30.9 C
Jakarta
Minggu, 25 Februari, 2024

Tren Fintech 2023: e-Wallet Jadi Metode Pembayaran Digital Terpopuler

JAKARTA, duniafintech.com – Tren fintech 2023 menjadi survei yang dilakukan Jakpat beberapa waktu lalu. Seperti diketahui, penggunaan aplikasi keuangan (financial technology/fintech) saat ini makin masif. 

Bukan sekadar sebagai alat pembayaran, fintech pun dapat digunakan untuk berbagai aktivitas finansial. Jakpat diketahui mengadakan survei untuk mengetahui perilaku dan kebiasaan pengguna fintech di Indonesia di paruh kedua 2023. 

Adapun laporan tren fintech 2023 yang melibatkan 1503 responden ini menunjukkan bagaimana pandangan pada perencanaan keuangan serta penggunaan di bidang pembayaran digital, investasi, pinjam online, dan asuransi.

Survei tren fintech 2023 yang melibatkan Gen X, Milenial, dan Gen Z tersebut berfokus pada tiga jenis pembayaran digital, yakni e-wallet, internet/mobile banking (terdiri dari mobile/internet/digital banking dan kartu debit virtual), serta buy now pay later/BNPL atau biasa dikenal pay later (pinjaman online/pinjol dan peer to peer/P2P lending).

Baca juga: Top! Fintech Komunal Dapat Suntikan Dana Rp85 Miliar dari Sumitomo Hong Kong dan Jafco Jepang

Secara umum, terdapat beragam pertimbangan dalam memilih platform fintech. Beberapa di antaranya adalah terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan/OJK (55%), metode pembayaran yang mudah (54%), dan aplikasi yang ramah pengguna/user-friendly (50%).

Melek Perencanaan Keuangan

Hasil survei Jakpat terkait tren fintech 2023 itu menyatakan bahwa dua dari tiga responden paham dengan perencanaan keuangan. Itu berarti bahwa mereka menyadari bahwa mereka harus memiliki manajemen keuangan untuk mencapai tujuan hidup.

Sementara itu, setengah dari responden juga sadar bahwa menabung dan berinvestasi adalah dua hal yang relevan dengan kondisi keuangan mereka saat ini. Sebanyak 28% merasa menabung adalah opsi terbaik saat ini sementara 10% mengaku tak memiliki anggaran untuk keduanya.

“Lebih dari separuh responden sudah memahami pentingnya perencanaan finansial, dan sebagian dari mereka juga memahami pentingnya tabungan, dana darurat, asuransi, sampai investasi,” ucap Aska Primardi selaku Head of Research Jakpat, dikutip via wartaekonomi.co.id, Selasa (9/1/2024).

Pembayaran Digital

Adapun pada semester kedua 2023, sebanyak 86% responden melakukan pembayaran digital. Aktivitas keuangan lain yang juga dilakukan, baik secara digital maupun konvensional, adalah membayar kredit (37%), investasi (25%), dan asuransi (24%).

Lebih detail, 3 dari 4 responden menggunakan e-wallet sebagai metode pembayaran digital, disusul mobile/internet banking (45%), dan pay later (25%). E-wallet menjadi metode pembayaran digital populer dimana responden menggunakannya saat belanja online atau ketika bertransaksi langsung seperti di restoran, supermarket, dan lain-lain.

Diungkapkan Aska, seringkali gaji dan tabungan sudah banyak tergerus oleh kebutuhan sehari-hari dan gaya hidup. Di sisi lain, ada kemungkinan kenaikan pendapatan kalah dengan biaya hidup yang naik lebih cepat dan lebih tinggi.

“Dengan pertimbangan gaji sebulan yang bisa habis dalam waktu kurang dari sebulan, mereka pun mulai beralih ke fitur pay later sebagai solusinya,” imbuhnya.

Baca juga: Aturan OJK Batas Meminjam Maksimal Hanya 3 Platform, Ini Kata Para Pemain Fintech Lending

Investasi, Kredit, dan Asuransi

Sementara itu, top three produk investasi yang dimiliki responden Jakpat pada semester II 2023 adalah reksadana (42%), deposito (36%), dan saham (32%). Kripto dan Surat Berharga Nasional seperti obligasi dan sukuk juga masih diminati.

Terkait kredit, sebanyak 66% responden yang memiliki tagihan di luar kebutuhan rumah tangga mengaku membayar pay later tiap bulan. 

Angsuran lain di antaranya Kredit Pemilikan Rumah/KPR (25%), pinjaman online (22%), dan kendaraan bermotor (22%). Sementara, satu dari empat responden memiliki asuransi. 

Beberapa jenis asuransi yang dimiliki adalah asuransi kesehatan (80%), asuransi jiwa (55%), dan dana pensiun (39%).

Lantas, apa saja merek fintech yang paling banyak digunakan untuk pembayaran digital? Apa saja provider kredit, investasi, dan asuransi yang banyak digunakan? Dapatkan hasilnya dengan data mendetail dalam laporan Jakpat “Indonesia Fintech Trends – 2nd Semester of 2023” pada tautan berikut ini.

Baca juga: Prospek Bisnis Fintech yang Jadi Incaran Investor?

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE