34.2 C
Jakarta
Rabu, 18 Mei, 2022

Viralnya NFT Ghozali Buka Potensi Aset Digital di Indonesia 

JAKARTA, duniafintech.comFenomena Ghozali yang sukses menjual foto selfie-nya dalam bentuk aset digital non-fungible token (NFT) di platform marketplace OpenSea, membuka potensi besar terhadap bisnis digital di dalam negeri.

Hal ini dipicu Ghozali yang berhasil menjual 933 foto dirinya dari harga puluhan ribu hingga mencapai harga miliaran rupiah.

Menanggapi hal itu, Ketua Umum Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (Aspakrindo) Teguh Kurniawan Harmanda, melihat fenomena viralnya NFT Ghozali ini bisa dijadikan edukasi terkait pemanfaatan NFT serta ekosistem blockchain lainnya.

“Fenomena ini memperlihatkan potensi besar pasar NFT di Indonesia. Selain itu, masyarakat juga menjadi tertarik untuk mempelajari manfaat NFT beserta ekosistem blockchain lebih dalam, karena ramai dibahas di media sosial,” katanya dalam diskusi online, Jumat (14/1).

Teguh pun menuturkan, berkat NFT Ghozali yang mendapatkan respons positif, masyarakat dan komunitas NFT global mulai melirik potensi pasar NFT di Indonesia. NFT pun bisa mendapatkan pendapatan baru bagi pembuat karya dan memajukan ekonominya.

“Ghozali membuktikan bahwa siapa saja bisa membuat karya dalam bentuk aset digita NFT. Tidak hanya sebagai apresiasi karya, NFT juga bisa menjadi sumber pendapatan baru bagi pembuatnya,” ujarnya.

Walaupun belum ada laporan mengenai jumlah transaksi NFT di Indonesia, platform pelacak pasar, Dappradar, melaporkan tren transaksi penjualan NFT secara global menyentuh angka US$25 miliar atau sekitar Rp357 triliun sepanjang 2021, seiring makin populernya aset kripto.

Teguh bilang, perkembangan NFT ini memungkinkan karena adanya teknologi blockchain. Dan blockchain ini tidak hanya dikaitkan dengan currency saja, tapi dapat digunakan dalam banyak hal.

Misalnya dengan menggunakan smart contracts dan decentralized autonomous organization (DAO) baik itu di sektor pemerintahan, pendidikan, kesehatan, ekonomi dan akan menciptakan potensi yang besar. 

“Blockchain punya keunggulan dari sisi keamanan, transparan dan kecepatan transaksi,” ucapnya.

Dia menyebutkan, Teknologi blockchain bisa berkontribusi pada perdagangan ekonomi digital Indonesia yang diperkirakan tumbuh pesat 8 kali lipat pada tahun 2030, dari saat ini sekitar Rp 632 triliun menjadi Rp 4.531 triliun pada 2030. Angka itu sebesar 18% dari total PDB Nasional.

Sementara, riset PwC mengungkap teknologi blockchain dapat meningkatkan ekonomi global US$1,76 triliun pada tahun 2030. 

“Tantangan bagi kami saat ini adalah bagaimana mencari talenta teknologi di bidang blockchain dapat berkontribusi untuk Indonesia,” tuturnya.

Sementara itu, Head of TokoMall, Thelvia Vennieta, mengatakan sejak diluncurkan Agustus 2021 lalu, kini TokoMall telah memiliki lebih dari 9,000 kolektor, 80 mitra resmi, dan lebih dari 8.000 NFT.

Sebagai pelopor Marketplace NFT di Indonesia TokoMall memiliki tujuan untuk mendukung para kreator, seniman, brand lokal Indonesia dengan memanfaatkan NFT untuk memperluas market ke seluruh dunia, mendapatkan revenue stream baru, dan memastikan royalti dan hak cipta.

“Berbeda dengan marketplace NFT lainnya, TokoMall punya konsep digital meets reality buat kolektor, di mana tidak hanya koleksi NFT untuk investasi, tetapi juga bisa diubah ke barang fisik dari beberapa eksklusif partner yang digemari,” kata Thelvia.

 

Penulis: Nanda Aria

Editor: Anju Mahendra

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Dijamin Lengkap, Ini Daftar Bengkel Rekanan Asuransi ABDA

JAKARTA, duniafintech.com – Di mana saja lokasi bengkel rekanan Asuransi ABDA? Sebagai informasi, Asuransi Bina Dana Arta atau Asuransi ABDA didirikan pada tanggal 12...

THR Tak Dibayarkan, Serikat Pekerja Serukan Boikot Dunkin’ Donuts

JAKARTA, duniafintech.com - Asosiasi Serikat Pekerja Indonesia (ASPEK Indonesia), selaku induk organisasi dari Serikat Pekerja PT Dunkindo Lestari (SP KINTARI) menyerukan untuk memboikot produk...

Elon Musk Akhirnya Ngetweet Soal Pertemuan Jokowi, Akui Diskusi Proyek

JAKARTA, duniafintech.com - Bos raksasa teknologi SpaceX dan Tesla, Elon Musk akhirnya berkicau soal pertemuan dengan Presiden RI Joko Widodo, di markas SpaceX, Texas,...

Cara Cek Saldo Asuransi Tugu Mandiri dengan Mudah dan Efektif

JAKARTA, duniafintech.com – Panduan cara cek saldo Asuransi Tugu Mandiri berikut ini penting diketahui, utamanya oleh nasabah dari PT Asuransi Jiwa Tugu Mandiri.  Perusahaan ini...

Asuransi Banjir untuk Mobil: Syarat dan Cara Klaimnya

JAKARTA, duniafintech.com – Pada dasarnya, asuransi banjir untuk mobil adalah pertanggungan kerugian akibat mobil rusak karena banjir, yang dihadirkan oleh perusahaan asuransi. Untuk diketahui, asuransi...
LANGUAGE