31.2 C
Jakarta
Jumat, 21 Juni, 2024

Bitcoin Melonjak, Tapi Kok Masih Ada Bayang-Bayang Masalah?

JAKARTA, duniafintech.com – Bitcoin Melonjak menjadi mata uang kripto terkemuka, telah mengalami lonjakan harga yang signifikan, mencapai angka $67.100. Kenaikan ini disambut baik oleh para investor dan penggemar, yang melihatnya sebagai tanda kebangkitan pasar kripto setelah periode penurunan yang berkepanjangan. Namun, di balik euforia ini, terdapat beberapa faktor yang menimbulkan kekhawatiran dan bayangan pada penembusan harga Bitcoin.

Bitcoin mengalami minggu yang menarik dalam hal aksi harga. Itu mengalami terobosan yang hidup melewati kisaran tertinggi lokal di $67k pada tanggal 20 Mei. Pada tanggal 23 dan 24 Mei, Bitcoin menguji ulang zona $66.3k-$66.6k sebagai dukungan dan melambung lebih tinggi hingga diperdagangkan pada $69.1k pada waktu berita ini dimuat.

Faktor Bitcoin Melonjak Harganya

Beberapa faktor telah mendorong kenaikan harga Bitcoin baru-baru ini. Salah satunya adalah meningkatnya adopsi institusional. Perusahaan besar seperti BlackRock dan Fidelity telah mengajukan permohonan untuk membuat dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) Bitcoin spot, yang dapat membuka jalan bagi lebih banyak investor institusional untuk memasuki pasar. Selain itu, meningkatnya kesadaran dan minat masyarakat terhadap mata uang kripto juga berkontribusi pada kenaikan harga.

CEO aplikasi pembayaran berbasis blockchain Strike, Jack Mallers, menegaskan bahwa “Bitcoin adalah hal terbaik yang dapat Anda miliki” dalam percakapan dengan Antony Pompliano.

bitcoin melonjak
Source : Sentiment (Grafik Bitcoin Melonjak)

Faktor lain yang perlu diperhatikan adalah meningkatnya ketidakpastian ekonomi global. Inflasi yang tinggi, gejolak geopolitik, dan kekhawatiran tentang stabilitas sistem keuangan tradisional telah mendorong beberapa investor untuk mencari alternatif investasi yang aman, dan Bitcoin dianggap sebagai salah satu pilihan.

Bitcoin Melonjak Sebuah Terobosan Baru

Meskipun ada optimisme seputar kenaikan harga Bitcoin, beberapa faktor menimbulkan kekhawatiran tentang keberlanjutan penembusan ini. Salah satu kekhawatiran utama adalah volatilitas Bitcoin yang tinggi. Harga Bitcoin dapat berfluktuasi secara signifikan dalam waktu singkat, yang dapat menimbulkan risiko bagi investor yang tidak siap menghadapi volatilitas tersebut.

Selain itu, masih ada ketidakpastian regulasi seputar mata uang kripto. Beberapa negara telah mengambil langkah-langkah untuk mengatur atau bahkan melarang penggunaan mata uang kripto, yang dapat berdampak negatif pada pasar. Kekhawatiran tentang manipulasi pasar dan aktivitas ilegal juga masih ada.

Apakah permintaan Bitcoin Melonjak tinggi dari sebelumnya?

bitcoin melonjak
Source : Bitcoin Melonjak menurut (AxelAdlerJr on X)

Dalam sebuah postingan di X (sebelumnya Twitter), analis kripto Axel Adler menunjukkan bahwa permintaannya sangat tinggi. Kesimpulan ini dibuat berdasarkan jumlah transaksi yang disesuaikan entitas. Berdasarkan pembacaan grafik, permintaan mendekati level reli tahun 2016.

Dia juga menambahkan bahwa harga Bitcoin saat itu adalah $300, dibandingkan dengan $69,1k sekarang. Oleh karena itu, modal yang terlibat jauh lebih besar dibandingkan delapan tahun lalu.

Permintaan dari investor ritel dan institusi ini, dikombinasikan dengan berkurangnya tekanan jual dari metrik sirkulasi yang tidak aktif, menunjukkan bahwa Bitcoin kemungkinan besar akan menembus wilayah $71.4k sekali lagi.

Kenaikan harga Bitcoin melonjak baru-baru ini merupakan perkembangan positif bagi pasar kripto. Namun, penting untuk tetap berhati-hati dan menyadari risiko yang terkait dengan investasi dalam mata uang kripto. Volatilitas harga, ketidakpastian regulasi, dan potensi manipulasi pasar adalah beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan sebelum membuat keputusan investasi.

Dengan pemahaman yang baik tentang faktor-faktor ini, investor dapat membuat keputusan yang tepat dan memanfaatkan peluang yang ditawarkan oleh pasar kripto yang terus berkembang.

Iklan

ARTIKEL TERBARU