29 C
Jakarta
Senin, 26 Februari, 2024

Apa Itu Crypto Winter yang Diprediksi Berakhir pada Tahun Ini

JAKARTA, duniafintech.com – Apa itu crypto winter? Istilah berikut ini memang kian sering terdengar dan menarik perhatian belakangan ini.

Barangkali, istilah ini pun masih terasa asing di telinga sebagian besar orang. Namun, di komunitas kripto, istilah ini memang kerap kali muncul.

Menukil laman CNBC, istilah yang satu ini menjadi ungkapan yang mengacu pada saat pasar tengah lesu, utamanya di pasar uang digital.

Untuk mengetahui lebih jauh soal istilah yang satu ini, simak ulasan berikut ini.

Baca juga: Cryptocurrency Hari Ini: Harga Bitcoin Cs Semringah, Cek di Sini Ya!

Apa Itu Crypto Winter?

Menurut berita Forbes, istilah “crypto winter” ini kemungkinan berasal dari serial hit HBO, “Game of Thrones.”

Dalam pertunjukan itu, moto House of Stark adalah “Winter is coming.” Hal itu pun dianggap sebagai peringatan bahwa konflik abadi bisa turun di tanah Westeros kapan saja.

Demikian pula, masalah yang berkepanjangan mungkin terjadi di pasar crypto. Selama masa sulit ini, investor harus tetap waspada dan bersiap menghadapi kekacauan yang melanda pasar tanpa banyak peringatan.

Secara lebih harfiah, musim dingin kripto merupakan saat harga kripto terkontraksi dan tetap rendah untuk waktu yang lama. Para analis pun percaya bahwa roda musim dingin kripto yang muncul sudah bergerak lebih awal pada tahun 2022.

“Pasar crypto sudah merasakan efek dari peristiwa dunia, terutama konflik Rusia-Ukraina yang menyebabkan gejolak dalam keuangan global,” ucap CEO DBX Digital Ecosystem, Igor Zakharov.

Ia mencatat, inflasi yang tinggi sudah mendorong kenaikan suku bunga di AS, yang merupakan pemain terbesar dalam crypto.

“Pada saat TerraUSD dan Luna runtuh dan menggerakkan efek domino di dunia kripto, musim dingin kripto telah dimulai,” tuturnya.

Sejak November 2021, pasar crypto telah turun 60% atau turun drastis dari US$ 3 triliun menjadi kurang dari US$ 1 triliun saat ini.

Sejarah Musim Dingin Kripto

  1. Crypto Crash 2013—2014

Crypto crash 2013 adalah salah satu periode downtrend harga Bitcoin yang terjadi dalam rentang waktu yang panjang. Ketika itu, harga Bitcoin meningkat drastis dari $13 di awal 2013 menjadi $1200 di akhir 2013.

Namun, setelahnya, harga Bitcoin mengalami penurunan drastis hingga di bawah $300 dan membutuhkan waktu lebih dari 3 tahun untuk bisa kembali ke harga $1200 yang pernah dicapai sebelumnya di tahun 2013.

Di masa itu, istilah crypto winter memang belum ditemukan. Akan tetapi, ada pola yang serupa dengan musim dingin kripto yang terjadi di tahun 2017—2018.

  1. Musim Dingin Kripto 2017—2018

Istilah crypto winter pertama kali muncul pada tahun 2018. Pada masa itu, harga Bitcoin turun drastis ke angka di bawah $8000 setelah sebelumnya sempat melonjak ke angka $20.000 pada akhir 2017.

Selama musim dingin kripto 2018, Michael J. Casey melaporkan bahwa harga Bitcoin turun sekitar 75% dari level harga tertingginya, harga Ether turun sekitar 90%, dan kapitalisasi pasar crypto keseluruhan turun hingga 80%-nya.

Alasan Para Ahli Prediksi Musim Dingin Crypto Berakhir Tahun Ini

  1. Pendanaan akan lebih terfokus

Para ahli memperkirakan bahwa pendanaan crypto dari pemodal ventura akan menurun pada tahun 2023, dan sebaliknya akan lebih fokus pada proyek yang kemungkinan akan berhasil.

Hal itu sebenarnya akan bagus untuk industri, dan mengapa crypto musim dingin berakhir pada tahun 2023.

FightOut adalah salah satu proyek terbaru yang pada titik tertentu dapat menarik beberapa pendanaan modal ventura karena posisinya sebagai pemimpin di segmen Move-to-Earn (M2E).

Pengguna bisa melacak semua kemajuan mereka menuju sasaran kebugaran, dan bukan hanya langkah yang diambil, dengan FightOut. Itu sebabnya menonjol di kelas M2E. FGHT masih dalam Presale awal, jadi buruan beli sekarang sebelum terlambat.

  1. Lebih banyak DeFi datang

Salah satu kisah crypto terbesar tahun 2022 adalah keruntuhan FTX yang tiba-tiba dan monumental.

Dengan itu, orang kehilangan total jutaan dolar karena platform benar-benar menyia-nyiakan dana yang mereka setorkan.

Runtuhnya membawa banyak perhatian ekstra ke industri, dan itu bukan perhatian yang baik.

Meski begitu, para ahli memperkirakan musim dingin akan berakhir pada tahun 2023 karena lebih banyak DeFi akan datang.

Baca juga: Cara Trading Crypto di Indodax buat Pemula, Simak Yuk!

Jika ada maka keruntuhan FTX tidak akan mungkin terjadi. Jadi, proyek yang membantu dalam hal itu, memberikan transparansi, kemungkinan besar akan berkembang.

Analitik kripto, bot, dan platform wawasan Dash 2 Trade memberikan banyak transparansi kepada pedagang.

Itu sebabnya sudah melonjak. Presale-nya akan ditutup dalam waktu kurang dari seminggu, jadi bertindaklah sekarang untuk memanfaatkan harga yang bagus.

Apa Itu Crypto Winter

  1. Lebih fokus pada Green Projects

Proyek berkelanjutan juga sedang dibuat di crypto, yang merupakan bagian dari alasan mengapa para ahli memprediksi musim dingin crypto akan berakhir pada tahun 2023. C+Charge adalah salah satu proyek yang memimpin di sektor ini juga.

Ini menyediakan sistem pembayaran P2P untuk stasiun pengisian EV yang memungkinkan pengguna membayar pengisian EV langsung dari dompet elektronik masing-masing. Ini akan menjadi lebih umum karena penggunaan EV meningkat di tahun mendatang.

Jadi, jika kamu ingin terlibat dalam proyek revolusioner baru yang hebat ini maka berinvestasilah sekarang, karena C+Charge masih dalam tahap awal Presale.

  1. Lebih banyak DAO

Tata kelola adalah fokus besar dari banyak cryptocurrency yang akan datang. Mereka yang mampu melembagakan dan menerapkan DAO dengan cara yang unik adalah mereka yang akan berkembang maju, prediksi para ahli.

RobotEra, metaverse yang membangun kembali planet seperti kotak pasir, melakukan hal itu.

Pengguna punya kekuatan untuk membuat apa pun yang dapat mereka bayangkan, membuat komunitas NFT baru saat melakukannya.

Karena token $TARO juga merupakan token tata kelola, pengguna memiliki hak untuk menentukan ke mana arah platform di masa mendatang.

Hal itu menunjukkan banyak janji di tahun 2023, dan itu hanya pada tahap pra penjualan awal. Itu berarti sekarang adalah waktu terbaik untuk membeli sementara harga masih rendah.

  1. Fokus lebih tinggi pada kualitas

Dengan banyaknya proyek crypto yang berfokus untuk menarik pengguna yang tepat, musim dingin crypto akan berakhir pada tahun 2023 karena semakin banyak orang yang menggunakannya. Inilah yang sedang dilakukan Calvaria, sebuah permainan kartu pertempuran P2E baru.

Dengan memiliki versi gratis dari gimnya, pengguna dapat mencobanya dan mendapatkan edukasi tentang cara kerja crypto secara langsung.

Dengan pendekatan ini, Calvaria menarik basis pengguna yang sangat aktif yang kemungkinan besar akan terus kembali lagi. Itu sebabnya melonjak melalui tahap presale. 

Faktanya, ini hampir kehabisan presale, jadi cepatlah dan beli sekarang sebelum harganya semakin melambung.

Baca juga: Tutorial Investasi Crypto yang Wajib Diketahui Para Investor Pemula

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE