26 C
Jakarta
Minggu, 5 Desember, 2021

Bitcoin Pecah Rekor Sepanjang Masa, Analis Berharap Lewati US$100.000

Reli terbaru Bitcoin ke harga tertinggi sepanjang masa di atas US$66.000 sudah memunculkan gelombang prediksi bullish baru, dengan harga cryptocurrency sudah lebih dari dua kali lipat dari harga awalnya pada tahun ini.

“Bitcoin menembus level tertinggi sepanjang masa adalah waktu yang lama datang dan telah dibuat sejak aset kehilangan 50% dari nilainya pada bulan Mei,” ucap Kepala Penelitian dan Strategi untuk Pertukaran crypto AAX, seperti dikutip dari CoinDesk.

Saat ini, ia berharap agar harga meroket melewati US$100.000. Menurut banyak analis pasar, hal itu digambarkan sebagai target harga baru mereka.

Blockchain Bitcoin sendiri baru berusia 12 tahun dan pedagang di pasar digital dan di Wall Street boleh dibilang lebih fokus ketimbang sebelumnya pada pergerakan cryptocurrency. 

Karena itu, dengan harga saat ini pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, analis menyesuaikan model mereka dan mengamati grafik untuk memprediksi apa yang akan terjadi selanjutnya.

Pada bulan ini saja, harga bitcoin telah reli lebih dari 50%, yang didorong oleh persetujuan pertama regulator AS atas dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) yang terkait dengan kontrak berjangka bitcoin.

Adapun ETF Strategi Bitcoin ProShares memulai perdagangan pada hari Selasa di Bursa Efek New York dan menarik aset sebesar US$570 juta pada hari pertama seraya mengumpulkan volume perdagangan sebesar US$1 miliar pada salah satu peluncuran ETF paling sukses sepanjang masa.

Rekor tertinggi sepanjang masa pasar sebelumnya adalah $64.889 pada bulan April. Sejak saat itu, para analis pasar melihat tanda itu sebagai harga yang harus dikalahkan. Saat ini, dengan lebih sedikit rambu yang tersedia, prospeknya mungkin lebih sulit untuk diukur.

Yang Terlihat dari Grafik

Damanick Dantes dari CoinDesk menulis pada hari Rabu bahwa harga US$86.000 mungkin mewakili target harga utama berikutnya untuk bull, berdasarkan pembacaan sinyal grafik harga.

“Semua mata tertuju pada US$100K, tetapi ketika ritel masuk dan lebih banyak dana terbuka untuk bitcoin, termasuk ETF yang didukung secara fisik, US$100K tidak mungkin menjadi akhir dari itu,” jelasnya.

CoinDesk pun menjangkau analis pasar teratas untuk prediksi mereka, dengan analisis sebagai berikut:

Quick tease: Tidak semua orang bullish. Sejumlah analis mengatakan bahwa bitcoin akan menemukan kenaikan lebih lanjut melewati angka US$60.000 yang lebih sulit untuk diraih.

Bullish

Menurut Chief Operating Officer Stack Funds, Matthew Dibb: Sejak peluncuran ETF ProShares, telah terjadi gelombang besar partisipasi ritel. Tingkat pendanaan untuk pasar berjangka—ukuran seberapa bersedia investor membayar untuk taruhan leverage—meningkat, tetapi tidak pada tingkat tinggi yang terlihat di awal tahun. “Target kami selanjutnya di spot BTC adalah US$80.000 dalam jangka pendek,” kaanya. Saat pasar mendapatkan kepercayaan lebih lanjut dalam jangka menengah, sambungnya, sejumlah rotasi modal diharapkan dari bitcoin menjadi eter, cryptocurrency asli dari blockchain Ethereum, dan aset digital alternatif lainnya.

Dikatakan Ulrik Lykke, pendiri ARK36: “Saya tidak akan terkejut jika kami melihat bitcoin naik menuju US$100.000 selama Q4 tahun 2021 atau Q1 tahun 2022.”

Analisis dari Juan Pellicer, seorang analis riset di IntoTheBlock: “Pertumbuhan ini adalah proksi fenomenal dari klien institusional yang telah mengadopsi bitcoin.”

Dalam pandangan Samuel Indyk, seorang analis di Investing.com: Seperti yang terjadi di masa lalu ketika peristiwa besar di pasar cryptocurrency terjadi, koreksi mungkin terjadi: “Misalnya, ketika kontrak berjangka bitcoin diluncurkan di Chicago Mercantile Exchange (CME) pada tahun 2017, ‘a bear market’ terjadi tak lama setelah itu, dan butuh hampir tiga tahun untuk harga pulih.”

Komentar Analis Lainnya

Menurut Edward Moya, seorang analis pasar senior di Oanda, salah satu risikonya adalah melonjaknya harga minyak dan gas alam bisa membuat pengawasan ekstra atas penggunaan energi jaringan Bitcoin. Hal itu terutama terjadi ketika musim dingin mendekat di belahan bumi utara.

“Pemerintah mungkin mengambil sikap keras jika musim dingin ini menyebabkan kekurangan energi di beberapa negara dan itu bisa mengacaukan hashrate,” ia pun memperingatkan.

Untuk diketahui, hashrate adalah ukuran jumlah komputasi yang dikirim setiap detik ke jaringan Bitcoin untuk mengonfirmasi blok data dan transaksi baru.

 

Penulis: Kontributor

Editor: Anju Mahendra

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Polis, Premi, dan Cara Klaim Asuransi Mobil Adira

JAKARTA, duniafintech.com – Asuransi mobil Adira adalah proteksi kendaraan yang ditawarkan melalui produk bernama Adira Autocillin. Adapun produk ini termasuk ke dalam salah satu...

Rekomendasi Produk Asuransi Motor Honda Terbaik 2021

JAKARTA, duniafintech.com – Asuransi Motor Honda adalah hal yang penting untuk diketahui, utamanya kalau Anda membeli motor merek Honda secara tunai. Namun, jika Anda...

Terkait Erupsi Gunung Semeru, Ini Pentingnya Asuransi Bencana di Indonesia

JAKARTA, duniafintech.com – Pada dasarnnya, asuransi bencana adalah program mitigasi atas potensi kerugian yang mungkin timbul disebabkan oleh adanya bencana alam, misalnya gempa bumi,...

Pembebasan Membayar Premi, Ini Manfaat dan Pentingnya Payor Asuransi

JAKARTA, duniafintech.com – Payor asuransi adalah salah satu istilah yang ada pada dunia perasuransian. Untuk memahaminya, Anda pun harus paham terlebih dahulu mengenai prinsip...

6 Tips Jitu untuk Raih Profit Konsisten di Forex Trading

JAKARTA, duniafintech.com – Tips profit konsisten di forex trading adalah hal penting yang perlu Anda ketahui sebagai trader sekalipun Anda adalah pemula di bidang...
LANGUAGE