30.9 C
Jakarta
Rabu, 27 Oktober, 2021

Perbankan Terbuka : Solusi Bagi Negara Berkembang Seperti Indonesia

Perbankan terbuka atau open banking bisa saja menjadi solusi finansial masyarakat di negara berkembang di Asia. Tentunya, termasuk di Indonesia. 

Laporan Fintechnews.sg, Selama lebih dari satu dekade, Asia telah menjadi pasar perbankan regional terbesar. Ini seiring dengan pertumbuhan kelas menengah yang sangat besar di benua itu. 

McKinsey memperkirakan aset keuangan pribadi di kawasan ini akan mencapai US $ 69 triliun pada tahun 2025. Ini artinya memberikan kontribusi sebesar 75% untuk global.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, bank tradisional telah terganggu atau menghadapi persaingan ketat dari perusahaan startup fintech. Baik itu bank digital murni atau platform e-commerce yang menawarkan layanan perbankan. 

Para pemain ini telah memenuhi sebagian besar basis pelanggan yang terabaikan. Dengan margin rendah, dan berisiko tinggi, yaitu mereka yang berada di daerah pedesaan di pasar negara berkembang.

Terlepas dari pertumbuhan yang signifikan dalam populasi bank di Asia, sepertiga dari 1,7 miliar orang yang tidak memiliki rekening bank. Tetapi, di dunia ini, hanya tinggal di empat negara Asia: Cina, India, Pakistan, dan Indonesia.

Baca Juga : Apa Itu Kredit Tanpa Agunan? Apa saja Kelebihan dan Kekurangannya?

Baca Juga : Kenapa Masyarakat Meminati Fintech? Ini Penjelasan Lengkapnya

Seringkali pemodal milik negara atau bank pembangunan karena margin yang lebih kecil, peningkatan kepemilikan, dan masalah penilaian kelayakan kredit. Kelompok pelanggan ini menjadi sasaran merek fintech inovatif yang menawarkan produk yang sesuai. Seperti halnya P2P lending, crowdfunding, dan untuk usaha mikro di e-marketplace, pembiayaan faktur.

Menelaah kancah perbankan digital Asia

Consultative Group telah menguluarkan riset untuk Membantu Masyarakat Miskin. Ada tiga studi kasus perbankan digital di seluruh negara berkembang Asia, mengungkapkan beberapa fitur umum. Yang sukses cenderung:

– Memanfaatkan analitik data untuk lebih memahami pelanggan target

– Pengembangan produk terjangkau yang disesuaikan dengan kebutuhan pelanggan

– Penawaran dan proses orientasi digital yang efisien

– Pemaduan serta keterlibatan pelanggan offline dan online

Fitur terakhir di atas perlu menjadi sorotan karena relevansinya dengan Indonesia. Banyak e-commerce unicorn seperti Tokopedia dan Grab di negara ini telah berinvestasi dalam solusi online-to-offline. Ini dapat menjadi solusi dengan melayani pelanggan di daerah pedesaan.

Menurut survei Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tahun 2019, tingkat inklusi keuangan Indonesia mencapai 76%. Artinya ada peningkatan sekitar 40 juta orang dewasa yang tidak memiliki rekening bank dari tahun 2017, ketika angkanya hampir 50%.

Salah satu cara yang bagi bank tradisional tanpa menciptakan kembali roda digital adalah perbankan terbuka. Sebuah konsep yang berpusat data bank sharing dengan pihak ketiga, dengan tujuan untuk membuka industri perbankan dan mendorong inovasi.

Menjelajahi konsep perbankan terbuka

Jika kamu masih bingung tentang apa itu open banking, berikut adalah cara mudah untuk memahami konsep tersebut.

Contohnya, kamu baru saja memilih laptop baru di e-marketplace favorit mu. 

Saatnya untuk check out dan melakukan pembayaran. Saat melakukannya, kamu melihat bahwa kamu dapat mengajukan pinjaman bank langsung melalui situs. Faktanya, prosesnya terintegrasi. 

Harus ada semacam kerjasama teknis antara situs dan bank itu sendiri. Ini adalah salah satu contoh perbankan terbuka.

Melalui application program interface (API), data pelanggan terbagi dengan aman dan lancar. Baik antara bank dan pihak ketiga yang memungkinkan pembuatan aplikasi dan layanan baru. 

Aplikasi ini dapat terpasang dengan sistem bank sendiri untuk menawarkan layanan baru. Ini lebih baik untuk pelanggan mereka, atau layanan non-bank yang memerlukan data perbankan pelanggan.

Penggerak utama perbankan terbuka

Dua layanan keuangan utama akan mendorong pertumbuhan ini: perbankan dan produk pasar modal, serta pembayaran. Dalam hal distribusi, pasar aplikasi jauh melampaui saluran lain.

Perbankan terbuka tidak hanya merupakan alternatif yang lebih murah untuk melakukan semuanya secara internal, ini juga merupakan cara yang lebih efektif untuk menjangkau pelanggan dan menyusun data yang lebih kaya dan lebih mendalam melalui kemitraan dengan aplikasi.

Selama beberapa dekade, bank tradisional dipandang memiliki ” parit “, perlindungan dari ancaman pesaing baru atau produk pengganti. Secara historis, ini adalah hal-hal seperti mempersulit atau mahal bagi pelanggan untuk beralih produk, atau hanya membuat dan mengandalkan skala ekonomi.

Tapi hari ini, skala besar dan pangsa pasar yang telah lama dinikmati bank tradisional tidak lagi mewakili parit yang tahan lama dalam jangka panjang. Juga tidak ada pengalaman orientasi pelanggan yang sulit, rumit, dan buram. Merek fintech menawarkan pengalaman yang mudah dan mulus bagi pelanggan yang ingin membuka rekening, melakukan pembayaran, dan mendapatkan pinjaman.

Meskipun demikian, bank tradisional masih berada di atas angin, dengan pengakuan nama merek selama bertahun-tahun di antara pelanggan dan akses ke daerah pedesaan melalui cabang fisik dan jaringan lainnya. Melalui perbankan terbuka, bank dapat meminjamkan keahlian know-your-customer mereka kepada pihak ketiga, sambil mendapatkan akses ke tingkat data pelanggan yang lebih kaya di berbagai aplikasi (misalnya perilaku pengeluaran dan volume transaksi).

Open API hanyalah API yang dibuat tersedia untuk umum bagi pengembang untuk digunakan dan dihubungkan ke platform mereka, atau membangun produk dari. Sifat publik dari API terbuka membantu meningkatkan interoperabilitas aplikasi dan layanan baru – memungkinkan lebih banyak pengembang untuk membuat produk dan lebih banyak pelanggan untuk mengakses layanan yang didukung oleh API yang sama, sambil memberikan bank konsolidasi data pelanggan yang mudah.

Perbankan Terbuka yang Lebih Inovatif

Ekosistem fintech konsumen, lembaga keuangan, dan regulator yang sehat dapat memperoleh manfaat dari biaya yang lebih rendah dan produk yang lebih baik melalui perbankan terbuka. Perbankan terbuka menawarkan lingkungan yang kompetitif dan inovatif melalui transfer data konsumen.

Dengan pengembang yang terus-menerus berinovasi produk dengan API terbuka, bank akan diperkenalkan dengan teknologi baru, yang pada gilirannya dapat mereka manfaatkan untuk menciptakan produk dan layanan yang lebih baik.

Bank tradisional dan pemangku kepentingan harus membangun inisiatif perbankan terbuka mereka sendiri – atau membentuk aliansi strategis – jika mereka tidak ingin makan siang mereka dimakan oleh perusahaan rintisan fintech baru.

Transformasi digital bukan lagi proposisi ‘mungkin’. Itu adalah ‘keharusan’. Ini adalah langkah defensif untuk menghindari tertinggal di arena keuangan terbuka. Bank yang merangkul perbankan terbuka sambil melindungi privasi dan data pelanggan memiliki kesempatan yang baik untuk membangun parit digital.

Penulis : Kontributor

Editor : Gemal A.N. Panggabean

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

DIREKTORI LIST

ARTIKEL TERBARU

5 Langkah Mudah Melakukan Investasi bagi Anak Muda

Investasi menjadi salah satu bagian yang terpenting bagi anak muda yang melek dalam kondisi masa depan nanti. Sehingga banyak yang memulai untuk mempelajari apa...

5 Sektor Saham Terbaik untuk Investasi Jangka Panjang

Sektor saham adalah hal penting untuk dipahami ketika memutuskan saham apa saja yang ingin dikoleksi untuk jangka panjang saat dihadapkan dengan ratusan saham untuk...

Apa Itu Premi, dan Tujuan Membayar Premi Asuransi

Mengapa premi tertera pada perjanjian asuransi? Dan apa yang dimaksud dengan premi asuransi? Berikut penjelasan pengertian premi asuransi. Setelah Anda mengetahui pengertian asuransi dan risiko,...

Ketahui Syarat dan Cara Mendapatkan Pinjaman UMKM agar Cepat Cair

Pinjaman UMKM cepat cair adalah solusi dalam berwirausaha yang seringkali terkendala pada modal awal untuk memulai usaha. Padahal, usaha tanpa modal sebenarnya sudah bisa...

Aplikasi GoTrade, Solusi Mudah Beli Saham Listing di Luar Negeri

GoTrade adalah sebuah merek dagang yang bernama TR8 Securities Inc., sebuah perusahaan berlisensi untuk menjalankan bisnis oleh lembaga pengatur dan pengawas dari Pemerintah Malaysia....
LANGUAGE