27.8 C
Jakarta
Selasa, 31 Januari, 2023

Apa Itu Resesi Ekonomi Global? Ini 4 Negara yang Diprediksi akan Resesi Tahun 2023

JAKARTA, duniafintech.com – Apa itu resesi ekonomi global? Adapun kabar terkait resesi memang semakin santer terdengar belakangan ini.

Tentu saja, resesi akan menjadi ancaman serius bagi seluruh negara di dunia kalau sampai benar-benar terjadi.

Tahun 2023 sendiri diprediksi menjadi tahun yang diperkirakan akan menjadi waktu dari berlangsungnya resesi global.

Pemicunya, antara lain, lantaran naiknya suku bank sentral secara global.  Guna memahami lebih lanjut tentang istilah ekonomi yang satu ini, simak ulasan di bawah ini, seperti dinukil dari CNBC Indonesia.

Baca juga: Apa Itu Resesi Ekonomi Global? Sektor Inilah yang akan Naik, Turun, dan Stabil saat Resesi

Apa Itu Resesi Ekonomi Global?

Resesi ekonomi adalah sebuah penurunan aktivitas ekonomi yang signifikan dalam waktu stagnan dan lama, mulai dari berbulan-bulan hingga bertahun-tahun.

Hal itu bisa menyebabkan terjadi penurunan keuntungan perusahaan, meningkatnya pengangguran, dan juga kebangkrutan ekonomi. Secara umum, resesi terjadi saat ekonomi tumbuh negatif dua kuartal beruntun.

Di 2020 lalu, misalnya, dunia mengalami resesi akibat pandemi Covid-19, yang menyebabkan berkurangnya lapangan kerja dan banyak pegawai dirumahkan. Tanpa aktivitas dan mobilitas manusia, roda ekonomi pun macet.

4 Negara Ini akan Resesi pada Tahun 2023 – Apa Itu Resesi Ekonomi Global

Adapun Menteri Keuangan, Sri Mulyani, di beberapa kesempatan selalu menyampaikan, hampir semua negara di dunia mengalami risiko kemunduran ekonomi.

Sejumlah negara pun dipastikan mengalami resesi ekonomi, antara lain, Amerika Serikat, Eropa, Inggris, dan China.

“Resesi bukannya tidak mungkin terjadi di Amerika Serikat. Pada 2022 dan 2023, Eropa juga kemungkinan terjadi resesi,” ucapnya di beberapa kesempatan.

Diketahui, China yang masih menjunjung kebijakan zero Covid-19 juga dipastikan akan mengalami perlambatan ekonomi.

Menurut sebuah laporan yang dirilis oleh Bank Dunia pada Oktober 2022, sebesar 86% ekonomi China berasal dari 23 negara kawasan ini diproyeksikan ekonominya hanya tumbuh 2,8% tahun ini.

Proyeksi pertumbuhan ekonomi China ini menurun signifikan dari perkiraan sebelumnya yang berada di angka 5%.

Di sisi lain, Bank Dunia juga meramal bahwa perekonomian global akan menyusut hingga 1,9% poin menjadi 0,5% pada 2023.

Baca juga: Apa Itu Resesi Ekonomi Global: Gejala dan Cara Menanggulanginya

Itu merupakan proyeksi dalam skenario terburuk. Lantas, pada 2024, ekonomi dunia akan kembali menurun 1% menjadi 2,0%.

Apa Itu Resesi Ekonomi Global

Ekonomi Indonesia Kuat

Meski begitu, Sri Mulyani pun mengungkapkan bahwa ada negara-negara yang terbilang cukup baik ekonominya dan kuat dari guncangan resesi. Indonesia, imbuhnya, termasuk salah satunya.

Ia menyebut, emerging countries, seperti India, Indonesia, Brazil, dan Meksiko relatif dalam situasi cukup baik.

Berdasarkan data IMF, India diperkirakan akan tumbuh 6,8% tahun ini dan 6,1% tahun depan.

IMF pun memperkirakan Indonesia tumbuh 5,3% tahun ini dan 5% pada 2023. Namun, negara-negara tersebut tetap berisiko terkena efek samping resesi dari negara-negara maju.

Lebih jauh, Sri Mulyani pun ikut mewaspadai kondisi eksternal meski Indonesia diprediksi masih tumbuh kisaran 5% pada 2022 dan 2023.

Risiko resesi disebabkan oleh kenaikan cost of fund dan potensi default di banyak negara yang sudah memiliki rasio utang sangat tinggi. Harga komoditas yang tinggi kemudian menyebabkan inflasi melonjak.

Baca juga: Apa Itu Resesi Ekonomi Global? Ketahui Penyebab dan Akibatnya di Sini

Sekian ulasan tentang apa itu resesi ekonomi global yang perlu diketahui. Semoga bermanfaat.

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Investasi Sektor Manufaktur Naik 52 Persen di Tahun 2022, Tembus Rp497,7 Triliun

JAKARTA, duniafintech.com - Investasi pada sektor industri manufaktur di Tanah Air terus meningkat meski di tengah dinamika geopolitik dunia yang menyebabkan ketidakpastian ekonomi global....

Daftar HP Samsung Terbaru 2023 Dari Berbagai Seri

JAKARTA, duniafintech.com - Samsung dikenal sebagai salah satu merek ponsel pintar atau HP favorit banyak orang, terutama bagi para pengguna sistem operasi Android. Pasalnya,...

Sri Mulyani Upayakan Sinergi APBN Kembangkan Produktivitas UMKM

JAKARTA, duniafintech.com - Sinergi APBN sebagai instrumen keuangan negara dengan para pelaku usaha menurut Menteri Keuangan Sri Mulyani dapat mengamplifikasi pemulihan ekonomi Indonesia. Berkaitan dengan...

Moncer! Ekspor Mobil Surplus Capai 64 Persen

JAKARTA, duniafintech.com - Industri otomotif ekspor mobil surplus merupakan salah satu sektor manufaktur yang strategis karena berperan penting dalam upaya menopang perekonomian nasional.  Juru Bicara...

Berikan PMN, Sri Mulyani Minta BTN Penuhi Kebutuhan Rumah

JAKARTA, duniafintech.com - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan hak untuk mendapatkan tempat tinggal, termasuk dari BTN, yang layak diatur dalam undang-undang. Namun...
LANGUAGE