25.6 C
Jakarta
Senin, 15 April, 2024

GOTO Masih Catat Rugi Rp 6,47 T, Tapi Pendapatan Naik 53% di Kuartal I 2022

JAKARTA, duniafintech.com – Meski masih mencatatkan kerugian Rp6,47 triliun pada kuartal I 2022, PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) berhasil mencatatkan kenaikan pendapatan dari tiga lini bisnis utama yakni on-demand services lewat Gojek, e-commerce via Tokopedia, dan financial technology (fintech) di 2021 dan kuartal I-2022 secara year on year (yoy).

Kenaikan pendapatan, yang tercermin dari laporan tahunan dan kuartalan GoTo yang baru dirilis Senin (30/5/2022).

Dilansir dari Suara.com, berdasarkan data GoTo, di kuartal I-2021, pendapatan bruto naik 53 persen menjadi Rp5,2 triliun, yang mencerminkan pertumbuhan take rate dari 3,5 persen menjadi 3,7 persen didorong oleh monetasi pada segmen e-commerce dan on-demand yang lebih baik.

Baca juga: Kenali 5 Risiko yang Dihadapi Pebisnis Ini sebelum Meraih Kesuksesan

Pada periode ini, pendapatan bersih mencapai Rp1,5 triliun, naik 7,14 persen dari sebelumnya Rp1,4 triliun.

Adapun tahun lalu, pendapatan bruto GoTo tumbuh 45 persen yoy mencapai Rp17,1 triliun dari Rp 11,85 triliun, sementara pendapatan bersih naik 9 persen menjadi Rp5,30 triliun dari Rp 4,82 triliun.

“Sepanjang 2022, kami akan terus mendorong inisiatif-inisiatif ini dan menggunakan keunggulan kompetitif yang ekosistem kami miliki, sekaligus memaksimalkan potensi pertumbuhan di Indonesia dan Asia Tenggara,” kata CEO Grup GoTo Andre Soelistyo dalam konferensi pers virtualnya, Senin (30/5/2022).

Pada Q1-2022, rugi EBITDA yang disesuaikan turun 14 basis poin menjadi Rp5,4 triliun dibandingkan dengan kuartal sebelumnya (Q4-2021) sebesar Rp6,2 triliun yang mencerminkan adanya tren penurunan kerugian berkat upaya monetisasi perusahaan yang lebih baik serta optimalisasi biaya pengeluaran.

Sementara itu, sepanjang tahun 2021, GTV perusahaan menembus Rp461,60 triliun, naik 40 persen dibandingkan dengan Rp330,18 triliun di 2020.

Baca jugaLin Che Wei Punya Jabatan Strategis di Kementrian, Tersangka Baru Mafia Minyak Goreng

Angka GTV ini setara dengan 2,72 persen dari total Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia di tahun 2021 sebesar Rp16.970,8 triliun sesuai data Badan Pusat Statistik (BPS).

Dari jumlah GTV ini, kontribusi bisnis on-demand services (mobilitas, pesan-antar makanan dan bahan kebutuhan pokok, dan logistik) mencapai Rp50,31 triliun di 2021, naik 25,21 persen dari Rp40,18 triliun, e-commerce senilai Rp230,59 triliun, tumbuh 45,82 persen dari Rp158,13 trliiun, dan fintech sebanyak Rp214,91 triliun, melesat 80 persen dari sebelumnya Rp119,52 triliun.

Baca jugaWow! Ada yang “Bela” Tersangka Mafia dan Ancam Boikot Program Minyak Goreng Curah Nih

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE