25 C
Jakarta
Selasa, 19 Oktober, 2021

Peluang dan Tantangan Layanan Wealth Management di Indonesia

DuniaFintech.com Apa saja peluang dan tantangan layanan wealth management di Indonesia? Dalam diskusi panel secara digital ‘Hubbis digital dialogue series’ beberapa waktu lalu mengenai Wealth Management di Indonesia, Bank DBS Indonesia menyatakan kesiapan menyambut peluang dan mengembangkan layanan pengelolaan kekayaan melalui teknologi digital, sebagai komitmen sebagai mitra terpercaya pengelolaan kekayaan nasabah dalam menghadapi iklim investasi di era baru.  

Dari diskusi terkait peluang dan tantangan layanan wealth management di Indonesia tersebut dibahas juga kecenderungan masyarakat Indonesia yang konservatif dalam berinvestasi dan  lebih memilih mendepositokan dana mereka. Investasi di pasar modal (saham dan obligasi) juga masih terbatas dan belum banyak dipahami masyarakat Indonesia, walaupun Obligasi Pemerintah menawarkan imbal hasil lebih dari 7%. Hal ini mengindikasikan, edukasi pasar seputar produk investasi perlu dikembangkan dengan cepat dan seluruh pelaku industri perlu menggunakan waktu dan dana untuk menambah jumlah nasabah baru pada masa mendatang. 

Baca juga:

Dalam merancang solusi digital, Bank DBS Indonesia berfokus terutama pada relevansi dengan nasabah, dengan penyampaian dan isi pandangan keuangan, yang disesuaikan dengan segmen kekayaan yaitu mulai dari lower wealth hingga nasabah kelas atas, kategori lower wealth membutuhkan pendidikan dasar keuangan dan produk yang lebih mendasar, sedangkan kelas atas membutuhkan produk lebih canggih, fokus internasional lebih luas, dan lebih banyak masukan tentang kecenderungan dan prospek pasar.

Pengembangan akses digital merupakan inisiatif yang penting, dan Bank DBS Indonesia telah melakukan pengembangan di bidang tersebut, dengan fokus pada sistem dan akses yang secara langsung berhubungan dengan nasabah serta platform digitalnya untuk memperluas jangkauan produk dan aksesibilitas ke obligasi, produk terstruktur (investasi terkait pasar), saham, dan reksa dana/trust.

Koh Keng Swee, Executive Director, Talent Rotation, Wealth Management, PT Bank DBS Indonesia juga menambahkan, “Kami percaya bahwa industri layanan pengelolaan kekayaan  di Indonesia siap berkembang menjadi lebih besar. Pada saat ini, kami memiliki rangkaian obligasi lokal dan reksa dana unit trust yang kuat. Sebagai pelengkap, kami menawarkan pilihan instrumen investasi luar negeri, yang semakin berkembang, seperti, investasi syariah di pasar internasional, yang memungkinkan nasabah kami berinvestasi di pasar Amerika Serikat (AS), Hongkong, dan Tiongkok. Selama beberapa bulan ke depan, kami berencana memperluas jangkauan ke India, serta dana yang berfokus pada tema tertentu, seperti, dana global disruption dan perusahaan yang memenuhi kriteria lingkungan, sosial dan tata kelola (Environmental, Social and Governance, ESG).”

Perilaku nasabah Indonesia nyaris tidak berbeda dengan nasabah di kawasan lain di Asia. Dengan kata lain, masih sangat didorong oleh transaksi, orientasi perdagangan, dan tentunya orientasi hasil, serta, yang terakhir, obligasi pemerintah, yang memberi imbal hasil tinggi. Selain itu, Indonesia yang merupakan negara dengan mayoritas penduduk Muslim, produk syariah serta solusi syariah harus semakin dipertajam untuk pasar, baik untuk investasi maupun asuransi.

“Menurut saya, tugas yang paling mendesak saat ini adalah edukasi keuangan. Saya tidak membicarakannya hanya dari perspektif menghasilkan uang, namun tentang menghubungkannya dengan tujuan yang lebih tinggi dalam hidup. Jadi, apa pun yang dirancang, baik untuk dana pensiun atau pendidikan anak-anak. Menurut saya, lembaga keuangan dan bank memiliki peran penting dalam memulai dan memberikan arahan bagi perkembangannya pada masa depan,” tutup Koh Keng Swee.

(DuniaFintech/ Dinda Luvita)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

DIREKTORI LIST

ARTIKEL TERBARU

OJK Dorong Pertumbuhan Teknologi Finansial Urun Dana

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) terus mendorong peran industri teknologi finansial urun dana atau securities crowdfunding (SCF) untuk meningkatkan skala bisnis pelaku UMKM di Indonesia. Pasalnya,...

Regulatory Sandbox: Strategi Jitu Tangkal Kealpaan Regulasi Fintech

Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) menilai, penggunaan regulatory sandbox atau ruang uji coba terbatas bagi para perusahaan rintisan di bidang finansial teknologi atau...

Kesenjangan Akses Keuangan antara Kota dan Desa, Ini Kata OJK

Anggota Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Bidang Edukasi dan Perlindungan Konsumen, Tirta Segara mengungkapkan bahwa masih tercipta gap atau kesenjangan yang cukup lebar...

Disinggung OJK, AFPI Putus Keanggotaan Penagih Utang PT ITN

Kantor milik PT Indo Tekno Nusantara (ITN) digerebek kepolisian pada Kamis, (14/10) lalu. ITN merupakan perusahaan penagih utang yang mengoperasikan 13 perusahaan pinjol, di...

Tentang Waktu dan Petunjuk Cara Ikut Lelang Pegadaian

Lelang Pegadaian adalah penjualan barang gadai oleh Pegadaian dengan cara dilelang kepada khalayak masyarakat. Mengingat debitur tidak sanggup melunasi pinjamannya, Pegadaian pun berhak untuk...
LANGUAGE