28.3 C
Jakarta
Sabtu, 5 Desember, 2020

Pemerintah Dorong Pengusaha Kuliner Jadi Food Startup

DuniaFintech.com – Pemerintah dorong pengusaha kuliner jadi food startup ditengah pandemi seperti saat ini. Pandemi COVID-19 membuat banyak industri gulung tikar akibat jatuhnya perekonomian. Namun, bisnis di sektor kuliner tampaknya memiliki tingkat ketahanan yang tinggi ditengah terpaan krisis.

Untuk itu, pemerintah Indonesia melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) mendukung pelaku usaha ekonomi kreatif di bidang kuliner untuk bertransformasi dan memnfaatkan peluang di tengah pandemi seperti sekarang ini.

Deputi Bidang Industri dan Investasi Kementerian Kemenparekraf, Fadjar Hutomo menyampaikan Pemerintah dorong pengusaha kuliner jadi food startup dengan berbagai program, salah satunya program FoodStartup Indonesia (FSI) MMXX. Dengan program tersebut, dia berharap lebih banyak pelaku usaha muda di bidang kuliner yang ingin mendirikan food startup, terutama di masa pandemi COVID-19.

“Kami berharap melalui program food startup ini dapat membantu pelaku ekonomi kreatif kuliner untuk bangkit dan produktif kembali, sehingga usaha kuliner mereka bisa berkembang dan memaksimalkan potensi yang ada,” ujarnya.

Selain itu, Fadjar mengungkapkan, situasi pandemi telah mengubah komposisi jenis perusahaan yang mendaftar FSI 2020. Di tahun ini, lanjutnya, jenis perusahaan food service mendominasi tiga kali lebih banyak dari food manufacture dengan jumlah masing-masing 4.749 perusahaan berbanding 1.700 perusahaan.

“Data ini menunjukkan, kemampuan bertahan kedua jenis perusahaan kuliner berbeda di masa pandemi dalam 4 bulan terakhir,” tutur Fadjar.

Sementara itu, Plt. Direktur Akses Pembiayaan Kemenparekraf, Hanifah Makarim menjelaskan, dengan terbatasnya anggaran, seluruh peserta yang mendaftar akan dipilih menjadi seribu peserta. Nantinya peserta yang terpilih akan mendapatkan video edukasi tentang bisnis kuliner online, aplikasi kasir serta aplikasi akuntansi.

Selanjutnya seribu peserta terpilih wajib mengirimkan pitchdeck yang kemudian akan dikurasikan hingga menjadi seratus peserta. Peserta ekraf yang masuk sebagai finalis berhak mengikuti kegiatan Demoday yang rencananya dilaksanakan pada September 2020 di Yogyakarta. Demoday FSI merupakan kegiatan mentoring dan pitching forum pelaku usaha kuliner.

“Peserta Demoday berkesempatan mengikuti mentoring langsung, business coaching, mendapat akses permodalan, sekaligus akses pemasaran. Penyelenggaraan secara offline ini akan ditiinjau kembali melihat perkembangan terkini pandemi nanti,” tutupnya.

(DuniaFintech/Drean M.I)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Mengenal Investasi dengan Skema Lump Sum, Bagaimana Cara Kerjanya?

Duniafintech.com - Selama pandemi Covid-19, investasi menjadi bagian penting yang harus disiapkan, terutama untuk dana darurat dan tabungan masa depan. Saat ini investasi juga...

Forum Ekonomi Dunia Sebut Fintech Industri Paling Adaptif

DuniaFintech.com - Forum Ekonomi Dunia (WEF) mengklaim bahwa industri fintech menjadi yang tetap tumbuh secara global. Hal ini diungkapkan pada penelitian cepat atas pasar...

GREDU Siap Mendukung Sekolah Tatap Muka di Indonesia

DuniaFintech.com – Terkait rencana pembukaan sekolah tatap muka pada Januari 2021, GREDU mendukung sepenuhnya kebijakan terbaru dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan tersebut. Sejumlah kendala akan...

Flipkart Milik Walmart akan Mulai Bisnis Pembayaran Digital

DuniaFintech.com – Perusahaan e-commerce India yang dikendalikan Walmart, Flipkart, mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya akan memutar sebagian modal mereka di PhonePe untuk memperluas akses...

Berbagai Fitur DANA yang Hadir di Sepanjang 2020! Simak Disini

DuniaFintech.com - Penyelenggara sistem pembayaran berbasis elektronik, DANA telah merangkum berbagai fitur dan layanan anyarnya di sepanjang tahun 2020. Pada tahun ini, berbagai fitur...
LANGUAGE