26 C
Jakarta
Senin, 5 Desember, 2022

BANK SENTRAL QATAR BERENCANA ADOPSI TEKNOLOGI MATA UANG VIRTUAL

duniafintech.com – Dalam satu tahun ke belakang, banyak negara tak hanya mengizinkan penggunaan mata uang virtual di dalam negeri. Tak sedikit juga yang menciptakan mata uang virtual sendiri untuk keperluan ekonomi negaranya. Israel, Rusia, China dan Dubai adalah beberapa di antaranya.

Berita terbaru datang dari Bank Sentral Qatar yang disebut-sebut akan melakukan langkah serupa. Dilansir dari Reuters, Bank Sentral Qatar akan mempertimbangkan topik mata uang virtual dan mungkin ada kesempatan di masa depan untuk mengenalkannya di Qatar, Gubernur Bank Sentral H E Sheikh Abdullah bin Saud al-Thani mengemukakan hal tersebut pada hari Selasa lalu.

Baca juga: duniafintech.com/digiro-in-aplikasi-baru-pt-pos-indonesia-yang-gunakan-sistem

Sheikh Abdullah membuat pernyataan tersebut saat menyampaikan pidato mengenai rencana Qatar untuk membangun sebuah pusat teknologi keuangan.

Ditanya mengenai sikapnya terhadap Bitcoin, Sheikh Abdullah mengatakan bank sentral tidak akan fokus pada mata uang virtual tunggal, namun akan melihat bagaimana cara terbaik untuk menerapkan teknologi mata uang semacam itu.

Gubernur juga mengatakan bank sentral tengah mengembangkan strategi untuk menciptakan pusat fintech untuk start-up.

Baca juga: duniafintech.com/kodak-mulai-terjun-ke-dunia-mata-uang-virtual-saham-naik-pesat

Sheikh Abdullah mengatakan bahwa pertumbuhan fintech bisa memaksa bank untuk mengubah model bisnis mereka. Setelah menghadapi persaingan, gangguan dari fintech bisa berarti meningkatnya tantangan bagi sektor perbankan ritel Qatar, katanya.

Bitcoin mengalami penurunan 18 persen pada hari Selasa dengan cukup drastis selama empat minggu berturut-turut mendekati $11.000 setelah adanya larangan perdagangan kripto di Korea Selatan. Ini merupakan peristiwa yang mendorong kekhawatiran tumbuh dari para pemilik mata uang virtual.

Baca juga: duniafintech.com/arab-saudi-masuki-ranah-blockchain-dan-cryptocurrency

Turunnya harga Bitcoin ini memicu aksi jual besar-besaran di pasar cryptocurrency secara umum, dengan saingan terbesar Ethereum yang juga turun 23 persen pada hari itu. Menurut situs perdagangan Coinmarketcap, Ripple yang dianggap mata uang ketiga terbesar juga mengalami penurunan sebanyak 33 persen.

Source: thepeninsulaqatar.com

Written by: Dita Safitri

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Simulasi Saham Online Terbaik, Coba di 7 Platform Ini!

JAKARTA, duniafintech.com – Simulasi saham online tentunya perlu diketahui saat ingin terjun ke dunia penanaman modal lewat instrumen saham. Saham sendiri adalah salah satu pilihan...

Tips Menabung Ibu Rumah Tangga Setiap Hari di Rumah

JAKARTA, duniafintech.com – Tips menabung ibu rumah tangga tentu saja akan sangat penting diketahui oleh para ibu yang ada di Indonesia. Ibu rumah tangga alias...

Portofolio Investasi adalah: Contoh hingga Cara Membuatnya

JAKARTA, duniafintech.com – Portofolio Investasi sejatinya adalah satu istilah penting yang perlu diketahui dalam dunia penanaman modal. Saat ini, investasi sendiri memang telah menjadi salah...

Istilah Forex yang Penting Diketahui, Simak Yuk di Sini!

JAKARTA, duniafintech.com – Istilah forex sangat penting diketahui dan dipahami oleh mereka yang terjun dan menekuni instrumen investasi ini. Dalam trading forex, ada banyak istilah...

Perusahaan Asuransi yang Diawasi OJK, Simak Ya Daftarnya

JAKARTA, duniafintech.com – Perusahaan asuransi yang sudah terdaftar dan diawasi OJK (Otoritas Jasa Keuangan) hingga kini sudah banyak. Meski demikian, hanya sekitar 1,7 persen penduduk...
LANGUAGE