29.9 C
Jakarta
Minggu, 21 April, 2024

Berita Kripto Hari Ini: Harga Bitcoin dan Ethereum Ikut Anjlok Gegara Kasus Silvergate

JAKARTA, duniafintech.com – Berita kripto hari ini terkait harga  Bitcoin (BTC) yang turun 1,7 persen selama beberapa hari terakhir dan 8,4 persen dalam sepekan.

Adapun mata uang kripto terkemuka itu merosot ke level terendah tiga minggu di USD 21.640 atau setara Rp 334,8 juta (asumsi kurs 15.474 per dolar AS) pada Kamis, 9 Maret 2023 menurut data dari CoinGecko.

Berikut ini berita kripto hari ini selengkapnya, seperti dinukil dari Liputan6.com.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Agen Travel di Amerika Latin Mulai Terima Kripto sebagai Bentuk Pembayaran

Berita Kripto Hari Ini: Merosot karena Masalah Silvergate

Melangsir Decrypt, Jumat (10/3/2023), kripto terbesar di dunia ini terakhir diperdagangkan di bawah USD 22.000 atau setara Rp 340,4 juta pada pertengahan Februari sebelum lonjakan minat pada NFT yang dicetak melalui protokol Ordinals pada Bitcoin mendorong harganya menjadi sekitar USD 25.000 atau setara Rp 386,8 juta. 

Akan tetapi, dalam dua minggu terakhir, harga Bitcoin telah merosot karena masalah Silvergate Bank menjadi berita utama.

Perusahaan yang berbasis di San Francisco, yang melayani banyak bisnis kripto, termasuk pertukaran FTX yang runtuh, mengumumkan akan menghentikan operasinya, mengutip perkembangan industri dan peraturan baru-baru ini.

Tak hanya Bitcoin, Ethereum (ETH) mengikuti pola bearish yang serupa, karena mata uang kripto terbesar kedua di pasar ini turun 1,5 persen dalam sehari dan 7,9 persen selama sepekan terakhir.

Saat ini, ETH pun diperdagangkan pada level terendah tiga minggu di USD 1.531 atau setara Rp 23,68 juta, yang hampir 69 persen dari level tertinggi di kisaran USD 4.878 atau setara Rp 75,4 juta yang dicapai pada November 2021.

Berita Kripto Hari Ini: Bank Kripto Silvergate Capital dan Lembaga Keuangan AS Jajaki Upaya Penyelamatan

Regulator Amerika Serikat (AS) diketahui sedang dalam pembicaraan mendesak dengan Silvergate Capital untuk menemukan cara menyelamatkan bank kripto itu dari kemungkinan penutupan.

Mengutip Cointelegraph, dilaporkan bahwa pada 7 Maret 2023, pejabat Korporasi Penjamin Simpanan Federal (Federal Deposit Insurance Corporation/FDIC) telah berdiskusi dengan manajemen untuk membahas upaya penyelamatan perusahaan.

FDIC merupakan badan independen AS yang bertugas mengawasi lembaga keuangan untuk keamanan, kesehatan, dan perlindungan konsumen.

Tim audit FDIC tiba di kantor pusat perusahaan pada minggu lalu, dan sejak itu telah meninjau pembukuan dan catatan perusahaan. Namun, hingga saat ini belum ada hasil yang disepakati mengenai upaya penyelamatan perusahaan.

Saham Silvergate anjlok minggu lalu setelah perusahaan mengumumkan penundaan pengajuan laporan tahunan 10-K.

Di saat itu, dikatakan perusahaan sedang mengevaluasi dampak dari volatilitas pasar dan beberapa kebangkrutan profil tinggi sepanjang 2022 atas kemampuannya untuk melanjutkan kinerja selama 12 bulan atau lebih ke depan.

Ketidakpastian atas situasi keuangan Silvergate telah menimbulkan kekhawatiran akan pengajuan kebangkrutan yang akan datang, yang dapat merugikan industri lainnya.

Saham Silvergate anjlok lebih dari 50 persen di New York Stock Exchange pada 2 Maret menjadi USD 5,72, sementara harga crypto terpukul secara keseluruhan.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Mayoritas Kripto Teratas Menghijau, Simak Daftar Harganya

Dalam 24 jam setelah pengumuman penundaan 10-K, Coinbase, Circle, Bitstamp, Galaxy Digital, dan Paxos mengumumkan pengurangan kemitraan dengan Silvergate.

MicroStrategy, Binance, dan Tether semuanya menolak eksposur yang berarti ke bank itu. Pada saat penulisan, saham Silvergate terpantau berada pada level USD 5,21, turun 70 persen selama sebulan terakhir.

Berita Kripto Hari Ini

Bank Kripto Silvergate Capital Kini sedang Tertekan

Adapun sebelumnya, Silvergate Capital Corp mengumumkan sudah membuat “keputusan berbasis risiko” untuk menghentikan jaringan pembayaran kripto Silvergate Exchange Network (SEN), pada Jumat 3 Maret 2023.

Langkah ini diambil dua hari setelah bank yang fokus pada aset digital tersebut meragukan kelangsungan bisnisnya. 

“Dengan segera, Silvergate Bank telah membuat keputusan berbasis risiko untuk menghentikan jaringan pembayaran kripto Silvergate Exchange Network (SEN). Semua layanan terkait deposit masih beroperasi,” ujar Silvergate dalam pernyataan yang diposting di situs webnya, dikutip dari Yahoo Finance.

Silvergate menunda pengajuan laporan tahunan 10-K dengan Securities and Exchange Commission AS (SEC), yang menyebabkan harga sahamnya turun 31 persen dalam perdagangan pasca-bursa pada Rabu.

Saham bank tersebut pada Kamis pekan lalu mencapai rekor terendah, dengan penurunan lebih dari 97 persen dari level tertinggi sepanjang masa pada November 2021.

Silvergate Exchange Network adalah salah satu penawaran terpopuler bank, memungkinkan transfer 24 jam antara investor dan bursa kripto, tidak seperti transfer bank tradisional yang seringkali memakan waktu berhari-hari untuk diselesaikan. 

Pada Rabu lalu, Silvergate memperingatkan dalam pengajuannya sedang mengevaluasi kemampuan operasionalnya sebagai bank yang beroperasi secara normal. 

Bank tersebut juga mengungkapkan mereka telah menjual surat utang lebih banyak pada tahun ini dengan kerugian dan kerugian lebih lanjut dapat membuat bank tersebut “kurang terkapitalisasi”. 

Setelah peringatan tersebut, beberapa perusahaan kripto besar termasuk Coinbase Global Inc dan Galaxy Digital menghentikan kemitraan mereka dengan Silvergate.

Penerbit stablecoin Paxos dan Circle, bursa aset digital Cboe, dan bursa kripto Bitstamp dan Gemini juga memutuskan kemitraan mereka dengan Silvergate.

Baca juga: Berita Kripto Hari Ini: Ini Penyebab Bank Kripto Silvergate Hentikan Jaringan Pembayaran Kripto-nya

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE