29 C
Jakarta
Senin, 15 April, 2024

Waduh! Binance Sempat Hentikan Sementara Penarikan Bitcoin Akibat Transaksi Macet

JAKARTA, duniafintech.com – Binance pada Senin, 13 Juni 2022 waktu setempat lalu sempat menghentikan sementara penarikan bitcoin karena transaksi macet yang menyebabkan jaminan simpanan.

Sebuah tweet dari pendiri dan CEO Binance, Changpeng Zhao mencatat masalah tersebut muncul pada pukul 8 pagi ET, di mana Zhao mengatakan masalah tersebut akan diselesaikan dalam waktu sekitar 30 menit.

Dia kemudian mengatakan akan memakan waktu sedikit lebih lama untuk memperbaiki daripada perkiraan awal.

Binance mengatakan dalam sebuah tweet pada pukul 11:32 pagi di Wall Street bahwa penarikan bitcoin telah dilanjutkan. Sementara masalah tersebut mengenai Binance, Zhao mengatakan dalam sebuah tweet pemegang “masih dapat menarik Bitcoin di jaringan lain seperti BEP-20. Perusahaan mengatakan masalah itu terjadi karena “transaksi on-chain yang macet.”

“Sejumlah transaksi $BTC macet karena biaya TX yang rendah, mengakibatkan simpanan penarikan jaringan BTC,” kata Binance dalam sebuah tweet, dikutip dari CNBC, Selasa (21/6/2022). 

Informasi itu muncul ketika bitcoin jatuh lebih dari 10 persen pada Senin, menembus di bawah USD 24.000 atau sekitar Rp 354 juta dan tenggelam ke level terendah sejak Desember 2020. Pasar kripto telah dilanda masalah ekonomi makro, termasuk inflasi yang merajalela.

Binance adalah salah satu pertukaran kripto besar di dunia. Perusahaan menangani volume perdagangan spot lebih dari USD 14 miliar dan hampir USD 50 miliar dalam volume derivatif dalam satu hari, menurut data dari CoinGecko.

Baca jugaBursa Kripto Tak Kunjung Diluncurkan, Bappebti Ungkap Alasan Ini

Penurunan yang terjadi pada pasar kripto membuat nilai keseluruhan pasar turun di bawah USD 1 triliun atau sekitar Rp 14.777 triliun untuk pertama kalinya sejak Januari 2021, menurut situs data CoinMarketCap. Saat ini nilai pasar kripto berada di level USD 926 miliar.

Kondisi Pasar Kripto Memburuk Imbas Dua Faktor Ini

Melansir Liputan6.com, sebelumnya, bitcoin merosot ke sekitar USD 23.000 atau setara Rp 339,8 juta ketika penarikan platform pinjaman kripto, Celcius berhentikan penarikan dan dikombinasikan dengan aksi jual di pasar tradisional yang semakin melemahkan semangat trader.

Kapitalisasi pasar keseluruhan cryptocurrency turun di bawah USD 1 triliun untuk pertama kalinya sejak awal 2021, dengan kerugian besar dalam token termasuk SOL dan DOGE. Saham terkait kripto , dipimpin oleh MicroStrategy (MSTR), jatuh.

Bitcoin (BTC) mengalami penurunan harga terbesar dalam setahun karena tanda-tanda muncul koreksi tajam di pasar kripto merugikan pemain industri besar dan memberikan tekanan ekstrim pada proyek aset digital.

Penurunan terbaru terjadi ketika pemberi pinjaman kripto besar Celsius, yang baru-baru ini pada April mengklaim memiliki setidaknya 150.000 bitcoin, senilai sekitar USD 3,5 miliar dengan harga saat ini, menghentikan penarikan. 

Baca juga: Melek Teknologi, NFT Jadi Metode Lain untuk Populerkan Karya Musisi Tanah Air

Itu adalah hari perkembangan dan pengumuman yang bergerak cepat yang semuanya tampaknya mengkonfirmasi betapa suramnya pasar kripto yang baru-baru ini terjadi. 

Binance sempat menghentikan sementara penarikan bitcoin (dilaporkan karena masalah teknis). Crypto.com dan pemberi pinjaman kripto BlockFi mengumumkan PHK. Stablecoin USDD Tron sempat terlepas dari patokan USD 1,00, namun bisa kembali stabil.

Baca juga: Sepuluh Tahun ke Depan, Satu Miliar Penduduk Bumi Diprediksi Bakal Gunakan Mata Uang Kripto

 

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE