25 C
Jakarta
Minggu, 27 November, 2022

COINBASE MENCARI INVESTOR DENGAN NILAI MILIARAN DOLLAR

duniafintech.com – Coinbase, pertukaran mata uang virtual berbasis di San Francisco yang mengoperasikan pertukaran Bitcoin, Ethereum, dan Litecoin di banyak negara, berusaha mengumpulkan dana dengan valuasi lebih dari $1 miliar. Menurut The Wall Street Journal, dengan mengutip dari orang-orang yang mengetahui situasinya, startup kripto sebenarnya sedang berbicara kepada investor untuk mengumpulkan dana yang diinginkan.

WSJ menyatakan bahwa putaran pendanaan tidak ditentukan, namun Coinbase berusaha mengumpulkan dana sekitar $100 juta, yang merupakan jumlah dana terbesar yang diterima oleh perusahaan kecil.

Sejauh ini, Coinbase telah mengumpulkan sekitar $116,5 juta dari berbagai investor, termasuk Andreessen Horowitz, Union Square Venture, Draper Fisher Jurvetson, serta sejumlah lembaga keuangan dan New York Stock Exchange, dilaporkan The Wall Street Journal.

Sekarang ini, saat bitcoin melewati sekitar $2,500 dan banyak investor mencari keuntungan dari kecenderungan cryptocurrency tersebut. Harga Bitcoin naik 125% pada 2016 dan selanjutnya meningkat 124% pada 2017. Hanya dalam waktu satu minggu, harga kripto yang mengalir turun dari $1,700 menjadi $ 2,700 dan stabil pada $2,200 di kemudian hari. Pada bulan Mei, dilaporkan bahwa nilai BTC meningkat sekitar 60%.

Sepertinya Coinbase mengambil keuntungan secara terus-menerus dan juga terus memperbarui cryptocurrency. Kemarin, perusahaan tersebut melaporkan bahwa mereka telah mencapai 6 juta pengguna di seluruh dunia, sebuah tonggak sejarah baru bagi perusahaan tersebut. Menurut statistik yang dipublikasikan di situs Coinbase, pertukaran mata uang digital memiliki lebih dari 13 juta dompet, melayani 45.000 pedagang yang berbeda dan 9000 aplikasi pengembang. Didanai pada tahun 2012, perusahaan ini mengalami pertumbuhan eksponensial pengguna selama lima tahun aktivitas mereka.

Sebuah grafik yang diposting di Reddit menunjukkan bahwa 2 juta pengguna Coinbase berasal dari enam bulan terakhir. Namun, pada tahun lalu, alasan utama pertumbuhan eksponensial adalah ketidakstabilan ekonomi. Sejak tanggal 24 Juni 2016, Inggris memutuskan untuk meninggalkan Uni Eropa dan pemilihan Donald Trump sebagai presiden Amerika Serikat, semakin banyak orang berinvestasi di Bitcoin. Peristiwa semacam itu menurunkan kepercayaan warga negara terhadap negara-negara dalam mata uang nasional, yang sering mengakibatkan peningkatan investasi pada cyptocurrency, seperti Bitcoin.

Coinbase juga dikenal karena pergumulan yang sedang berlangsung dengan Internal Revenue Service (IRS). Pada bulan November, tahun lalu, IRS memanggil perusahaan pertukaran mata uang digital untuk memberikan rincian tentang pembayar pajak yang tidak disebutkan namanya dan tidak dikenal. Namun, meskipun seorang hakim federal menyetujui permintaan IRS, Coinbase menolak untuk mematuhi. Pada bulan Mei, anggota Partai Republik senior di Kongres telah melangkah ke dalam pertarungan, mungkin di pihak Coinbase, mempertanyakan apakah IRS memiliki fondasi yang kuat untuk mengumpulkan catatan setengah juta orang.

 

Source : cryptocoinsnews.com

Written by : Arina Calista Putri

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Cara Menghitung Obligasi pada Harga Diskonto dan Lainnya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara menghitung obligasi perlu dipahami oleh mereka yang memilih menggunakan instrumen investasi yang satu ini. Tujuannya adalah agar para investor, khususnya pemula,...

Cara Berinvestasi di Bank dan Beberapa Keuntungannya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara berinvestasi di bank tentu saja akan sangat penting diketahui oleh masyarakat secara luas sekarang ini. Investasi di bank sendiri menjadi solusi...

Tipe Kemitraan Shopee Affiliate: Cashback hingga Mitra Lainnya

JAKARTA, duniafintech.com – Tipe kemitraan Shopee Affiliate penting dipahami saat kamu akan mengisi formulir pendaftaran Shopee affiliate. Seperti diketahui, banyak orang yang tertarik dengan kemitraan...

Surat Berharga Negara: Jenis-jenis hingga Cara Kerjanya

JAKARTA, duniafintech.com – Surat Berharga Negara (SBN) masih menjadi salah satu pilihan instrumen investasi yang bisa dipertimbangkan. Bagi para pemula, SBN pun layak untuk dimiliki....

Indonesia Krisis Beras dan Pemerintah Harus Impor?

JAKARTA, duniafintech.com - Indonesia saat ini harus dihadapi dengan adanya ancaman bahaya pangan, stok beras beras nasional sedang berada titik terendah atau krisis. Hal semacam...
LANGUAGE