28.2 C
Jakarta
Senin, 15 April, 2024

Apa Itu Resesi Ekonomi Global? Ternyata Begini Tanda-tandanya

JAKARTA, duniafintech.com – Apa itu resesi ekonomi global? Istilah ini belakangan memang sering kali muncul dan terdengar di mana saja.

Kabar soal resesi global ini pun semakin kencang terdengar karena hal ini sejatinya memang akan menjadi ancaman serius bagi seluruh negara di dunia.

Tahun 2023 ini diperkirakan akan terjadi resesi global, yang dipicu oleh kenaikan suku bank sentral secara global.

Untuk memahami lebih jauh soal resesi global, simak ulasan selengkapnya di bawah ini.

Baca juga: Apa Itu Resesi Ekonomi Global: Penyebab, Akibat, dan Gejalanya

Apa Itu Resesi Ekonomi Global?

Pengertian resesi global adalah penurunan pada sektor ekonomi berkepanjangan di seluruh dunia dalam sebuah periode.

Menukil Google Arts & Culture, menurut International Monetary Fund (IMF), resesi global adalah sebuah keadaan kenaikan (inflasi) Produk Domestik Bruto (PDB) dunia sesuai dengan indikator ekonomi makro dunia. 

Termasuk di dalamnya adalah tingkat pengangguran, produksi dalam industri, arus modal, konsumsi minyak, dan perdagangan saham.

Kalau resesi global ini terjadi maka negara-negara maju akan menghadapi kontraksi, perekonomian negara-negara berkembang cenderung melambat, dan terjadi penurunan perdagangan saham dengan sangat cepat.

Meski sebenarnya tidak ada definisi yang resmi akan kemerosotan ekonomi global, tetapi sejumlah indikator di atas tadi sudah ditetapkan oleh IMF, yakni organisasi yang cukup memiliki kendali mengenai ekonomi moneter di seluruh dunia.

Tanda-tanda Terjadinya Apa Itu Resesi Ekonomi Global

Sinyal akan terjadinya resesi pernah dikemukakan oleh salah seorang Ahli Ekonomi Julius Shiskin.

Di antara indikator utama penentu resesi, yaitu PDB riil atau keseluruhan nilai pasar dari barang dan jasa yang diproduksi dalam perekonomian, yang diukur dengan harga konstan atau harga dasar.

Ketika pertumbuhan PDB riil menuju ke arah negatif, hal itu bisa menjadi sinyal terjadinya resesi.

Baca juga: Apa Itu Resesi Ekonomi Global? Ini 4 Negara yang Diprediksi akan Resesi Tahun 2023

Selain itu, melangsir The Balance Money, Biro Nasional Penelitian Ekonomi (NBER) juga memantau data pendapatan riil hingga kondisi pekerjaan yang bisa dijadikan indikator terjadinya resesi.

“Sinyal paling jelas bahwa resesi sedang berlangsung, kata para ekonom, terjadi peningkatan yang stabil pada tingkat lay-off atau pemutusan kerja dan lonjakan pengangguran,” demikian keterangannya.

Dampak Resesi

Melangsir laman Otoritas Jasa Keuangan (OJK), inilah beberapa dampak yang ditimbulkan oleh resesi ekonomi:

Apa Itu Resesi Ekonomi Global

  1. Perlambatan ekonomi akan membuat sektor riil menahan kapasitas produksinya sehingga Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) akan sering terjadi. Bahkan, beberapa perusahaan mungkin menutup dan tidak lagi beroperasi;
  2. Kinerja instrumen investasi akan mengalami penurunan sehingga investor cenderung menempatkan dananya pada bentuk investasi yang aman;
  3. Ekonomi yang kian sulit tentunya berdampak terhadap pelemahan daya beli masyarakat karena mereka akan lebih selektif menggunakan uangnya dengan fokus pemenuhan kebutuhan terlebih dahulu.

Cara Mencegah Resesi

Setelah paham dampaknya, Anda perlu tahu bagaimana cara mencegah resesi ekonomi. Pasalnya, resesi ekonomi adalah kondisi yang menakutkan bagi banyak sektor. Ini dia cara mencegah resesi ekonomi.

Belanja Besar-besaran

Cara mencegah resesi ekonomi adalah dengan memperkuat daya beli melalui belanja besar-besaran. Pemerintah berencana melakukan belanja besar-besaran untuk menghadapi ancaman resesi sehingga permintaan dalam negeri meningkat dan dunia usaha tergerak untuk berinvestasi.

Bantuan UMKM

UMKM adalah salah satu sektor yang terdampak resesi. Namun, usaha jenis ini memiliki daya tahan lebih baik dibanding perusahaan besar ketika terjadi krisis karena lingkupnya kecil. Jadi, perlu adanya bantuan finansial agar kegiatan produksi tetap berjalan.

Mengembalikan Kepercayaan Investor

Selain memperkuat daya beli, resesi ekonomi bisa diatasi dengan membuat kebijakan dan proyek-proyek strategis untuk membangun iklim investasi agar investor tertarik menanamkan modalnya kembali.

Baca juga: Sri Mulyani Optimistis APBN 2023 Mampu Tangkal Resesi Global

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE