31.9 C
Jakarta
Sabtu, 26 September, 2020

STARTUP AGRELLO BERINOVASI DENGAN ETHEREUM

duniafintech.com – Agrello, sebuah startup Blockchain yang berfokus pada kemampuan non-code dan non-lawyer untuk membuat kontrak cerdas dengan sendirinya, akan membangun sebuah prototype Blockchain untuk ekosistem Ethereum dan beroperasi berdasarkan standard ERC20 token Ethereum, yang pada dasarnya mendukung platform dengan ether.

Agrello, sedang melakukan terobosan dengan Ethereum untuk memanfaatkan beragam keunggulan untuk pengembangan platform mereka.

Ekosistem Ethereum adalah komunitas Blockchain terbaik di luar sana, dan berfungsi sebagai penarik bakat kelas dunia dari seluruh industri,” tulis Agrello dalam sebuah posting di blog tentang pengumuman tersebut. “Ini tidak hanya benar dalam hal pengembangan teknis dan potensi kewirausahaan, tetapi juga dalam hal kematangan organisasi dan kemampuan untuk bekerja sama dengan regulator dan organisasi untuk mendorong adopsi utama.”

Startup kontrak cerdas, yang dipimpin oleh Chief Executive Officer, Hano Rand dan Lead Scientist, Alex Norta, menekankan pentingnya memecahkan masalah dunia nyata ketika harus menerapkan teknologi kontrak cerdas untuk Blockchain.

Agrello menyatakan bahwa:

Agrello sangat bergantung pada pembentukan hubungan industrial yang baik dengan dunia off-chain,” yang merencanakan penawaran koin awal yang akan datang. “Kami menganggap bahwa pekerjaan yang dilakukan oleh yayasan Ethereum dalam hal ini sangat berharga, dan berusaha menjadi pemain aktif di lapangan, memberikan pinjaman untuk mempromosikan usaha ini lebih jauh lagi.”

Langkah selanjutnya, Agrello berupaya mengintegrasikan Blockchainnya dengan teknologi AI. Langkah Ethereum adalah mengumpulkan suara atas kepercayaan dari sistem tersebut yang dapat mendukung pengaturan yang rumit.

Agrello menggunakan modul Artifial Intelligence, grafis antamuka, dan penyusunan text-to-code, yang secara alami harus dapat beroperasi off-chain,” tulis Agrello. “Fungsi Blockchain di sistem Agrello terutama sebagai perangkat pengaman.”

Untuk mencapai kekekalan dalam perkawinan antara AI dan Blockchain, Agrello bersandar pada apa yang disebut sebagai “bukti kewajiban yang harus dilakukan,” yaitu penyusanan yang menjelaskan persetujuan cerdas dan aktivitas pada Blockchain. Bagian lain dari sistem Agrello adalah menjalankan dari sisi klien.

Agrello mencantumkan beberapa alasan untuk mengembangkan Ethereum seperti yang dijelaskan dalam posting di blognya. Di antara pembahasan utamanya termasuk kematangan ekosistem Ethereum, sebagaimana disoroti oleh proyek-proyek yang bekerja dengan perusahaan multinasional dan lembaga keuangan, serta karya yayasan Ethereum untuk menjangkau regulator.

Beroperasi dalam sistem hukum, lembaga keuangan dan teknologi yang mengganggu, Agrello sangat bergantung pada pembentukan hubungan industrial yang baik dengan dunia off-chain,” tulis tim Agrello dalam sebuah posting blog. “Kami menganggap bahwa pekerjaan yang dilakukan oleh lembaga Ethereum dalam hal ini sangat berharga, dan berusaha menjadi pemain aktif di lapangan, memberikan pinjaman untuk mempromosikan usaha ini lebih jauh lagi.”

Baca juga :  https://duniafintech.com/indonesia-perlu-kembangkan-teknologi-blockchain-berantas-korupsi/

Sementara Agrello akan ‘homestead’ pada Ethereum, sebagai solusi agnostik Blockchain, ini akan memungkinkan klien untuk menikmati beberapa Turing-complete Blockchains publik dan pribadi. Daftar sejauh ini mencakup, Metaverse, Antshares, Lisk, Qtum, RSK, Ethereum Classic dan NEM.

Penting bagi kami untuk menekankan bahwa Agrello percaya pada masa depan multi-rantai, yang menampilkan pasar kripto yang sehat dan kompetitif,” tulis Agrello. “Rantai yang berbeda mungkin akan melayani kasus penggunaan dan individu yang berbeda, dan memiliki keunggulan yang berbeda-beda di pasar yang berbeda di seluruh dunia.”

Source : newsbtc.com

Picture : pixabay.com

Written by : Sintha Rosse

2 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Dua Startup Asuransi Digital Ini Peroleh Modal! Tren Insurtech Positif?

DuniaFintech.com - Qoala dan PasarPolis menjadi dua startup layanan asuransi berbasis digital yang mendapatkan suntikan dana di tahun 2020. Qoala mendapatkan pendanaan...

Sulit Menyisihkan Uang? Inilah Cara Menabung Paling Efektif yang Sesuai dengan Kemampuan

Duniafintech.com - Tak hanya berfungsi menghindari utang karena adanya kebutuhan darurat, menabung juga bermanfaat untuk menambah pundi-pundi keuangan di masa depan. Meskipun...

Dukung Kreator Indonesia, Sony Luncurkan Kamera Seri Alpha 7S III dengan Tampilan Klasik

Duniafintech.com - Sony luncurkan kamera seri Alpha 7S III yang menjadi penerus Alpha 7S II. Sony Alpha 7S III akan segera tersedia...

E-Commerce Jadikan Permintaan Asuransi Digital Melonjak

DuniaFintech.com - Penyelenggara niaga berbasis elektronik, e-commerce menghadirkan tren positif terhadap startup asuransi berbasis digital (insurtech). Adalah 2 startup insurtech, Qoala dan...

Pandemi Bikin Wacana Grab dan Gojek Merger Kembali Menyeruak

Duniafintech.com - Kabar Grab dan Gojek merger atau melakukan penggabungan kembali santer terdengar saat pandemi melanda. Dua perusahaan raksasa ride-hailing terbesar di...
LANGUAGE