Hati-hati! Ini Bedanya Pinjaman Online dengan Peer-to-peer Lending

0
480
bedanya pinjaman onlline dengan peer-to-peer lending

DuniaFintech.com – Apa bedanya pinjaman online dengan peer-to-peer lending? Seiring perkembangan teknologi keuangan, istilah pinjaman online dengan peer-to-peer lending tentu sudah tidak asing lagi. Meski terdengar mirip dari segi konsep, keduanya ternyata adalah entitas yang berbeda.

Sayangnya banyak orang yang sudah terlanjur keliru dan menyangka bahwa pinjaman online atau pinjol itu sama saja dengan P2P lending.

Dilansir dari Liputan6.com, menurut Sunu Widyatmoko selaku Sekjen Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI), fintech yang sering dikaitkan dengan pinjol sebenarnya adalah 2 hal berbeda. Meski menjalankan cara yang sama, namun pinjaman online bisa dipastikan ilegal karena tidak memiliki izin operasional dari OJK dan tidak terdaftar di AFPI.

Baca juga:

Bedanya Pinjaman Online dengan Peer-to-peer Lending ?

Selain tidak memiliki izin resmi dari pihak berwenang, ada beberapa hal yang membedakan pinjaman online dengan peer-to-peer lending adalah:

  1. Proses pengajuan. Tidak seperti peer-to-peer lending, kebanyakan perusahaan yang bergerak di bidang peminjaman online umumnya tidak melakukan seleksi dan identifikasi secara benar pada setiap calon peminjam. Tidak ada penilaian khusus untuk melihat kelayakan dari peminjam. Ini menunjukkan bahwa pinjaman yang diberikan itu sifatnya sembarangan.
  2. Alamat perusahaan tidak jelas. Kebanyakan perusahaan yang tidak memiliki izin operasional tidak memiliki alamat kantor yang jelas. Ini tentu saja akan menyulitkan peminjam jika suatu saat mengalami masalah atau kendala.
  3. Data-data peminjam bisa disalahgunakan. Kebocoran data pengguna adalah kasus yang cukup ramai menghiasi ranah fintech tanah air selama beberapa tahun terakhir. Ini sebenarnya terjadi karena ulah perusahaan pemberi pinjaman online yang tidka profesional dan tidak bertanggung jawab. Berbeda dengan perusahaan peer-to-peer lending berizin, ada aturan POJK77/2016 yang membatasi gerak-geriknya sehingga hanya data tertentu saja yang boleh digunakan oleh pihak pemberi pinjaman.
  4. Proses penagihan yang tidak profesional. Banyak kasus pinjaman online yang berujung tidak menyenangkan. Hal ini terjadi karena pemberi pinjaman tidak menagih dengan cara yang profesional. Tidak hanya menghubungi nomor kerabat peminjam, mereka kerap menggunakan kata-kata kasar saat menagih. Ini tentu sangat tidak mencerminkan profesionalitas dan bisa menimbulkan ketidaknyamanan.

Salah satu cara perusahaan pinjol menjerat calon penggunanya adalah dengan mengirimkan SMS dengan iming-iming pinjaman berbunga rendah. Hal-hal semacam ini sebaiknya diwaspadai. Jika Anda ingin mengajukan pinjaman, pastikan perusahaan sudah memiliki izin resmi dari OJK agar seluruh transaksi Anda tetap aman dan terjamin.

Sekarang sudah tahukan bedanya pinjaman online dengan peer-to-peer lending ? Yuk, bijak dalam meminjam.

(DuniaFintech/Dita Safitri)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here