29.9 C
Jakarta
Minggu, 21 April, 2024

Berita Kripto Hari Ini: BUSD Terlempar dari Jajaran 10 Kripto Teratas

JAKARTA, duniafintech.com – Berita kripto hari ini terkait stablecoin milik Binance, BUSD, yang terlempar dari jajaran 10 kripto teratas.

Usai Paxos mengumumkan tidak akan lagi mencetak stablecoin milik Binance ini, ada sebanyak 4,98 miliar koin BUSD yang sudah dihapus dari peredaran sejauh ini.

Melangsir Bitcoin.com, stablecoin yang dikelola Paxos juga keluar dari sepuluh aset kripto teratas berdasarkan kapitalisasi pasar, tergelincir di bawah nilai dogecoin dengan kapitalisasi pasar sekitar USD 11,12 miliar atau setara Rp 169,1 triliun (asumsi kurs Rp 15.210 per dolar AS), dibandingkan dengan kapitalisasi Dogecoin senilai USD 11,24 miliar atau setara Rp 170,9 triliun.

Berikut ini berita kripto hari ini selengkapnya, seperti dinukil dari Liputan6.com.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Bitcoin Cs Melemah, Simak Daftar Harganya

Berita Kripto Hari Ini: Dominasi Menurun secara Signifikan 

Diketahui, pada 25 Februari 2023, portofolio cadangan Binance menunjukkan pertukaran kripto memegang USD 9,01 miliar atau setara Rp 137 triliun dalam bentuk BUSD.

BUSD secara global punya volume perdagangan 24 jam sekitar USD 6,84 miliar atau setara RP 104 triliun, dengan Binance menjadi bursa BUSD paling aktif, menurut data Coingecko

Adapun mayoritas perdagangan BUSD dipasangkan dengan stablecoin tether (USDT), sementara lira Turki masih menyumbang 2,80 persen dari semua perdagangan BUSD pada Sabtu, 25 Februari 2023.

Dari keseluruhan ekonomi kripto senilai USD 1,1 triliun atau setara Rp 16.739 triliun, BUSD saat ini menyumbang 1,007 persen dari nilai agregat.

Namun, dominasi tersebut sudah menurun secara signifikan selama 12 hari terakhir sejak secara resmi BUSD dihapus dari sepuluh posisi koin kripto teratas akhir pekan ini. 

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Bitcoin Cs di Zona Hijau, Simak Harganya

Berita Kripto Hari Ini: Harga Kripto Bakal Dibayangi Suku Bunga The Fed

Sementara itu, analis yang juga pendiri perusahaan Options Insights, Imran Lakha mengatakan arah harga bitcoin dan cryptocurrency lainnya kemungkinan bergantung pada langkah Federal Reserve AS (The Fed) dalam mengambil kebijakan untuk menaikkan suku bunga. 

Adapun sejak awal Februari 2023, bitcoin (BTC), cryptocurrency terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar, mencapai level tertinggi sejak Agustus.

Akan tetapi, bitcoin turun setelah data indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi AS (PCE) pada Jumat dari Departemen Perdagangan AS naik 5,4 persen yang tak terduga pada Januari. 

Bitcoin dan kripto lainnya jatuh usai laporan itu dirilis. Selain itu, menurut alat FedWatch CME, kemungkinan Federal Reserve AS menaikkan suku bunga acuan fed sebesar 50 basis poin pada Maret telah meningkat berkat data indeks PCE. Hal ini memperburuk volatilitas pasar kripto.

berita kripto hari ini

Kata Lakha, volatilitas menurun secara substansial antara November dan Desember setelah jatuhnya perusahaan kripto besar termasuk pertukaran FTX.

Tidak sampai volatilitas sisi bawah mereda, selera risiko kembali ke pasar Itu menyebabkan lebih banyak pembelian bullish relatif terhadap bearish di pasar opsi kripto.

Prediksi Bitcoin Turun ke Rp 243,8 Juta

Saat ini, BTC diperdagangkan tepat di kisaran USD 23.500 atau setara Rp 358,1 juta (asumsi kurs Rp 15.239 per dolar AS), tetapi Lakha tidak menutup kemungkinan Bitcoin diperdagangkan kembali hingga USD 16.000 atau setara Rp 243,8 juta sebelum memantul kembali ke USD 28.000 atau bahkan USD 30.000. 

Secara lebih luas, pasar kripto pada umumnya bergantung pada bitcoin yang tetap berada di atas ambang batas USD 20.000 hingga USD 21.000 untuk mendukung proyek-proyek dalam industri kripto.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Maret 2023, Smartphone Solana Meluncur

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE