30 C
Jakarta
Kamis, 26 Mei, 2022

CXA Group Raih US $ 25 Juta: Ekspansi ke Asia-Pasifik

duniafintech.comStartup fintech asuransi atau insurtech, yang berbasis di Singapura, CXA Group, dikabarkan raih pendanaan sebesar S $ 25 dalam putaran pendanaan terbarunya.

Tentang CXA Group

CXA Group, merupakan platform yang menyediakan layanan prediktif, dan intelijen data untuk pilihan kesehatan, kekayaan, dan kesejahteraan yang lebih baik. Startup fintech insurance tersebut mengumumkan bahwa mereka telah mengumpulkan US $ 25 Juta yang rencananya akan digunakan untuk ekpansi ke asia pasifik.

Kelompok investor strategis baru untuk CXA Group tersebut, di antaranya HSBC, Singtel Innov8, Telkom Indonesia MDI Ventures, Sumitomo Corporation Equity Asia, Muang Thai Fuchsia Ventures, Humanica dan Heritas Venture Fund, dimana mereka menggarisbawahi tujuan perusahaan untuk menjadi platform ekosistem kesehatan terkemuka yang menangani peningkatan biaya perawatan kesehatan di seluruh dunia, seperti dilansir dari http://fintechnews.sg.

Dengan meningkatnya penyakit kronis yang menghantam orang-orang di Asia lebih awal daripada di Barat dan biaya perawatan kesehatan yag meningkat, perusahaan menemukan bahwa pendekatan pena-dan-kertas kuno, satu ukuran untuk semua, dalam mengelola biaya-biaya ini secara sistemik salah. Situasi tersebut, jika dibiarkan tidak akan terselesaikan, dan dikhawatirkan hanya akan menjadi lebih buruk dan menjadi tidak berkelanjutan secara ekonomi dari waktu ke waktu.

Perusahaan telah memperkenalkan platform layanan mandiri yang memungkinkan pengusaha untuk memberikan karyawan mereka akses ke berbagai penawaran kesehatan, kekayaan, dan kesejahteraan yang semakin meluas, dipersonalisasi berdasarkan data kesehatan dan tahap kehidupan individu.

Karyawan dapat membeli penawaran dengan menarik kebijakan asuransi yang ada yang disediakan oleh atasan mereka dan menggunakan dana yang kemudian dilepaskan ke platform eWallet untuk membuat transaksi tanpa uang tunai, cepat dan mudah.

Melalui agregasi, anonimisasi, dan analisis kesehatan digital dan data tahap kehidupan, CXA membantu pengusaha memahami penyebab utama masalah kesehatan tenaga kerja mereka dan merancang intervensi khusus – seperti inisiatif kesehatan perusahaan dan manajemen penyakit – yang akan memiliki dampak terbesar pada peningkatan biaya dan kesehatan, untuk pengurangan penyakit kronis dan pengeluaran perawatan kesehatan.

Berkantor pusat di Singapura, CXA mencapai pertumbuhan pendapatan sebesar 65 persen pada tahun 2018 dan diperkirakan akan berlipat ganda pada tahun 2019. Putaran pendanaan terbaru ini mengikuti total AS $ 33 juta dari total pendanaan dari Seri A dan B masing-masing pada tahun 2015 dan 2017. Investor lain di CXA termasuk B Capital Group, Openspace Ventures, investor strategis yang terkait dengan pemerintah EDBI, BioVeda Capital, FengHe Asia, Philips dan RGAx.

Di Indonesia sendiri, startup fintech yang berkaitan dengan produk asuransi dapat dikatakan meningkat pesat. Didukung dengan kemajuan teknologi, adopsi teknologi yang cepat membuka kesempatan dunia usaha Indonesia, termasuk industri asuransi. Industri asuransi saat ini diciptakan untuk semakin relevan dengan kebutuhan pelanggan. Munculnya teknologi finansial menghadirkan tantangan sekaligus peluang bagi industri ini. Dimana mengevolusi produk asuransi konvensional menjadi InsurTech dan mentransformasi penyedia layanan tradisional menjadi HealthTech.

-Sintha Rossemalina-

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Cara Jadi UMKM Binaan Pertamina, Berpeluang Dapat Pinjaman hingga Rp 250 Juta

JAKARTA, duniafintech.com - PT Pertamina (Persero) menegaskan komitmen mendukung pengembangan usaha mikro kecil dan menengah atau UMKM.  Pelaku usaha kecil yang masih kebingungan mendapatkan modal...

Bujuk Elon Musk, Luhut Sodorkan Kawasan Industri Hijau Kaltara Buat Investasi Tesla

JAKARTA, duniafintech.com - Tesla bakal segera masuk ke ekosistem kendaraan dan baterai listrik Indonesia. Negosiasi investasi dari perusahaan milik miliarder Elon Musk itu dipimpin...

Waspada! Perusahaan Jual Beli Kripto Ini Ilegal, Binance Juga Tak Berizin 

JAKARTA, duniafintech.com - Masyarakat mesti waspada, terbaru, ada perusahaan jual beli Kripto di Indonesia yang ilegal alias tak berizin.  Investasi uang kripto saat ini menjadi...

Kasusnya Diusut, Polisi Sebut Ada Karyawan Terraform yang Diduga Gelapkan Dana Perusahaan

JAKARTA, duniafintech.com - Unit Investigasi Kejahatan Dunia Maya Badan Kepolisian Metropolitan Seoul mengumumkan pada Senin, bahwa mereka telah meluncurkan penyelidikan atas kemungkinan penggelapan oleh...

Nilai Kripto Sedang Lesu, Ukraina Putar Otak Cari Dana Perang

JAKARTA, duniafintech.com - Ukraina berencana terus memanfaatkan investor kripto untuk membantu mengumpulkan dana. Meskipun kondisi anjloknya mata uang virtual ini sempat mengganggu upaya penggalangan...
LANGUAGE