32.8 C
Jakarta
Selasa, 9 Agustus, 2022

Bank Mandiri Tutup Kuartal I-2022 Dengan Laba Bersih Rp10 Triliun

JAKARTA, duniafintech.com – PT Bank Mandiri (Persero) Tbk berhasil membukukan laba bersih secara konsolidasi sepanjang kuartal I-2022 di mana mencapai Rp10 triliun atau tumbuh hingga 70% secara tahunan atau year on year (yoy).

“Dalam tiga bulan pertama 2022 Bank Mandiri berhasil menangkap momentum pertumbuhan ekonomi dan mencatat kinerja positif,” kata Direktur Utama Bank Mandiri Darmawan Junaidi dalam video conference, Rabu (27/4).

Laba Bank Mandiri ini, berkat adanya kinerja bisnis yang baik tersebut terutama didorong oleh pertumbuhan kredit yang secara konsolidasi sebesar 8,93% (yoy) yaitu mencapai Rp1.072,9 triliun sepanjang kuartal pertama tahun ini.

Baca juga: 250 Kantor Cabang Bank Mandiri Dirombak Jadi Digital, Bagaimana Nasib Karyawannya?

Pertumbuhan kredit ini lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan industri yang sebesar 6,65% (yoy). Pertumbuhan kredit tersebut juga selaras dengan penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) Bank Mandiri yang sebesar Rp1.269 triliun atau tumbuh 7,42% (yoy) terutama ditopang digitalisasi lewat Livin’ by Mandiri.

Digitalisasi lewat Livin’ by Mandiri meningkatkan dana murah atau current account and saving account (CASA) bank only yang tumbuh 10,93% (yoy) menjadi Rp748,6 triliun dengan rasio CASA mencapai 75%.

Realisasi itu pun berhasil mendorong pertumbuhan aset Bank Mandiri pada akhir kuartal pertama 2022 menjadi Rp1.734,1 triliun atau tumbuh sebesar 9,47% (yoy).secara tahunan.

Darmawan menjelaskan, pencapaian ini merupakan hasil dari eksekusi strategi secara disiplin dan prudent yang dimaksimalkan perseroan dalam dua tahun terakhir.

Bank Mandiri juga telah mampu meningkatkan efisiensi yakni tercermin dari posisi rasio beban operasional terhadap pendapatan operasional (BOPO) di level 56,37% yang jauh di bawah rata-rata industri.

Baca juga: Kenapa Mulai Marak Fintech Gandeng Bank, Genjot Perburuan Pasar?

Menurutnya, pertumbuhan kredit Bank Mandiri telah merata di berbagai segmen dengan segmen wholesale yang menjadi core competence yakni tumbuh 7% (yoy) atau Rp549,8 triliun.

Di samping itu, berkat implementasi bisnis ke arah digital pertumbuhan kredit ritel Bank Mandiri juga mampu mencetak pencapaian positif yaitu mencapai Rp292,5 triliun atau tumbuh 10,37% (yoy).

Hal ini terutama didorong oleh segmen mikro produktif yang tumbuh 19,69% (yoy) dan SME yang tumbuh 10,97% (yoy).

Pencapaian segmen Mikro terutama ditopang oleh penyaluran kredit usaha rakyat (KUR) sebesar Rp10,49 triliun per Maret 2022 yakni setara dengan 26,2% dari total plafon KUR sebesar Rp40 triliun sepanjang 2022.

Terakhir, Bank Mandiri juga memprioritaskan prinsip kehati-hatian dengan hasil rasio kredit bermasalah atau non performing loan (NPL) yang terus membaik.

NPL gross secara konsolidasi terjaga pada level rendah 2,66% per Maret 2022 atau menurun 49 basis poin (bps) dari posisi yang sama tahun sebelumnya.

Baca juga: Mau Tukar Uang Baru Online di Bank Indonesia? Begini Syarat dan Caranya

 

Penulis: Nanda Aria

Editor: Rahmat Fitranto

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Inilah 18 Penyakit yang tidak Ditanggung Asuransi Prudential

JAKARTA, duniafintech.com – Daftar penyakit yang tidak ditanggung Asuransi Prudential penting untuk diketahui oleh para pemilik polis asuransi ini. Adapun hal penting yang perlu dipertimbangkan...

Cara Top Up OVO lewat OCBC NISP 2022: ATM & Mobile Banking

JAKARTA, duniafintech.com – Cara top up OVO lewat OCBC NISP sejatinya hampir mirip kok dengan cara isi saldo OVO lewat sejumlah bank lainnya. Saat ini,...

Cara Menghubungkan Akulaku ke Bukalapak, Banyak Manfaatnya!

JAKARTA, duniafintech.com – Cara menghubungkan Akulaku ke Bukalapak berikut ini perlu diketahui karena akan memberikan banyak manfaat bagi penggunanya. Nah, sebagai pelanggan Akulaku, barangkali kamu...

Fantastis! Hingga Juni 2022, Sudah 9,5 Juta UMKM Masuk Ekosistem Digital

JAKARTA, duniafintech.com - Hingga Juni 2022, sudah 9,5 juta UMKM masuk ekosistem digital. Menteri Koperasi dan UKM (MenkopUKM) Teten Masduki mengatakan sebanyak 19,5 juta pelaku...

Jangan Salah Kira, Inilah Perbedaan Bitcoin dan Stablecoin

JAKARTA, duniafintech.com - Perbedaan Bitcoin dan Stablecoin sangat mencolok. Data dari Coinmarketcap menunjukkan ada sekitar 20 ribu kripto yang tercatat.  Dari sekian banyak kripto di...
LANGUAGE