27.2 C
Jakarta
Selasa, 27 Februari, 2024

Cryptocurrency Hari Ini: Pelaku Industri Kripto Terlibat Kejahatan akan Ditindak Tegas DOJ

JAKARTA, duniafintech.com – Cryptocurrency hari ini terkait pelaku industri kripto di negara Amerika Serikat (USA) yang akan ditindak tegas.

Tim penegakan cryptocurrency Amerika Serikat mengatakan bahwa negara itu meningkatkan pengawasan terhadap pertukaran kripto untuk menargetkan perilaku terlarang.

Menurut Direktur Tim Penegakan Cryptocurrency Nasional AS (NCET), Eun Young Choi, Departemen Kehakiman AS (DOJ) menargetkan perusahaan kripto yang terlibat dalam kejahatan atau membiarkan kejahatan seperti pencucian uang terjadi.

“Mereka mengizinkan semua pelaku kriminal lainnya untuk dengan mudah mendapatkan keuntungan dari kejahatan mereka dan menguangkan dengan cara yang jelas bermasalah bagi kami,” ucapnya, dikutip dari Channel News Asia, Jumat (19/5/2023). 

Berikut ini berita terkait cryptocurrency hari ini yang perlu diketahui, seperti dinukil dari Liputan6.com.

Baca juga: Cara Trading Crypto di INDODAX dengan Benar bagi Pemula

Cryptocurrency Hari Ini: Tingkatkan Pengawasan dan Kirim Pesan Pencegahan

DOJ pada Maret mendakwa warga Vietnam Minh Quoc Nguyen dengan pencucian uang dan pencurian identitas sehubungan dengan operasi platform kripto ChipMixer, mengklaim Nguyen secara terbuka mencemooh peraturan keuangan.

Dengan tindakan keras baru terhadap perusahaan kripto, DOJ bertujuan untuk meningkatkan pengawasan dan mengirimkan pesan pencegahan ke bisnis yang telah menghindari aturan anti pencucian uang atau identifikasi klien, dan yang tidak berinvestasi dalam kepatuhan dan risiko yang solid.

Direktur NCET, tanpa menyebut entitas tertentu, mengatakan ukuran perusahaan bukanlah sesuatu yang akan disetujui departemen sambil mempertimbangkan biaya potensial.

Departemen Kehakiman AS juga akan fokus pada kejahatan yang terkait dengan keuangan terdesentralisasi, khususnya “jembatan rantai”, di mana pengguna dapat menukar berbagai jenis token digital, atau proyek baru dengan kode yang rentan terhadap serangan semacam itu.

Cryptocurrency Hari Ini: Anggota Parlemen Inggris Ingin Kripto Diatur Seperti Judi

Sebelumnya, anggota parlemen Inggris memberikan penilaian cukup keras terhadap kripto. 

Ia menilai, crypto tidak memiliki nilai intrinsik dan perdagangannya harus diatur seperti perjudian.

“Perdagangan dalam cryptocurrency mirip dengan perjudian dan harus diperlakukan seperti itu,” ujarnya, dilangsir dari CNBC.

Ditegaskannya, token yang tidak didukung seperti bitcoin dan eter tidak didukung oleh aset dasar dan “tidak memiliki nilai intrinsik.

Hal ini diungkapkan dalam sebuah laporan yang disampaikan di Komite Pemilihan Keuangan Inggris.

Dengan kapitalisasi pasar gabungan sebesar USD 737,7 miliar, bitcoin dan ether saja menyumbang dua pertiga dari semua cryptocurrency.

Berbagai peristiwa terjadi di industri kripto pada tahun lalu. Mulai dari jatuhnya pertukaran crypto FTX hingga penurunan eksperimen stablecoin Terra. 

Baca juga: Cryptocurrency Hari Ini: Bitcoin Loyo, XRP Melejit, Simak Daftar Harganya

Hal itu telah menarik perhatian yang meningkat dari regulator, yang khawatir dengan efek negatif pada konsumen.

Dalam laporannya, Komite Pemilihan Keuangan mengatakan volatilitas yang tinggi dan potensi kehilangan uang dalam jumlah besar berarti bahwa cryptocurrency menimbulkan risiko yang signifikan bagi konsumen.

“Mengingat perdagangan ritel dalam crypto yang tidak didukung lebih mirip perjudian daripada layanan keuangan, anggota parlemen meminta Pemerintah untuk mengaturnya seperti itu,” sebut anggota parlemen.

“Peristiwa tahun 2022 telah menyoroti risiko yang ditimbulkan oleh industri crypto asset kepada konsumen, yang sebagian besar tetap liar,” kata Harriett Baldwin, ketua Komite Pemilihan Keuangan.

“Regulasi yang efektif jelas dibutuhkan untuk melindungi konsumen dari bahaya, serta untuk mendukung inovasi produktif di industri jasa keuangan Inggris,” tambahnya.

“Namun, tanpa nilai intrinsik, volatilitas harga yang besar, dan tidak ada kebaikan sosial yang dapat dilihat, perdagangan konsumen mata uang kripto seperti Bitcoin lebih menyerupai perjudian daripada layanan keuangan, dan harus diatur seperti itu. Dengan bertaruh pada ‘token’ yang tidak didukung ini, konsumen harus sadar bahwa semua uang mereka bisa hilang.”

Cryptocurrency Hari Ini

Warga Inggris Pemilik Kripto

Sekitar 10 persen orang dewasa Inggris memegang atau pernah memegang cryptocurrency, menurut agen pajak Inggris HM Revenue & Customs.

Komite Treasury mengatakan prihatin dengan proposal pemerintah untuk mengatur perdagangan crypto konsumen sebagai layanan keuangan.

“Ini, kata anggota parlemen, akan menciptakan efek “halo” yang membuat orang percaya perdagangan crypto aman dan terlindungi, padahal sebenarnya tidak demikian,” jelas dia,

Pada bulan Februari, pemerintah menyusun rencana untuk mengatur aset crypto dan membuka sarannya untuk konsultasi yang jendelanya ditutup pada 30 April.

Kerangka peraturan seperti itu berpotensi memungkinkan perusahaan crypto untuk mengajukan lisensi yang dipesan lebih dahulu untuk beroperasi di Inggris, secara historis, titik utama pertikaian untuk perusahaan Inggris.

Baca juga: Cara Trading Crypto di INDODAX, Intip Yuk Panduan Mudahnya!

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE