuan bisnis.

Ditempat lainnya, pertambangan Bitcoin menggunakan Nintendo Entertainment System (SPN) pada tahun 1985.

Pencipta sistem pertambangan SPN sedang bercanda dengan temannya tentang pertambangan Bitcoin dengan 8-bit game konsol. Yah, dia menganggap itu sebagai sebuah tantangan dan Nintendo bisa berkomunikasi dengan jaringan dan dilakukan SHA256 hashing. Untuk bagian-bagian lain dari proyek, ia memang perlu Pi Raspberry untuk komputasi yang tidak mengambil tempat di SPN.

“SHA256 hashing menggunakan banyak operasi 32-bit, dan 6502 dalam SPN adalah 8-bit CPU, pada awalnya saya pikir ini akan menjadi tantangan yang signifikan, tapi dengan beberapa modifikasi, terdapat pelaksanaan SHA256 untuk mengkompilasi target 6502 menggunakan cc65 compiler terbuka.” kata penambang.

Pada akhirnya, penambang SPN bekerja dan mulai menambang Bitcoin.

 “Apa yang saya lakukan memang sangat lambat, namun bisa tetap berjalan. Selain itu Bitcoiners juga sering berdiskusi mengenai menambang menggunakan konsol game lainnya seperti Playstation 3,” tutupnya.

Source: btcnews.com

Written by: Romy Syawal

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE