33.9 C
Jakarta
Sabtu, 2 Juli, 2022

Wajib Tahu, Ini Panduan Cara Membuka Usaha Sendiri di Rumah

Panduan cara membuka usaha sendiri di rumah yang akan dijelaskan di bawah ini penting diketahui oleh mereka yang ingin sukses berbisnis dari rumah. Namun, hal ini tentu saja harus didukung dengan kemauan dan kemampuan.

Sebagai langkah awal, Ada harus tahu caranya agar Anda punya pandangan tentang memulainya dari nol. Sebagian dari Anda pun mungkin bakal bertanya soal cara membuka usaha online, cara memulai usaha dari nol tanpa modal, bahkan langkah awal untuk memulai bisnis.

Untuk menjawab itu semua, simak uraiannya di bawah ini.

Cara Membuka Usaha Sendiri di Rumah

  1. Punya mimpi besar berbisnis sendiri

Mimpi besar, termasuk ide gila untuk membuka sebuah usaha rumahan, adalah inti dari semua ini. Ketika Anda memutuskan untuk membuka dan memulai usaha sendiri, baik usaha kuliner maupun pakaian, hal itu tentu saja harus dilandasi oleh tujuan dan mimpi besar yang ingin dicapai dengan berbagai cara.

Mimpi ini pun dapat menjadi motivasi dan juga penyemangat ketika pertama kali Anda ingin membuka bisnis sendiri sehingga jika nantinya Anda kendor di tengah jalan atau menghadapi tantangan besar, mimpi besar inilah yang jadi penguat untuk jalan terus hingga mimpi itu benar-benar terwujud lewat bisnis yang sukses.

  1. Jauhkan pikiran dari kegagalan

Setelah Anda punya mimpi dan segera ingin memulai bisnis sendiri, ingat pula sisi lain di baliknya. Pasalnya, hanya ada 2 kemungkinan dalam belajar usaha sendiri di rumah, yakni sukses atau gagal.

Saat sukses itu dimotivasi oleh mimpi-mimpi besar di awal tadi, boleh jadi kegagalan bakal menghantui setiap langkah Anda. Untuk dapat memahami cara buat usaha sendiri, tepiskan rasa takut akan kegagalan dalam memulai usaha sendiri sebab hal itu bakal berpengaruh pada mental sebagai seorang pengusaha pemula.

  1. Rumuskan visi dan misi bisnis

Sebagai wirausaha pemula, Anda perlu merumuskan visi dan misi bisnis sejak awal dan juga cara mendirikan usaha yang baik. Itu pun menjadi koridor di mana Anda bakal bertindak menjalankan dan mengembangkan bisnis hingga besar nanti.

Dengan merumuskan visi dan misi, Anda sudah punya arah dan target pasti yang akan dicapai di kemudian hari sebagai cara membuka usaha sendiri di rumah.

  1. Buat business plan dengan baik

Membuat business plan atau perencanaan bisnis terlebih dahulu adalah langkah penting sebelum memulai sebuah usaha. Sejatinya, business plan yang baik berisi visi misi usaha dan penjelasan mengapa bisnis itu mesti dibuat dan masalah apa yang sebenarnya ingin diselesaikan lewat bisnis yang kamu buat.

  1. Buat target dan proyeksi bisnis sejak awal

Sebagai pengusaha pemula dan sedang membuka usaha sendiri di rumah, Anda pun perlu memperhitungkan proyeksi bisnis dan target yang ingin dicapai. Proyeksi bisnis ini bakal menitikberatkan cara Anda menghitung modal dan membelanjakannya sehingga memberikan keuntungan bagi usaha.

  1. Hitung kebutuhan modal dan cari sumber modal

Anda tentu saja sudah menyiapkan modal khusus untuk memulai usaha sendiri di rumah. Kendati modal itu terbilang belum besar, tetapi setelah membuat business plan dan proyeksi bisnis, akan diketahui besaran modal yang diperlukan untuk memulai usaha tersebut.

Apabila modal yang Anda punya belum cukup, Anda pun bisa bekerja sama dengan investor atau cari sumber modal lainnya. Pastikan juga perhitungan modal awal ini sudah matang dan tidak membengkak di kemudian hari.

  1. Pilih bisnis yang sesuai passion

Ketertarikan terhadap sesuatu atau passion bakal membuat usaha yang dirintis terasa menyenangkan dan menjadi mudah. Anda dapat mencari hal-hal yang Anda sukai dan memolesnya menjadi potensi bisnis yang menggiurkan sehingga membuka usaha sendiri di rumah ini dapat segera terwujud.

  1. Tentukan keunikan produk

Terkait cara membuka usaha sendiri di rumah, keunikan dan keunggulan produk menjadi alasan para pelanggan memilih usaha Anda untuk menjawab masalah mereka. Dengan demikian, Anda akan punya karakter dan identitas yang kuat dan dapat langsung dilirik oleh calon pelanggan.

  1. Selalu ikuti tren yang ada

Anda pun harus tanggap terhadap situasi terkini sebagai seorang pengusaha. Dalam hal ini, ikutilah tren yang ada sekarang untuk membuat usaha tetap bertahan dengan kebutuhan konsumen.

Pasalnya, walaupun Anda telah punya produk yang unik dan yakin laku di pasaran, tetapi tentu saja tren tak dapat dilawan. Dalam kondisi tertentu, Anda perlu mengikuti tren agar konsumen tahu bahwa Anda mengikuti kebutuhan konsumen saat ini.

  1. Siapkan mental

Dalam membangun bisnis, pasti akan selalu bersinggungan dengan persaingan. Karena itu, jadikan kompetitor sebagai motivasi bagi Anda dan buatlah persaingan sehat di pasar yang sama.

  1. Belajar dari orang sukses

Mentor sangat diperlukan dalam hal ini. Karena itu, perluaslah jaringan dan wawasan Anda dengan bertemu pengusaha lain di sekitar tempat tinggal atau kerabat yang lebih dulu merintis.

Lantas, belajarlah mengenai seluk-beluk usaha yang mereka jalani dan tantangan apa saja yang dihadapi serta solusinya.

  1. Mulai belajar administrasi

Pencatatan administrasi yang baik harus dipahami oleh para pengusaha. Kendati terkesan sederhana, tetapi mengelola pencatatan administrasi dapat menghindarkan Anda dari perhitungan omzet dan modal yang berantakan yang tentunya akan berpengaruh pada arus kas keuangan dari usaha.

  1. Lakukan pengelolaan keuangan dengan baik

Menghitung arus pengeluaran dan arus pemasukan sebaikanya dilakukan setiap hari atau setiap minggu. Adapun dengan memahami arus keuangan masuk dan arus pengeluaran keuangan dengan cermat, Anda akan terhindar dari penggelapan atau penipuan yang dilakukan oleh rekan kerja atau rekan bisnis yang bekerja sama.

  1. Pisahkan dana bisnis rumahan dengan dana pribadi

Dalam hal cara membuka usaha sendiri di rumah, buatlah beberapa rekening untuk mengurusi bisnis dan membedakannya dengan dana pribadi. Kalau Anda punya rekan dalam mengelola keuangan, sebaiknya persoalan dana usaha ini menjadi transparan.

  1. Pilih waktu yang tepat untuk memulai

Jika dipasarkan pada saat yang tepat, keunikan produk yang akan Anda tawarkan bakal kian laris. Hal itu terkait dengan waktu saat Anda akan memulai usaha rumahan ini.

  1. Pertimbangkan waktu dan tenaga yang mampu digunakan

Masih punya pekerjaan utama yang tidak bisa ditinggalkan, tetapi di sisi lain juga berniat membuka usaha sendiri di rumah? Hal itu tentu saja akan membuat pikiran dan waktu Anda terbagi dengan pekerjaan utama yang belum dapat ditinggalkan, sementara usaha yang baru dirintis belum siap untuk mempekerjakan orang lain.

Karena itu, pahami kondisi tersebut sebagai tantangan yang harus Anda lewati. Adapun aktu dan tenaga yang masih terbagi tentu saja akan berpengaruh terhadap pengembangan yang lambat, kecuali Anda punya rekan untuk membangun bisnis ini bersama.

  1. Mulai rencanakan bantuan tenaga kerja lainnya jika dibutuhkan

Anda akan punya kesempatan lebih besar untuk berkembang jika anggota keluarga di rumah bisa diajak kerja sama dalam membangun usaha sendiri. Sebaliknya, kalau Anda memang harus mencari bantuan, merekrut pekerja tidak salah kalau hasilnya sepadan.

  1. Minta dukungan keluarga dan orang terdekat

Meminta dukungan keluarga atau orang terdekat tidak ada salahnya dalam hal ini sebab Anda pun tidak mungkin membuka usaha di rumah tanpa diketahui oleh penghuni rumah tersebut. 

Pasalnya, akan sangat merepotkan kalau usaha yang dirintis ini harus disembunyikan dari orang lain yang nyatanya berada dalam satu atap dengan Anda. Dengan adanya dukungan dan respon positif dari keluarga, pastinya secara psikologis Anda akan termotivasi dan mendapatkan dukungan moril.

  1. Buat strategi promosi dengan tepat

Strategi promosi boleh jadi merupakan ujung tombak yang sangat penting dalam bisnis. Dengan promosi yang tepat, banyak produk yang tidak terlalu bagus dapat memperoleh penjualan yang membanggakan.

Terkait hal ini, cara yang paling mudah adalah dengan menggunakan media sosial untuk melakukan promosi kepada target konsumen. 

  1. Mulai promosi dari orang terdekat

Membangun jaringan yang luas adalah hal yang harus dilakukan oleh pengusaha. Karena itu, mulailah mempromosikan produk atau usaha Anda kepada orang-orang terdekat, mulai dari keluarga, kerabat, sampai tetangga yang berada di lingkungan rumah.

  1. Buat beberapa perencanaan sebagai alternatif

Perencanaan yang meleset mungkin saja terjadi dalam menjalankan sebuah usaha sendiri di rumah. Oleh sebab itu, setiap kali Anda punya perencanaan dalam mengembangkan bisnis, pastikan Anda pun memiliki perencanaan lain kalau kelas rencana utama dirasa gagal. 

  1. Jangan ragu untuk memulai sekarang juga

Ini adalah langkah yang paling penting, yakni jangan ragu dan beranilah memulainya sekarang juga. Anda pun bisa menerapkan semua cara yang sudah dijabarkan tadi dan matangkan usaha dari semua aspek.

  1. Berikan yang Terbaik

Kendati usaha di rumah ini dimulai dari mimpi dan capaian di masa depan, Anda tetap harus harus memberikan yang terbaik mulai dari pertama kali memutuskan menjalankan semuanya sendiri.

Hal itu bisa dimulai dari sikap positif dan memberikan kesempatan untuk berkembang. Karena itu, jangan setengah-setengah untuk membuka usaha sendiri meski modal belum cukup dan tenaga kerja belum memadai.

Demikianlah cara membuka usaha sendiri di rumah yang dapat Anda terapkan. Di samping itu, Anda juga bisa mempersiapkan perencanaan keuangan untuk modal awal dari usaha rintisan ini.

 

Penulis: Kontributor

Editor: Anju Mahendra

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Luncurkan Fitur Baru, Aplikasi Anak Bangsa Ini Mudahkan Bikin NFT Kurang dari Satu Menit

JAKARTA, duniafintech.com - Aplikasi Media Sosial karya anak bangsa, Woilo meluncurkan fitur 'NFT Woilo'. Dengan fitur baru tersebut, Aplikasi asal Surabaya, Jawa Timur itu...

Tak Konsisten, Rusia Batalkan Rencana Pembayaran Ekspor Minyak Pakai Bitcoin

JAKARTA, duniafintech.com - Pemerintah Rusia membatalkan rencana sebelumnya untuk menerima pembayaran Bitcoin untuk ekspor minyak. Kementerian keuangan negara itu menganggap bitcoin sebagai opsi pembayaran...

Dijuluki Ratu Kripto, Ternyata Perempuan Ini Tipu Investor Sampai Rp60 Triliun

JAKARTA, duniafintech.com - FBI menambahkan Dr. Ruja Ignatova, yang memproklamirkan diri sebagai 'Cryptoqueen' atau ratu kripto ke dalam daftar Sepuluh buronan Paling Dicari. Bahkan lembaga...

Menyasar Timur Indonesia, Pemerintah Tambah Kuota Ekspor Produsen Minyak Goreng 

JAKARTA, duniafintech.com - Pemerintah akan memberikan insentif berupa penambahan kuota ekspor bahan baku minyak goreng bagi produsen yang memasok minyak goreng ke wilayah Indonesia...

Asuransi Mobil Bekas, Segini Besaran Preminya

JAKARTA, duniafintech.com – Kehadiran asuransi mobil bekas tentunya akan memberikan proteksi sekaligus kenyamanan bagi pemilik kendaraan. Bukan hanya untuk mobil baru, asuransi mobil memang sangat...
LANGUAGE