32.3 C
Jakarta
Senin, 27 Mei, 2024

Apa Itu Crypto Winter: Kondisi dan Tips Menghadapinya

JAKARTA, duniafintech.com – Apa itu crypto winter? Beberapa waktu belakangan, istilah “musim dingin kripto” memang kian kencang terdengar.

Mungkin pula, istilah ini masih terasa asing di telinga sebagian besar orang. Namun, di para peminat dan komunitas kripto, istilah tersebut sering kali muncul.

Menukil laman CNBC, istilah ini pada dasarnya adalah ungkapan yang mengacu pada saat pasar tengah lesu, khususnya di pasar uang digital.

Nah, untuk mengetahui lebih dalam tentang istilah yang satu ini dan kondisinya pada tahun 2022 lalu, simak ulasan berikut ini, seperti dirangkum dari berbagai sumber.

Baca juga: Apa Itu Crypto Winter dan Bagaimana Dampaknya terhadap Investor?

Apa Itu Crypto Winter?

Sejatinya, crypto winter alias musim dingin kripto ini merupakan fase ketika harga kripto mengalami penurunan dalam jangka panjang akibat berbagai hal.

Adakalanya, musim dingin kripto dapat terjadi bersamaan dengan bearish market di pasar saham, tetapi tidak selalu demikian.

Adapun pasar kripto dianggap mengalami crypto winter ketika harganya mengalami penurunan sebesar 20% atau lebih dari harga tertingginya saat ini.

Pada tahun 2022, indeks harganya telah mengalami penurunan sekitar 70% dari harga tertingginya saat ini sehingga sudah bisa dikatakan bahwa investasi kripto sedang mengalami musim dingin atau winter.

Namun, sayangnya, musim dingin kripto adalah sesuatu yang sangat sulit diprediksi kapan akan berakhir sehingga seringkali memicu kepanikan pada investor.

Apalagi, tidak hanya koin kripto yang kurang begitu dikenal saja yang mengalaminya, tetapi NFT dan koin crypto dengan nama besar seperti Bitcoin dan Ethereum juga mengalaminya.

Kondisi Crypto Winter Tahun 2022

Adapun sebelum terjadi pada tahun 2022, musim dingin kripto ini sebenarnya pernah terjadi pada tahun 2018 lalu.

Di kurun itu, harganya mengalami penurunan drastis setelah adanya kenaikan tajam pada tahun 2017.

Namun, kondisi musim dingin kripto yang terjadi pada tahun 2022 dianggap lebih parah.

Bahkan, Bitcoin mengalami kejatuhan terparahnya sejak 2011, dengan monthly loss experienced sebesar 40% pada Juni 2022.

Sejumlah hal yang menjadi penyebab terjadinya musim dingin kripto pada tahun 2022, di antaranya runtuhnya Terra USD dan LUNA.

Adapun Terra USD merupakan stablecoin yang dipasok dengan rasio harga 1:1 dengan USD.

Di lain sisi, LUNA adalah koin pendampingnya, yakni mata uang digital yang lebih tradisional dan diharapkan memiliki kenaikan harga lebih tinggi.

Akan tetapi, pada Mei 2022, harga LUNA berada pada angka sekitar $0,0001 setelah sebelumnya berada di angka  $116 pada bulan April 2022.

Lebih jauh, hancurnya TerraUSD beserta LUNA dalam waktu singkat ini, menyebabkan terjadinya guncangan besar bagi para investor yang mengandalkan proyek ini untuk memperoleh cuan.

Di samping itu, musim dingin kripto juga terjadi sebagai dampak dari tindakan banyak investor global yang menjual hampir semua kelas asetnya.

Baca juga: Apa Itu Crypto Winter? Ini Alasan Musim Dingin Kripto akan Berakhir pada 2023

Hal itu lantas diperparah dengan kondisi bearish market yang sedang terjadi di pasar saham sejak awal tahun 2022 dan secara official diumumkan pada 13 Juni 2022.

Kondisi tersebut semakin memperparah musim dingin kripto dan memberikan tantangan untuk penanganannya agar harga crypto kembali stabil.

Apa Itu Crypto Winter

Tips Menghadapi Apa Itu Crypto Winter

1. Jangan berinvestasi lebih dari kemampuan

Pertama, pastikan hanya berinvestasi dengan dana investasi yang telah kamu persiapkan. Pasalnya, dalam kondisi bullish market sekalipun, investasi tetap memiliki risiko.

Apalagi dalam kondisi crypto winter atau bearish market di mana risiko kegagalan lebih tinggi.

Berinvestasi melebihi batas kemampuanmu hanya akan membuatmu mengalami kesulitan keuangan saat investasi yang kamu lakukan benar-benar mengalami kegagalan.

2. Berhati-hati memilih proyek crypto sebagai tips menghadapi apa itu crypto winter

Adapun tingginya minat para investor terhadap crypto menyebabkan banyak penipuan mengatasnamakan proyek crypto.

Maka dari itu, waspadalah ketika memilih proyek yang akan diikuti dan hanya pilih proyek yang menurutmu paling aman.

Kalau kamu merasa belum terlalu yakin maka berinvestasilah dalam jumlah yang sedikit dulu untuk meminimalkan risiko kerugian.

3. Lakukan penyesuaian portofolio investasi

Bukan masalah kalau kamu merasa takut mengalami kerugian lebih besar sehingga memutuskan untuk menjual aset kripto milikmu.

Atau, kamu merasa aset kripto lain lebih memiliki potensi besar mengalami kenaikan dibanding asetmu saat ini sehingga memilih untuk beralih ke aset lain.

Dalam hal ini, kamu pun dapat menerapkan diversifikasi portofolio investasi untuk membagi risiko di masa musim dingin kripto ini jika tidak mau kehilangan semua aset yang telah dimiliki.

Dengan demikian, kamu bisa menjual sebagian aset yang telah dimiliki untuk membeli aset crypto lain yang kamu percaya dapat bertahan menghadapi musim dingin kripto atau menambah dana investasi lagi untuk membeli aset baru tersebut dengan tetap mempertahankan semua aset lamamu.

4. Dollar-Cost Averaging Strategy sebagai tips menghadapi apa itu crypto winter

Pada masa musim dingin kripto dan bearish market seperti saat ini, menerapkan DCA strategy dapat menjadi penyelesaian yang tepat.

DCA strategy sendiri berarti melakukan investasi secara reguler pada aset yang sama dengan nominal investasi yang sama juga.

Strategi tersebut dianggap mampu memberimu keuntungan untuk investasi jangka panjang ketika akhirnya memasuki periode bullish market.

Baca juga: Apa Itu Crypto Winter? Inilah Serba-serbi Terkait Crypto Winter 2022

Sekian ulasan tentang apa itu crypto winter yang perlu diketahui. Semoga bermanfaat.

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU