29.5 C
Jakarta
Jumat, 21 Juni, 2024

Harga Koin Anjlok Parah, Badai PHK Kini Menyerang Startup Kripto

JAKARTA, duniafintech.com – BlockFi, sebuah platform untuk perdagangan dan peminjaman cryptocurrency atau startup kripto, mengumumkan melalui posting blog bahwa mereka memberhentikan 20 persen dari 850 karyawannya. 

Jumlah karyawan yang terkena PHK ada sekitar 170 hingga 200 orang.

Melansir CNBC Indonesia, CEO Zac Prince mengatakan di utas Twitter bahwa PHK dapat ditelusuri ke perubahan kondisi ekonomi makro dan dorongan BlockFi untuk bisa profit.

Ini bukan satu-satunya perusahaan atau startup kripto yang melakukan PHK. Pekan sebelumnya, Crypto.com, mengumumkan bahwa mereka merumahkan 260 pekerja, atau sekitar 5 persen dari tenaga kerjanya, menurut utas Twitter dari CEO-nya, Kris Marszalek, dikutip dari The Verge, Selasa (14/6/2022).

BlockFi mengatakan dalam postingannya bahwa PHK terjadi setelah periode pertumbuhan eksplosif. Perusahaan mengatakan memiliki sekitar 150 karyawan pada akhir 2020 dan sejak itu berkembang menjadi lebih dari 850 karyawan. Namun, setelah PHK, perusahaan akan turun menjadi sekitar 600 karyawan.

Demikian pula, Crypto.com, pada November 2021, dilaporkan membayar US$ 700 juta untuk memasang iklan di arena olahraga di Los Angeles, yang sebelumnya dikenal sebagai Staples Center.

“Dalam beberapa tahun ke depan, orang-orang akan melihat kembali momen ini sebagai momen ketika kripto melintasi jurang ke dalam arus utama,” kata Marszalek kepada Los Angeles Times ketika kesepakatan penamaan.

Sangat mudah untuk melihat mengapa perusahaan kripto dengan mudah merekrut orang. Tren kripto memuncak selama pandemi dengan harga koin utama meroket, NFT yang meledak, serta selebritas dan perusahaan sama-sama tergila-gila dengan blockchain.

Baca jugaMengenal Apa Itu Zenius, Startup Teknologi Edukasi yang PHK 200 Karyawannya

Namun, karena tahun 2022 telah berlalu dan tingkat suku bunga telah naik, pertumbuhan mulai berbalik arah. Triliunan dolar nilai telah dihapus dari pasar aset kripto, penjualan NFT telah merosot, dan perusahaan, termasuk BlockFi, telah mengalami masalah dengan regulator ketika pemerintah mencoba mencari cara untuk mengelola pasar kripto.

Baca jugaPesaing Ruangguru, Zenius PHK 25 Persen Karyawannya, Total Lebih dari 200 Orang

PHK datang karena pasar kripto sedang berjuang. Nilai Bitcoin dan Ethereum jatuh sepanjang Senin pagi. Belum lagi Celsius, platform pinjaman yang menghentikan penarikan, dengan alasan kondisi pasar yang ekstrem.

Binance, bursa kripto terbesar, sempat menghentikan penarikan Bitcoin selama sekitar tiga jam, dengan alasan masalah teknis, dan dalam beberapa bulan terakhir, telah melihat koin seperti Terra merosot tajam.

Perusahaan kripto telah berjuang untuk mengatasi badai. Coinbase mengumumkan bahwa mereka memperlambat perekrutan pada bulan Mei dan dilaporkan membatalkan lebih dari 300 tawaran pekerjaan pada bulan berikutnya.

Sedangkan beberapa perusahaan lain, seperti Gemini, Mercado Bitcoin, dan Bitso juga harus memberhentikan setidaknya 10 persen pekerja mereka dalam sebulan terakhir.

Baca jugaSecara Umum, Inilah 7 Perbedaan Kartu Debit dan Kredit

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

Iklan

ARTIKEL TERBARU