28.6 C
Jakarta
Minggu, 28 Mei, 2023

REMITANSI DUKUNG KENAIKAN FEE BASED INCOME, BNI CATAT LABA BERSIH RP 13,62 TRILIUN

duniafintech.com – Bank Negara Indonesia (BNI) di awal tahun 2018 melaporkan laba bersih sebesar Rp 13,62 triliun sepanjang tahun 2017 kemarin. Pencapaian ini tumbuh 20,1 persen secara tahunan dibandingkan pada periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 11,34 triliun.

Baca juga : duniafintech.com/kenapa-pengiriman-uang-lewat-remittance-membantu-masyarakat/

Achmad Baiquni menyebut, pencatatan laba bersih tersebut didorong kinerja segmen business banking dan consumer banking. Selain itu, laba bersih juga didorong perbaikan kualitas aset.

Dengan perkembangan bisnis tersebut, BNI mampu membukukan pertumbuhan laba bersih yang lebih besar daripada industri perbankan yang pertumbuhan laba bersihnya diperkirakan hanya mencapai 16,5 persen” ungkap Baiquni dalam konferensi pers di Jakarta, Rabu (17/1/2018) dikutip dari kompas.com.

Pendapatan bunga bersih atau net interest income (NII) pada tahun 2017 tercatat sebesar Rp 31,94 triliun. Angka ini tumbuh 6,5 persen  dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 30 triliun.

Baca juga : duniafintech.com/pemerintah-nepal-buat-skema-tingkatkan-remittance/

Pada tahun 2017 sebesar Rp 9,77 triliun  untuk pendapatan non bunga dan tercatat pertumbuhannya hingga 13,9 persen dibandingkan tahun 2016 dengan pendapatan non bunga sebesar Rp 8,59 triliun.

Baiquni pun menambahkan bahwa pertumbuhan tersebut terutama didukung oleh kenaikan fee based income yang diperoleh, antara lain dari transaksi trade finance dan remitansi.

Sedangkan, Total untuk total aset BNI tercatat sebesar Rp 709,3 triliun, naik 17,6 persen dibandingkan pada tahun 2016 sebesar Rp 603 triliun.

Pertumbuhan tersebut pun dirasakan hingga penyaluran kredit yang tercatat sebesar Rp 441,3 triliun, tumbuh 12,2 persen dibandingkan dengan Rp 393,3 triliun pada tahun 2016, serta dana pihak ketiga (DPK) BNI pada tahun 2017 tumbuh 18,5 persen menjadi Rp 516,1 triliun dibandingkan Rp 435,6 triliun pada tahun 2016.

Baca juga : duniafintech.com/lihat-potensi-remittance-bri-berwacana-ekspansi-ke-taiwan/

Baiquni menyebut, pertumbuhan DPK melebihi pertumbuhan DPK industri perbankan yang diperkirakan 11 persen. BNI pada tahun 2017 mempertahankan rasio CASA alias dana murah sebesar 63 persen.

Rasio kecukupan modal atau capital adequacy ratio (CAR) tercatat sebesar 18,5 persen pada tahun 2017, sedikit menurun dibandingkan 19,4 persen pada tahun 2016. Marjin bunga bersih atau net interest margin (NIM) pada tahun 2017 tercatat sebesar 5,5 persen, turun dibandingkan 6,2 persen.

Written by : Dinda Luvita

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Asuransi Hewan: Jenis, Manfaat, hingga Rekomendasi Produk

JAKARTA, duniafintech.com – Asuransi hewan sejatinya memang belum terlalu familiar di telinga banyak orang meski kehadirannya sangat penting. Adapun merawat hewan, baik hewan peliharaan maupun...

Cara Mendapatkan Koin di TikTok dan Sederet Keuntungannya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara mendapatkan koin di TikTok tentu penting untuk diketahui oleh para pengguna aplikasi yang populer ini. Dengan men-download TikTok, saat ini para...

Cara Kirim Barang lewat Shopee Express dan Persyaratannya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara kirim barang lewat Shopee Express tentunya penting diketahui oleh para pengguna platform yang satu ini. Cara kirim barangnya pun sekarang ini...

Ide Bisnis Perlengkapan Kantor & Sekolah serta Tips Memulainya

JAKARTA, duniafintech.com – Ide bisnis perlengkapan kantor & sekolah tentu penting diketahui saat kamu ingin mencoba usaha yang satu ini. Sejatinya, ide bisnis yang satu...

Asuransi Kesehatan Cashless dengan Premi Terjangkau, Ini Rekomendasinya

JAKARTA, duniafintech.com – Asuransi kesehatan cashless (tanpa uang tunai) adalah produk asuransi yang paling banyak dicari masyarakat.  Hal itu terjadi karena jenis produk ini memudahkan...
LANGUAGE