27 C
Jakarta
Selasa, 21 Maret, 2023

PROGRAM BARU DBS ACCELERATOR UNTUK STARTUP FINTECH

duniafintech.com – Program DBS Accelerator hasil kolaborasi DBS Bank HongKong dengan Nest, menambah dorongan untuk para pelaku usaha rintisan. Dengan format program ‘Always On’ yang baru, para startup di bidang fintech dapat memantapkan perjalanan transformasi bank, yang akan dipandu oleh DBS Accelerator.

Dilansir dari laman Berita Satu, DBS Accelerator bertujuan untuk menerapkan teknologi finansial  (Fintech) lebih baik di dalam ekosistem bank dengan menciptakan peluang bagi para inovator dari seluruh Asia dan dunia untuk bertransformasi ke arah digital. Kini di tahun ketiga, program ini telah menjadi go-to hub utama di Hong Kong bagi para startups dengan visi dan potensi untuk membangun masa depan keuangan dengan solusi FinTech yang inovatif.

Banyak manfaat yang dapat diraih oleh para startup, seperti :

  • Mentoring, untuk dukungan dan bimbingan yang didapatkan pelaku startup dari ahli dan pakar industri perbankan, teknologi, dan startups.
  • Pendanaan, dimana akan diperkenalkan kepada para investor global berkualitas dengan track record yang sudah terbukti dan kesempatan untuk pitch pada demo day.
  • Disesuaikan kuliah yang pengembangannya akan disampaikan oleh Profesor atas kewirausahaan dan influencer.
  • Sumber daya, untuk penggunaan teknologi dan layanan untuk membantu sistematis dan merampingkan bisnis.
  • Jaringan, startup mendapatkan akses ke inovasi DBS dan sarang ekosistem untuk bertemu komunitas dan membangun jaringan yang dapat membantu pengguna membuat sesuatu terjadi.

Kami sangat antusias dan berkomitmen untuk mendorong kemajuan masa depan tekfin,” kata Sebastian Paredes, CEO DBS Bank HongKong.

Masih ditulis di laman Berita Satu, Startups gelombang pertama akan diarahkan pada berbagai cara yang memiliki dampak dalam meningkatkan customer’s digital journey, pengelolaan risiko bank, serta cryptocurrency, blockchain dan cybersecurity. Program Accelerator “always-on” diselenggarakan di “The Vault”, sebuah area kerja seluas 5.000 kaki persegi di jantung kota Wan Chai.

Di Nest, kami percaya bahwa inovasi dan kolaborasi yang terbuka akan membuka peluang sekaligus memberdayakan perusahaan dan startup FinTech untuk tidak hanya mengatasi kebutuhan konsumen yang terus berubah namun dapat mengatasinya secara lebih cepat dengan dampak yang lebih berarti,” ujar Lawrence Morgan selaku CEO Nest.

Dukungan pun juga mengalir dari berbagai perusahaan, seperti Amazon Web Services, HKUST Business School, dan lain- ain. Meski batch pertama telah ditutup pada akhir Juli lalu, startup yang ingin mengikuti program ini, bisa mengunjungi portal DBS Accelerator, karena pendaftaran selalu dibuka dan dapat mengikuti untuk gelombang berikutnya.

Source :

  • dbs-accelerator.com
  • sindonews.com
  • bisnis.com

Written by : Fenni Wardhiati

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Tips Beli Rumah KPR yang Perlu Dipertimbangkan, Cek Yuk!

JAKARTA, duniafintech.com – Tips beli rumah KPR atau Kredit Pemilikan Rumah (KPR) tentu penting diketahui jika kamu ingin mencoba skema ini. KPR sendiri telah menjadi...

Pinjol Cepat Cair dan Mudah Berizin OJK, Inilah Daftarnya

JAKARTA, duniafintech.com – Pinjol cepat cair adalah layanan finansial yang wajib diketahui saat mencari pendanaan cepat dan anti ribet. Saat ini, pengajuannya pun terbilang mudah...

BPH Migas Jamin Ketersediaan dan Akses Energi hingga Pelosok Negeri

JAKARTA, duniafintech.com - Produksi energi fosil yang terbatas BPH Migas jamin akses energi membuat ketahanan energi Indonesia cenderung rentan menyesuaikan dengan kondisi perekonomian global....

OJK Dorong Industri Jasa Keuangan Berikan Akses Pendanaan untuk Petani Sawit

JAKARTA, duniafintech.com - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) terus mendorong peningkatan pendanaan oleh Industri Jasa Keuangan (IJK) kepada kelompok petani khususnya perkebunan kelapa sawit dengan...

Transfer Makin Murah, ShopeePay dan DANA Gabung BI-FAST

JAKARTA,duniafintech.com - Bank Indonesia mencatat jumlah peserta BI-FAST bertambah, termasuk ShopeePay dan DANA, sebanyak 16 yang terdiri 14 bank dan 2 Lembaga Selain Bank...
LANGUAGE