26 C
Jakarta
Kamis, 8 Desember, 2022

Berita Kripto Hari Ini: Mantan CEO FTX Pakai Dana Pelanggan?

JAKARTA, duniafintech.com – Berita kripto hari ini akan mengulas tentang CEO FTX yang diam-diam diduga telah memakai dana pelanggannya.

Menurut sebuah sumber, perusahaan perdagangan Alameda Research yang didirikan oleh Sam Bankman-Fried bisa secara diam-diam menggunakan dana pelanggan dari pertukaran FTX-nya dengan cara yang tidak terdeteksi oleh investor, karyawan, dan auditor dalam prosesnya.

Berikut ini berita kripto hari ini selengkapnya, seperti dinukil dari Liputan6.com.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Aset FTX Dibekukan Regulator Sekuritas Bahama

Berita Kripto Hari Ini: Gunakan Miliaran dari Pengguna FTX

Melangsir CNBC, Senin (14/11/2022), cara mereka melakukannya, kata sumber tersebut, yaitu dengan menggunakan miliaran dari pengguna FTX tanpa sepengetahuan mereka. Alameda Research, perusahaan yang dimulai oleh Sam Bankman-Fried, meminjam miliaran dana nasabah dari bursa pendirinya, FTX, menurut sumber yang akrab dengan operasi perusahaan, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya sebab rinciannya dirahasiakan.

Adapun pertukaran kripto secara drastis meremehkan jumlah yang dibutuhkan FTX apabila seseorang ingin menguangkan, kata sumber itu lagi. Platform perdagangan diwajibkan oleh regulator mereka untuk menyimpan cukup uang agar sesuai dengan apa yang disimpan pelanggan. 

Meski demikian, hal itu tidak terjadi di FTX dan Almaeda Research. Sumber itu menerangkan, FTX tidak punya persediaan yang cukup. Pelanggan terbesarnya, kata sebuah sumber, adalah hedge fund Alameda. Dana tersebut sebagian dapat menutupi aktivitas ini karena aset yang diperdagangkan tidak pernah menyentuh neracanya sendiri. 

“Alih-alih memegang uang, ia meminjam miliaran dari pengguna FTX, lalu memperdagangkannya,” kata sumber itu.

Secara umum, menggabungkan dana pelanggan dengan rekanan dan memperdagangkannya tanpa persetujuan eksplisit, menurut undang-undang sekuritas AS adalah ilegal. Hal itu pun melanggar persyaratan layanan FTX.

Di lain sisi, Sam Bankman-Fried menolak mengomentari tuduhan penyelewengan dana pelanggan, tetapi mengatakan pengajuan kebangkrutan baru-baru ini adalah akibat dari masalah dengan posisi perdagangan leverage.

berita kripto hari ini

Gunakan FTT Coin sebagai Jaminan

Adapun dalam melakukan beberapa perdagangan dengan leverage ini, Alameda Research memakai kripto yang dibuat oleh pertukaran yang disebut FTT sebagai jaminan.  Dalam perjanjian pinjaman, biasanya agunan merupakan janji peminjam untuk menjamin pembayaran kembali.

Itu sering berupa dollar, atau sesuatu yang berharga  seperti real estat. Pada kasus tersebut, sebuah sumber mengatakan bahwa Alameda meminjam dari FTX, dan menggunakan cryptocurrency FTX, yakni token FTT, untuk mendukung pinjaman tersebut.

Harga token FTT melejit 75 persen dalam sehari, membuat agunan tidak cukup untuk menutupi perdagangan. Garis pemisah yang tidak jelas antara FTX dan Alameda Research membuat krisis likuiditas besar-besaran bagi kedua perusahaan. 

Seperti diketahui, Bankman-Fried mengundurkan diri sebagai CEO FTX dan mengatakan Alameda Research ditutup. Sejak saat itu, perusahaan mengatakan bahwa mereka akan menghapus perdagangan dan penarikan serta memindahkan aset digital secara offline setelah dugaan peretasan senilai USD 477 juta.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Harta Rp228 T Raib, Pendiri FTX Auto “Miskin”

Berita Kripto Hari Ini: Regulator AS Selidiki FTX Terkait Dugaan Salah Menangani Dana Pelanggan

Di tengah krisis likuiditas yang dialami pertukaran kripto FTX dan gagalnya akuisisi dari Binance untuk membantu, FTX saat ini menghadapi regulator AS yang sedang mencari tahu apakah FTX berpotensi salah menangani dana pelanggan di platformnya.

Melangsir Yahoo Finance, Jumat (11/11/2022), Komisi Sekuritas AS (SEC) dan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC) sedang menyelidiki hubungan FTX dengan entitas saudaranya Alameda Research serta dengan FTX AS. 

Investigasi ini belum diungkapkan kepada publik, tetapi telah dimulai berbulan-bulan yang lalu sebagai penyelidikan terhadap FTX AS dan aktivitas pinjaman kripto-nya, menurut laporan bloomberg. Namun penyelidikan ini diperluas terkait kasus baru yang menimpa FTX. 

Alameda Research, sebuah perusahaan perdagangan kripto yang dijalankan oleh kepala FTX Sam Bankman-Fried, tertangkap di mata badai minggu ini ketika keuangan neraca yang bocor mengungkapkan hubungan dekat yang tidak biasa dengan FTX melalui token FTT asli bursa. 

Changpeng Zhao, kepala eksekutif Binance, mengirimkan gelombang kejutan di Twitter ketika dia menulis perusahaannya, sebagai investor awal di FTX dan pemegang besar tokennya, akan melikuidasi posisinya di FTT.

Sejak serangkaian Tweet itu, pemegang FTT Coin telah berbondong-bondong menjual token mereka. Zhao mengklaim Bankman-Fried kemudian memanggilnya, meminta Binance untuk menyelamatkan perusahaannya yang bermasalah.

Sekian ulasan tentang berita kripto hari ini yang perlu diketahui. Semoga bermanfaat.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Duh, Kripto Teratas Masih di Zona Merah

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

RUU PPSK Tidak Semua Koperasi Diawasi Oleh OJK

JAKARTA, duniafintech.com - Rancangan Undang-Undang (RUU) Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan (PPSK) menimbulkan pro dan kontra. Hal itu karena didalamnya membahas tentang keberadaan kerja koperasi...

Presiden Jokowi Instruksikan Kemendag Bangun Ekonomi Digital di Sektor Perdagangan

JAKARTA, duniafintech.com - Presiden Joko Widodo memberikan arahan kepada Kementerian Perdagangan agar dapat memanfaatkan potensi ekonomi digital. Hal itu dilakukan melalui akselerasi transformasi digital pada...

Pinjol Cepat Cair Legal Berizin OJK, Intip Nih Rekomendasinya

JAKARTA, duniafintech.com – Pinjol cepat cair adalah pinjaman melalui aplikasi di smartphone yang proses pencairan dananya sangat cepat. Pinjol atau pinjaman online berizin Otoritas Jasa...

Ini Langkah Strategi Pemerintah Jaga Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

JAKARTA, duniafintech.com - Didukung dengan kemampuan penanganan pandemi yang baik, percepatan vaksinasi, peran APBN sebagai shock absorber, tingginya harga komoditas unggulan, hingga kesuksesan Presidensi...

Dollar ke Rupiah Hari Ini, Cek Kurs BCA, Mandiri, dan BRI

JAKARTA, duniafintech.com – Dollar ke rupiah hari ini, sesuai kurs, melemah pada level Rp 15.618 di perdagangan pasar spot Selasa (6/12). Diketahui, rupiah melemah 0,99%...
LANGUAGE