28.7 C
Jakarta
Sabtu, 15 Agustus, 2020

Pemerintah Dorong Pengusaha Kuliner Jadi Food Startup

DuniaFintech.com – Pemerintah dorong pengusaha kuliner jadi food startup ditengah pandemi seperti saat ini. Pandemi COVID-19 membuat banyak industri gulung tikar akibat jatuhnya perekonomian. Namun, bisnis di sektor kuliner tampaknya memiliki tingkat ketahanan yang tinggi ditengah terpaan krisis.

Untuk itu, pemerintah Indonesia melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) mendukung pelaku usaha ekonomi kreatif di bidang kuliner untuk bertransformasi dan memnfaatkan peluang di tengah pandemi seperti sekarang ini.

Deputi Bidang Industri dan Investasi Kementerian Kemenparekraf, Fadjar Hutomo menyampaikan Pemerintah dorong pengusaha kuliner jadi food startup dengan berbagai program, salah satunya program FoodStartup Indonesia (FSI) MMXX. Dengan program tersebut, dia berharap lebih banyak pelaku usaha muda di bidang kuliner yang ingin mendirikan food startup, terutama di masa pandemi COVID-19.

“Kami berharap melalui program food startup ini dapat membantu pelaku ekonomi kreatif kuliner untuk bangkit dan produktif kembali, sehingga usaha kuliner mereka bisa berkembang dan memaksimalkan potensi yang ada,” ujarnya.

Selain itu, Fadjar mengungkapkan, situasi pandemi telah mengubah komposisi jenis perusahaan yang mendaftar FSI 2020. Di tahun ini, lanjutnya, jenis perusahaan food service mendominasi tiga kali lebih banyak dari food manufacture dengan jumlah masing-masing 4.749 perusahaan berbanding 1.700 perusahaan.

“Data ini menunjukkan, kemampuan bertahan kedua jenis perusahaan kuliner berbeda di masa pandemi dalam 4 bulan terakhir,” tutur Fadjar.

Sementara itu, Plt. Direktur Akses Pembiayaan Kemenparekraf, Hanifah Makarim menjelaskan, dengan terbatasnya anggaran, seluruh peserta yang mendaftar akan dipilih menjadi seribu peserta. Nantinya peserta yang terpilih akan mendapatkan video edukasi tentang bisnis kuliner online, aplikasi kasir serta aplikasi akuntansi.

Selanjutnya seribu peserta terpilih wajib mengirimkan pitchdeck yang kemudian akan dikurasikan hingga menjadi seratus peserta. Peserta ekraf yang masuk sebagai finalis berhak mengikuti kegiatan Demoday yang rencananya dilaksanakan pada September 2020 di Yogyakarta. Demoday FSI merupakan kegiatan mentoring dan pitching forum pelaku usaha kuliner.

“Peserta Demoday berkesempatan mengikuti mentoring langsung, business coaching, mendapat akses permodalan, sekaligus akses pemasaran. Penyelenggaraan secara offline ini akan ditiinjau kembali melihat perkembangan terkini pandemi nanti,” tutupnya.

(DuniaFintech/Drean M.I)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Startup Insurtech Indonesia, Berikut Daftar Perusahaan yang Bisa Jadi Pilihan Anda

DuniaFintech.com - Setelah maraknya fintech p2p lending di masyarakat Indonesia, startup Insurtech Indonesia pun tidak kalah berkembang. Startup yang bergerak di bidang Insurtech (Insurance Technology) di...

Meski Dihadapi Sentimen, Huawei Justru Merangkak di Fortune Global 500

DuniaFintech.com - Perusahaan telekomunikasi berbasis di Tiongkok, Huawei justru merangkak ke posisi 49 dalam daftar Fortune Global 500 pada 2020. Salah satu...

Modal 1 Juta tapi Bisnis Untung Berlipat, Peluang Usaha Ini Wajib Dicoba

DuniaFintech.com - Di masa pandemi Covid-19 ini, banyak masyarakat banting stir untuk mencari penghasilan tambahan dari berbisnis. Namun, tak sedikit pula yang...

Terhapus dari Sistem, Pengembang Fortnite Gugat Apple dan Android!

DuniaFintech.com - Penerbit dan pengembang game Fortnite, Epic Game bakal melayangkan gugatan hukum kepada dua jenis pengembang gawai, yakni Apple dan Android....

Aset Kripto Sebagai Investasi? Berikut Alasan Mengapa Anda Perlu Investasi Aset Kripto

DuniaFintech.com - Aset kripto kini telah menjadi pilihan investasi di masyarakat Indonesia. Lalu, apakah Anda masih ragu menjadikan aset kripto sebagai investasi?...
LANGUAGE