26.2 C
Jakarta
Jumat, 1 Juli, 2022

BITCOIN MELEDAK, JEPANG BERTUJUAN MENGGANDAKAN PEMBAYARAN DIGITAL

duniafintech.com – Pemerintah Jepang telah menetapkan strategi pertumbuhan untuk teknologi keuangan (FinTech) yang bertujuan melipatgandakan tingkat adopsi pembayaran digital selama dekade berikutnya di negara ini.

Jepang tertinggal dari mitra Asia dalam hal pembayaran tanpa uang, terutama terhadap orang-orang seperti Cina dan Korea, di mana lebih dari 50% masyarakat mereka menerima pembayaran tanpa uang tunai. Sebagai perbandingan, tingkat adopsi pembayaran digital saat ini relatif sedikit, yaitu sekitar 19%. Otoritas Jepang dengan jelas melihat peluang pertumbuhan untuk pembayaran FinTech, terutama saat Jepang berkunjung ke sebuah acara global Olimpiade Tokyo 2020.

Menurut sebuah laporan oleh Nikkei, Japan’s Financial Services Agency (FSA), regulator keuangan negara dan Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri, terlibat dalam pengembangan strategi pertumbuhan FinTech yang akan disusun bulan ini.

Sekitar 90% industri hotel dan akomodasi Jepang menerima pembayaran dengan kartu. Kurang dari 70% supermarket negara tersebut menerima kartu dan jumlah tersebut turun lebih jauh lagi, di mana menurut laporan, sekitar separuh dari taksi di negara tersebut menerima kartu. Usaha kecil, khususnya, belum masuk karena proses onboarding yang mahal di mana terminal pembayaran kartu kredit menghabiskan 100.000 yen (sekitar $900) pemasangan, selain biaya bulanan untuk sewa mereka. Hal ini membuat alasan lain mengapa industri Bitcoin Jepang melihat ekonomi ritel yang lebih luas menjadi sangat matang karena pembayaran dengan Bitcoin.

Rencana yang lebih luas untuk mempromosikan FinTech pada akhirnya akan menargetkan tingkat adopsi pembayaran cashless sebesar sekitar 40%, menariknya ke tingkat yang serupa dengan Amerika Serikat.

Tujuan FinTech

Di antara upaya lainnya, pemerintah Jepang akan mensubsidi biaya pemasangan untuk fasilitas pembayaran tanpa uang termasuk terminal pembayaran kartu yang bekerja dengan kartu kredit dan juga kartu ‘smart’ yang diadopsi secara luas seperti kartu angkutan umum. Pemerintah juga akan mendorong bisnis untuk sekadar melakukan transaksi dengan mempromosikan penerimaan digital. Pada tahun 2020 mendatang, Jepang berharap dapat melihat semua wilayah metropolitan dan tujuan wisata menerima pembayaran tanpa uang tunai.

Pada tahun 2018, diperkirakan hampir 3000 ATM dioperasikan oleh tiga megabanks Jepang, yang semuanya juga investor di Bitcolyer Exchange yang berbasis di Tokyo, juga akan memungkinkan pengguna untuk menukar mata uang asing dengan menggunakan kartu yang dikeluarkan asing.

Agenda FinTech ke depan juga akan melihat 80 bank di Jepang, lebih dari setengah dari total negara, memungkinkan pengembang pihak ketiga masuk ke sistem mereka menggunakan akses API untuk inovatif dengan layanan baru di bidang-bidang seperti pengiriman uang dan pembayaran.

Regulasi  Bitcoin dan Blockchain

FSA memainkan peran penting dalam pengakuan Jepang terhadap Bitcoin sebagai metode pembayaran yang legal. Pada bulan Februari 2016, regulator keuangan negara tersebut mulai mempertimbangkan revisi legislatif untuk mengenali mata uang digital seperti Bitcoin sebagai ekuivalen digital mata uang konvensional. Bulan berikutnya, sebuah tagihan yang resmi mengakui bahwa Bitcoin setara dengan uang telah disahkan dan akhirnya mulai berlaku pada bulan April tahun ini.

Pada bulan Mei tahun lalu, badan legislatif Jepang mengeluarkan sebuah undang-undang untuk mengatur Bitcoin dan pertukaran mata uang virtual yang akan berada di bawah lingkup FSA. FSA dilaporkan melihat hampir 20 aplikasi untuk lisensi pertukaran Bitcoin pada saat para eksekutif industri memperkirakan hingga 300.000 etalase Jepang menerima Bitcoin tahun ini. Antisipasi gangguan mata uang digital di negara ini melihat MUFG, bank terbesar di Jepang, berencana mengubah unit kartu kredit menjadi platform manajemen mata uang digital.

Sementara itu, METI, kementerian industri negara tersebut telah menerbitkan proses evaluasi untuk teknologi Blockchain, sebuah inovasi yang banyak diharapkan dapat mengubah sejumlah industri di bidang keuangan dan di bidang lainnya.

Source : cryptocoinsnews.com

Written by : Arina Calista Putri

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Apa Itu Payment Gateway: Manfaat & Cara Kerjanya

JAKARTA, duniafintech.com – Apa itu payment gateway dan contohnya? Buat para pelaku bisnis, istilah ini tentunya sudah tidak asing lagi di telinga mereka. Sistem PaymentGateway...

Cari Pinjaman Bunga Rendah? Ini Solusinya!

JAKARTA, duniafintech.com – Pada dasarnya, pinjaman bunga rendah hadir untuk memfasilitasi kebutuhan dana di masyarakat. Belakangan ini, tren menggunakan layanan pinjaman online atau pinjol cukup...

Daftar Pinjaman Online Berizin OJK per Maret 2022

JAKARTA, duniafintech.com – Daftar pinjaman online berizin OJK atau Otoritas Jasa Keuangan terbaru telah resmi dirilis pada Maret 2022 lalu. Perilisan ini dilakukan lantaran maraknya...

P2P Lending adalah — Kelebihan hingga Kekurangannya

JAKARTA, duniafintech.com – P2P Lending adalah teknologi keuangan (fintech) yang kian diminati oleh masyarakat dalam beberapa tahun belakangan. Ada 2 pendekatan dalam konsepnya, yakni sebagai...

Apa Itu Peer to Peer Lending? Begini Cara Kerjanya

JAKARTA, duniafintech.com – Ada banyak hal yang sejatinya perlu diketahui tentang apa itu peer to peer lending, termasuk hingga ke cara kerjanya. Pada dasarnya, P2P...
LANGUAGE