25.8 C
Jakarta
Selasa, 16 Agustus, 2022

Berapa Biaya Tes Serologi Covid-19? Intip Yuk di Sini!

JAKARTA, duniafintech.com – Berapa sih biaya tes serologi, apakah mahal? Sebelum mengetahuinya, kamu perlu tahu terlebih dahulu apa itu serologi.

Pada dasarnya, serologi adalah ilmu kedokteran yang berfokus pada imunologi yang mempelajari hubungan antara antigen dan antibodi. Tes serologi bertujuan untuk mencari tahu keadaan antibodi di dalam tubuh.

Ketika virus, jamur, bakteri, dan parasit menyerang tubuh, saat itulah antibodi di dalam tubuh terbentuk. Tes serologi bermanfaat untuk melakukan skrining dan deteksi berbagai jenis penyakit, mulai dari HIV, sifilis, campak, brucellosis, hingga Covid-19.

Akan tetapi, tes serologi khusus untuk Covid-19 hanya dapat digunakan sebagai skrining awal alias bukan sebagai penentu adanya virus corona di dalam tubuh atau tidak. 

Nah, di tengah pandemi Covid-19 yang belum juga berakhir, tes serologi ini mendapatkan perhatian khusus dari masyarakat. Hal itu karena biaya tes ini dianggap lebih murah daripada tes lainnya.

Lalu, berapa biaya tesnya pada masing-masing rumah sakit? Intip yuk di sini!

Biaya Tes Serologi

Biaya Tes Serologi di Rumah Sakit dan Klinik

Tes serologi bisa juga dipakai untuk melakukan skrining awal adanya virus corona pada tubuh. Bahkan, ketimbang rapid test, keakuratan tes serologi untuk skrining awal virus corona kabarnya lebih tinggi, yakni mencapai 96 persen.

Di samping itu, pemeriksaan tes ini juga harus dilakukan di laboratorium khusus, lain dari rapid test yang hasilnya bisa keluar dengan cepat. Biaya tes ini untuk virus covid di setiap rumah sakit akan berbeda-beda, bergantung pada kebijakan masing-masing rumah sakit tersebut. 

Baca juga: Kenali 5 Risiko yang Dihadapi Pebisnis Ini sebelum Meraih Kesuksesan

Nah, inilah estimasi biaya tesnya dari beberapa rumah sakit dan klinik di Indonesia, dalam hal ini Prodia.

Nama Rumah Sakit — Biaya Tes

  • Mitra Keluarga Bekasi Timur — Mulai dari Rp149.000
  • Mitra Keluarga Surabaya — Mulai dari Rp170.000
  • Laboratorium Klinik Prodia Kelapa Gading — Mulai dari Rp282.000
  • Prodia Health Care Kemang — Mulai dari Rp282.000
  • RSU Bunda BMC Padang — Mulai dari Rp331.000
  • Primaya Hospital Makassar — Mulai dari Rp352.000
  • Mitra Keluarga Pratama Jatiasih — Mulai dari Rp948.000
  • Amalia Medical Center — Mulai dari Rp200.000
  • Klinik Vaksinasi VAXCORP Indonesia — Mulai dari Rp150.000
  • Laboratorium Klinik Prodia PIK — Mulai dari Rp282.000
  • Rumah Sakit Umum Firdaus — Mulai dari Rp180.000
  • Laboratorium Klinik Prodia Puri Indah — Mulai dari Rp282.000
  • Laboratorium Klinik Prodia Sunter — Mulai dari Rp282.000
  • Jesslyn Medical Center — Mulai dari Rp250.000

Biasanya, biaya di atas belum termasuk dengan biaya administrasi dan konsultasi dokter. Nah, supaya lebih jelas, kamu bisa menghubungi masing-masing rumah sakit untuk memperkirakan biayanya.

Jenis-jenis Tes Serologi

  1. Tes serologi uji aglutinasi

Tujuan dari tes serologi yang satu ini adalah untuk menentukan antibodi yang terpapar antigen menjadi penyebab gumpalan partikel di dalam darah.

  1. Uji presipitasi

Tes serologi presipitasi ini bertujuan mengukur banyaknya antigen dalam cairan tubuh.

  1. Uji western blot

Ini adalah tes serologi yang bertujuan untuk mengidentifikasi antibodi dan antimikroba di dalam darah.

Baca juga: Peringatan Keras dari Jokowi, APBN dan APBD Tak Boleh Beli Barang Impor! 

Penyakit yang Bisa Terdeteksi dengan Tes Serologi 

Sudah tahu kan sekarang besaran biaya tes serologi di rumah sakit. Nah, berikut ini adalah ulasan tentang beberapa penyakit yang bisa dideteksi dengan tes serologi.

  1. Human Immunodeficiency Virus (HIV)

Kalau kamu mengalami gejala seperti demam hingga menggigil, muncul ruam pada kulit, nyeri sendi dan otot, muntah, lalu gejala itu diikuti dengan sakit kepala, sakit perut, sakit tenggorokan dan sariawan hingga terjadi pembengkakan pada kelenjar getah bening maka kamu wajib waspada.

Oleh sebab itu, segera lakukan tes serologi untuk mengetahui apakah tubuh terpapar virus HIV atau tidak.

  1. Sifilis

Sifilis adalah infeksi yang muncul lantaran hubungan seksual. Bakteri jahat yang menyebabkan penyakit ini bernama treponema pallidum. Gejala utamanya, yaitu munculnya luka di dalam atau luar area kelamin.

Jika bakteri sudah menyebar luas maka gejala yang akan dirasakan berupa demam, sakit tenggorokan, penurunan berat badan, dan rambut rontok. Kemudian, akan terjadi pembengkakan pada kelenjar getah bening, leher menjadi kaku, sakit kepala tidak tertahankan, dan tubuh terasa lemas berhari-hari.

  1. Brucellosis

Penyakit ini ditularkan dari hewan ke manusia lewat bakteri brucella. Gejala yang akan muncul sama seperti penyakit pada umumnya, yaitu kepala terasa sakit disertai batuk dan nyeri pada otot serta sendi.

Di samping itu, perut pun sakit dan sering berkeringat di malam hari. Ditambah lagi, nafsu makan menurun dan berat badan juga ikut turun.

Sekiranya mendapati gejala-gejala yang disebutkan, segeralah melakukan tes serologi untuk mendapatkan pemeriksaan lanjutan dan menyeluruh.

  1. Measles (campak)

Melalui pengecekan darah tes serologi, penyakit campak juga bisa terdeteksi. Biasanya, gejala-gejala yang muncul dari penyakit ini adalah hidung menjadi lebih berair, mata merah, tenggorokan sakit hingga batuk-batuk.

Kalau kondisi semakin buruk maka akan timbul bintik putih di dalam mulut.

  1. Amebiasis

Penyakit ini muncul disebabkan oleh infeksi pada usus besar akibat parasit entamoeba histolytica yang bersarang. Kamu dapat melakukan tes serologi untuk meyakinkan diri, apakah terserang penyakit amebiasis atau tidak.

Perbedaan Tes Serologi dengan Rapid Test 

Ditinjau dari sisi ilmu imunologi, baik tes serologi maupun rapid test tidak memiliki perbedaan signifikan. Bahkan, kedua tes ini menerapkan pemeriksaan yang sama, yaitu melalui darah untuk mengidentifikasi respons antibodi di dalam tubuh terhadap infeksi bakteri dan virus.

Namun, perbedaannya terletak pada alat dan tempat ketika melakukan pemeriksaan. Pada tes serologi, pemeriksaannya dilakukan di dalam laboratorium memakai alat-alat khusus.

Sementara itu, rapid test hanya menggunakan alat biasa yang bisa dibeli secara mandiri dan hasilnya bisa keluar hanya dalam 15 menit. Di lain sisi, kalau tes serologi membutuhkan ahlinya saat melakukan pemeriksaan maka hal itu berbeda dengan rapid test yang dapat dilakukan secara mandiri.

Perbedaan lainnya, yakni terkait lamanya hasil tes dan diagnosis. Hal itu karena tes serologi harus memakai alat-alat khusus di laboratorium sehingga hasil pemeriksaan bakal keluar lebih lama ketimbang rapid test.

Tes Serologi Covid Vs Rapid Test, Mana yang Lebih Akurat?

Adapun tingkat keakuratan tes serologi diketahui lebih tinggi, yakni mencapai 96 persen, dalam mengidentifikasi antibodi yang reaktif. Pasalnya, jika melakukan pemeriksaan darah menggunakan rapid test maka akan terjadi reaktivitas silang pada antibodi yang dihasilkan dari virus lain. Di sisi lain, rapid test dapat memberikan hasil negatif yang palsu.

Namun, sebagai tahap skrining awal untuk covid-19, rapid test tetap diperbolehkan untuk selanjutnya sebagai langkah dasar melakukan PCR.

Lebih jauh, tes serologi pun mampu mengidentifikasi respons dari SARS-CoV-2 pada orang yang terinfeksi selama kurang lebih 1 hingga 3 minggu.

Demikianlah penjelasan mengenai biaya tes serologi Covid-19 yang perlu diketahui. Jika kamu memang merasakan gejala dari virus pandemi tersebut maka sebaiknya kamu langsung memeriksakan diri ke rumah sakit dengan tes serologi. Pasalnya, harga tes ini cukup terjangkau.

Baca jugaTransaksi Aset Kripto Meningkat Tajam, Maret 2022 Capai Rp130,2 Triliun

 

 

Penulis: Kontributor/Boy Riza Utama

Admin: Panji A Syuhada

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Asuransi Kesehatan Rawat Jalan, Inilah Rekomendasi Produknya

JAKARTA, duniafintech.com – Asuransi kesehatan rawat jalan adalah salah satu manfaat yang diberikan oleh asuransi asuransi kesehatan secara umum. Dalam hal ini, perusahaan asuransi akan...

Minimum Pembayaran Akulaku per Transaksi, Segini Besarannya

JAKARTA, duniafintech.com – Minimum pembayaran Akulaku atau minimum payment di Akulaku ini tentunya sangat penting diketahui oleh para penggunanya. Seperti diketahui, meski terbilang baru, tetapi...

Cara Top Up OVO lewat Maybank, dari ATM sampai SMS Banking

JAKARTA, duniafintech.com – Cara top up OVO lewat Maybank berikut ini menawarkan kemudahan bagi kamu yang ingin isi ulang saldo OVO dengan cepat. OVO sendiri...

Memahami Apa Itu DeFi dan Keuntungannya Dalam Dunia Kripto

JAKARTA, duniafintech.com - Penting sekali bagi seorang trader kripto untuk memahami apa itu DeFi. Saat ini, hampir semua layanan keuangan menggunakan sistem teknologi terpusat.  Artinya,...

Cara Bayar Tiket Kereta Api Via Bank Mandiri, Cepat & Mudah!

JAKARTA, duniafintech.com – Cara bayar tiket kereta api via Bank Mandiri berikut ini menjadi salah satu kemudahan yang harus ketahui sekarang juga. Bagi kamu yang...
LANGUAGE