32.1 C
Jakarta
Jumat, 2 Desember, 2022

IDE BANK SENTRAL MENGELUARKAN MATA UANG DIGITAL

duniafintech.com – Otoritas Moneter Hong Kong (HKMA) telah mengumumkan dimulainya tahap pertama studi mengenai Mata Uang Digital Bank Sentral atau Central Bank Digital Currency (CBDC) untuk memahami pro dan kontra dari fasilitas tersebut.

Apa itu CBDC? Sementara pembayaran mobile, seperti pembayaran Alipay atau WeChat telah berkembang untuk waktu yang cukup lama di Cina, pembayaran ini juga semakin populer di Hong Kong. Jadi apa bedanya? Dan apa perbedaan antara CBDC dan mata uang virtual dan mata uang yang digunakan dalam berbagai game dalam beberapa tahun terakhir?

Meski pembayaran CBDC dan pembayaran mobile serupa, sifatnya sangat berbeda.

CBDC adalah cash register yang menggunakan teknologi jaringan untuk mencatat transaksi pembayaran dan sirkulasi, sedangkan pembayaran mobile hanya merupakan cara pembayaran menggunakan perangkat mobile dengan transaksi debit  atau kredit melalui rekening bank. Uang kertas masih memainkan peran utama dalam sistem moneter.

CBDC juga sangat berbeda dengan mata uang virtual, dan merupakan yang pertama dikeluarkan oleh bank sentral. CBDC juga tidak memiliki penerbit sentral namun sifat transaksinya adalah diverifikasi oleh keseluruhan jaringan. Dan mata uang virtual ini dibeli dan ditebus dengan uang kertas riil.

Dalam beberapa tahun terakhir, bank sentral Cina, The People’s Bank of China, telah memperketat transaksi dalam mata uang virtual ini, dan pada saat yang sama telah berusaha mengeksplorasi teknologi Blockchain di balik mata uang virtual ini. Pengujian penggunaan teknologi ini di sektor keuangan telah dimulai pada bulan Januari tahun ini.

Pada akhir tahun lalu, Bank Sentral Swedia, Riksbank, juga mulai membahas apakah akan memperkenalkan CBDC atau e-krona, dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti teknologi, hukum, dan masalah praktis. Di Swedia, nilai uang beredar telah turun menjadi sekitar 1,5% dari PDB, dari sebelumnya 10%  di tahun 1950. Dengan demikian, banyak orang Swedia tidak menggunakan uang kertas dan uang logam dalam aktivitas sehari-hari.

Inggris, Kanada dan Singapura juga telah melakukan studi terkait. CBDC memiliki banyak manfaat bagi pemerintah, seperti membantu memerangi kegiatan ilegal seperti korupsi. Menurut sebuah studi Goldman Sachs, ada hubungan yang jelas antara tingkat masyarakat tanpa uang dan penurunan korupsi. Transparansi yang lebih besar yang ditawarkan oleh transaksi elektronik juga dapat menyebabkan formalisasi ekonomi yang lebih besar dan penerimaan pajak yang lebih tinggi.

Untuk bisnis, ini akan menghasilkan biaya penanganan uang tunai yang lebih rendah dan biaya operasional yang efisien. Sementara itu, dengan meningkatnya catatan transaksi nasabah, bank dapat lebih memahami pelanggan dan operasinya.

Namun, untuk menerapkan CBDC, ada pertimbangan privasi terlepas dari keamanan sistem dan masalah lain. Selain itu, orang tua mungkin merasa sulit beradaptasi. Tahun lalu, Swedia melihat hampir 140.000 lansia bersama-sama menandatangani sebuah petisi kepada pemerintah untuk melindungi penggunaan uang tunai. Oleh karena itu, walaupun banyak negara secara aktif mempelajari CBDC, uang tunai diyakini masih ada di masa yang akan datang.

Sebagai pusat keuangan internasional, Hong Kong diharapkan dapat memfasilitasi pertumbuhan yang sehat dari ekosistem perdagangan mata uang baru. Dukungan dari masyarakat sangat dibutuhkan. Inisiatif Smart City 3.0 yang merupakan pendekatan bottom-up dan dikendalikan oleh masyarakat diharapkan dapat mengeksplorasi cara memanfaatkan sumber daya internet sepenuhnya untuk menciptakan sistem keuangan yang lebih cerdas.

Sumber: ejinsight.com

Picture: www.pexels.com

Written by: Rosmy Sophia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Berita Kripto Hari Ini: Sepanjang 2022, Penipuan Kripto di Inggris Mencapai Rp4,1 T

JAKARTA, duniafintech.com – Berita kripto hari ini terkait penipuan cryptocurrency di Inggris sepanjang 2022 menurut data Action Fraud.  Berdasarkan data dari unit polisi Inggris itu,...

Berita Bitcoin Hari Ini: Lagi Loyo! Cek Harga Bitcoin Cs di Sini

JAKARTA, duniafintech.com – Berita Bitcoin hari ini akan mengulas harga Bitcoin dan kripto teratas lainnya pada perdagangan Jumat (2/12). Adapun mayoritas kripto jajaran teratas terpantau...

Berita Fintech Indonesia: Open Finance akan Jadi Masa Depan Fintech

JAKARTA, duniafintech.com – Berita fintech Indonesia kali ini mengulas soal open finance dan masa depan financial technology (fintech). Seperti diketahui, transformasi digital yang berjalan kian...

Cek Resi Standard Express Shopee dari Korea, Begini Caranya

JAKARTA, duniafintech.com – Cek resi Standard Express Shopee dari Korea sangat penting diketahui dan dipahami oleh para pengguna Shopee. Sebagai informasi, Standard Express merupakan layanan...

Cara Investasi Emas di Shopee Plus Kelebihan & Kekurangannya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara investasi emas di Shopee bisa menjadi salah satu investasi jangka panjang yang mudah, praktis, dan aman. Saat ini di Shopee memang...
LANGUAGE