23 C
Jakarta
Jumat, 3 Februari, 2023

Q4 2021 : 3 Alasan Ether Bisa Naik 100% Menjadi Rp84 juutan

Ether (ETH) atau token asli Ethereum punya potensi untuk menggandakan penilaian pasarnya dalam beberapa bulan ke depan berkat pertemuan indikator teknis dan fundamental yang mendukung. Dilansir dari cointelegraph.com, tiga indikator tren naik atau penguatan (bullish) diketahui bertemu ketika Ether naik lebih dari 9% pada 1 Oktober 2021 lalu untuk melewati level resistensi psikologis, yakni sebesar $3.000 atau sekitar Rp46 juta.

Ether diprediksi bisa naik 100% atau dua kali lipatnya, sekitar USD6.000 atau Rp84 jutaan.

Adapun harganya melonjak lebih dari 9% pada 1 Oktober 2021 hingga mencapai hampir $3.300 untuk pertama kalinya dalam 10 hari. Keuntungannya muncul, khususnya, setelah melambungnya harga di semua cryptocurrency teratas, termasuk Bitcoin (BTC), yang naik 9,5% hingga mencapai $48.000 atau menjadi level tertinggi dalam 10 hari terakhir.

Korelasi Eter-Bitcoin terhadap Kenaikan Inflasi Amerika Serikat (AS)

Sebagaimana diketahui, ledakan pasar crypto pada 1 Oktober lalu bertepatan dengan rilis laporan Departemen Perdagangan Amerika Serikat mengenai pengeluaran konsumen. Berdasarkan data, indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi inti AS, ukuran inflasi pilihan Federal Reserve, naik 0,3% pada Agustus dan naik 3,6% tahun-ke-tahun. Dengan begitu, inflasi inti melonjak ke level tertinggi dalam 30 tahun terakhir.

Di sisi lain, spekulan cenderung memperlakukan Bitcoin sebagai lindung nilai terhadap inflasi, yang menjelaskan tanggapan respons terbaru dari tolok ukur cryptocurrency terhadap harga konsumen yang lebih tinggi di AS. Sementara itu, korelasi rata-rata 30 hari Ether dengan Bitcoin berada di sekitar 0,89, sebagaimana data dari CryptoWatch, yang mengakibatkan ETH bergerak hampir sejajar dengan BTC.

Menurut sebuah survei Universitas Michigan yang digelar antara 25 Agustus dan 27 September, ekspektasi inflasi jangka panjang di antara konsumen AS naik menjadi 3% atau menjadi yang tertinggi dalam satu dekade. Hasilnya tampak kontras dengan pandangan Ketua Federal Reserve Jerome Powell, yang menggambarkan kenaikan inflasi sebagai “sementara” selama berbulan-bulan. Namun, ia sendiri mengakui selama sidang Senat baru-baru ini bahwa harga konsumen yang lebih tinggi mungkin tetap utuh, setidaknya hingga tahun 2022 mendatang.

Hal itu membuat tekanan inflasi memberi tren penguatan kripto menjadi alasan untuk menjadikan Bitcoin sebagai lindung nilai utama. Terkait hal itu, Chief Executive Officer (CEO) MicroStrategy, Michael Saylor, pun menyarankan perusahaan mengubah perbendaharaan berbasis uang tunai mereka menjadi BTC. MicroStrategy sendiri memegang sekitar 0,5% dari total pasokan Bitcoin yang beredar, yang sekarang bernilai lebih dari $6 miliar.

Pemerasan Pasokan

Adapun Ethereum mengalami perkembangan satu satuan kripto terbagi menjadi dua (upgrade hard fork) jaringan pada 5 Agustus, yang kemudian meningkatkan prospek bullish untuk Ether lantaran hukum klasik penawaran dan permintaan. Dijuluki garpu keras London, pemutakhiran ini memperkenalkan protokol peningkatan, EIP-1559, yang memulai pembakaran sebagian dari biaya jaringan Ethereum, yang disebut biaya dasar.

Menurut Watch the Burn, aktivasi EIP-1559 sejauh ini sudah secara permanen menghapus 410.404 ETH (sekitar $1,32 miliar) dari pasokan aktif. Di samping itu, Ethereum pun bersiap untuk mengubah mekanisme konsensusnya dari proof-of-work (PoW) menjadi proof-of-stake (PoS).

Akibatnya, ia sudah meluncurkan kumpulan taruhan yang bakal memungkinkan pengguna untuk mendapatkan hadiah dan menumbuhkan kepemilikan ETH mereka apabila mengunci 32 ETH ke dalam kontrak pintar PoS resmi untuk jangka waktu tertentu.

Jumlah ETH yang disimpan dalam kontrak staking Ethereum 2.0 sampai saat ini diketahui sudah melonjak dari sekitar 11.500 pada November 2020 menjadi 7,82 juta ETH per hari ini. Transisi ini konon secara efektif menghapus 7,82 juta ETH dari peredaran untuk sementara.

Sementara itu, jumlah total token Eter yang disimpan di semua bursa kripto sudah telah turun ke rekor terendah. Merujuk data dari CryptoQuant, pertukaran sekarang hanya memiliki 18,1 juta ETH ketimbang tahun lalu, yakni 23,73 juta ETH.

Adapun cadangan ETH yang menurun ini menunjukkan bahwa pedagang mungkin ingin memegang token Ether mereka ketimbang menjualnya untuk aset lain mungkin lantaran terdapat tekanan pasokan bagi investor yang ingin memasuki pasar Ether sehingga ETH menjadi lebih berharga.

Pola Grafik Cup and Handle

Campuran antara penawaran yang lebih rendah dan permintaan yang lebih tinggi berfungsi sebagai penghalang bullish untuk harga Ether. Sementara itu, lebih banyak bukti untuk penembusan sisi atas berasal dari pola cangkir dan pegangan pada grafik jangka waktu yang lebih lama dari Ether.

Cup and handle atau cangkir dan pegangan sendiri merupakan pola kelanjutan tren penguatan yang terdiri dari dasar pembulatan dan pengaturan saluran menurun. Biasanya, target keuntungan struktur memiliki panjang yang sama dengan tinggi maksimum cangkir. Dengan mempertimbangkan bahwa level resistance cangkir mendekati $4.000,  momen dalam pergerakan harga saat melewati area atas (resisten) dari situ bisa mengirim ETH ke atas $6.000 atau hampir dua kali lipat dari harga sekarang.

 

Penulis: Kontributor

Editor: Anju Mahendra, Gemal A.N. Panggabean

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Menteri Erick Pastikan BUMN Siap Optimalisasi Kedaulatan Pangan Indonesia

JAKARTA, duniafintech.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan BUMN siap mengoptimalisasi industri dan kerjasama di sektor pangan demi kedaulatan pangan...

Game Penghasil Crypto tanpa Modal, Intip Daftarnya di Sini

JAKARTA, duniafintech.com – Game penghasil crypto tanpa modal penting diketahui apabila kamu ingin mendapatkan cuan dari suatu permainan. Saat ini, ada banyak game penghasil crypto...

Tips Investasi untuk Pemula dan Daftar Instrumen Investasinya

JAKARTA, duniafintech.com – Tips investasi untuk pemula perlu diketahui saat kamu yang masih awam ingin terjun ke dunia penanaman modal. Saat ini, tersedia berbagai jenis...

Platform Trading Crypto Terpercaya di Indonesia, Cek Rekomendasinya

JAKARTA, duniafintech.com – Platform trading crypto terpercaya tentu saja penting diketahui jika ingin terjun ke dunia investasi kripto. Dalam beberapa waktu terakhir, aset kripto memang...

Cara Trading Bitcoin tanpa Modal dan Sejumlah Tipsnya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara trading Bitcoin tanpa modal tentu perlu diketahui dan dipahami oleh para trader dan peminat aset kripto. Bitcoin sendiri hingga saat ini...
LANGUAGE