31.2 C
Jakarta
Jumat, 2 Desember, 2022

BUKAN TRUMP DAN BREXIT, PEJABAT KEUANGAN LEBIH PEDULI PADA BITCOIN, BLOCKHAIN, DAN FINTECH

duniafintech.com – Bitcoin dan teknologi buku besar terdistribusi atau Blockchain jadi isu penting dalam pertemuan para pejabat keuangan perusahaan Eropa pada sebuah konferensi tahunan di Manchester, Inggris, menurut sebuah blog The Wall Street Journal. Pertemuan para bendahara pada Konferensi Tahunan ACT yang berlangsung dua hari dengan berjudul “Mendefinisikan Ulang Peluang Perbendaharaan (Treasury) dari Ketidakpastian,” juga membahas tentang cara menemukan solusi teknis untuk lindung nilai (hedging) mata uang terpusat dan pengelolaan risiko otomatis. Para pejabat keuangan perusahaan tersebut mengungkapkan perhatian lebih banyak tentang isu-isu ini daripada Brexit atau kebijakan Presiden Amerika Serikat Donald Trump.

Masalah Integrasi

Richard Abigail, pejabat keuangan Arup Group Ltd, mengatakan bahwa perusahaannya harus menentukan bagaimana mengintegrasikan teknologi baru ke dalam sistem yang ada saat ini dan berapa anggarannya. Arup Group adalah perusahaan perencanaan dan rekayasa yang berbasis di Inggris.

Bruce Meuli, direktur bisnis layanan transaksi global Bank of America, mengatakan bagian keuangan di perusahaan kini mulai bergerak untuk mengotomatisasi sistem yang ada. Otomasi berlaku untuk hutang selain transaksi, mata uang, dan risiko. Fungsi treasury yang lebih otomatis akan menghasilkan keuntungan dengan cara menggunakan satu format data daripada sistem dan spreadsheet terpisah yang kini banyak digunakan.

Paul Thwaite, kepala layanan transaksi Royal Bank of Scotland Group PLC, mengatakan bendahara perusahaan ingin menjawab tantangan fintech ini. Bank sekarang mulai memperlihatkan kegunaan praktis teknologi. Banknya telah menggunakan sebuah aplikasi yang memungkinkan bendahara untuk melihat berapa banyak yang telah dikeluarkan untuk kartu pembayaran komersial secara real time, terlepas dari berapa banyak kartu yang digunakan.

Isu yang Bergaung secara Global

Bendahara perusahaan di benua lain juga mengungkapkan masalah yang sama. Penelitian dari East & Partners, sebuah perusahaan riset pasar yang berbasis di Australia, baru-baru ini menemukan bahwa bendahara perusahaan Australia berencana untuk meningkatkan pengeluaran mereka untuk fintech sekitar 12,2%. Selain itu, 17,6 % bendahara telah berinvestasi di sektor ini, sementara tambahan 24,2% melakukan eksplorasi atas kemungkinan tersebut.

Sebuah laporan baru-baru ini dari Ovum menemukan bahwa 75% bendahara perusahaan Amerika Latin dan Afrika tertarik pada solusi yang dapat diberikan teknologi Blockchain pada bank.

Dikembangkan dalam kerjasama dengan Temenos, spesialis perangkat lunak layanan keuangan Swiss, sebuah laporan berjudul, “Memahami Bendahara Perusahaan Saat Ini: Implikasi untuk Layanan Perbankan Korporasi,” mengeksplorasi bagaimana prioritas dan sikap bendahara perusahaan saat ini terhadap empat bidang tanggung jawab utama sudah mulai berubah, yaitu pada manajemen kas dan likuiditas, forecasting dan analisis, risiko dan kepatuhan, dan efisiensi biaya dan operasional.

Bank versus Fintech Perusahaan

Laporan Fintech Global 2017 dari PriceWaterhouseCoopers menemukan bahwa 88% bank global semakin mengkhawatirkan kehilangan pendapatan yang beralih ke bisnis fintech. Area yang dikhawatirkan adalah pembayaran, transfer dana dan sektor keuangan pribadi. Sebagai tanggapan, 82% mengklaim bahwa mereka berniat untuk meningkatkan kemitraan dengan layanan teknologi keuangan selama tiga sampai lima tahun ke depan.

Laporan tersebut menemukan bahwa sejak krisis keuangan, peran bendahara perusahaan mulai berubah. Sebagai konsekuensi dari ketidakpastian dan keragaman, kebutuhan terhadap bendahara perusahaan telah meningkat signifikan jika dibandingkan dengan perbaikan dalam layanan perbankan korporasi.

Sumber: cryptocoinnews.com

Picture: pixabay.com

Written by: Rosmy Sophia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Berita Fintech Indonesia: Open Finance akan Jadi Masa Depan Fintech

JAKARTA, duniafintech.com – Berita fintech Indonesia kali ini mengulas soal open finance dan masa depan financial technology (fintech). Seperti diketahui, transformasi digital yang berjalan kian...

Cek Resi Standard Express Shopee dari Korea, Begini Caranya

JAKARTA, duniafintech.com – Cek resi Standard Express Shopee dari Korea sangat penting diketahui dan dipahami oleh para pengguna Shopee. Sebagai informasi, Standard Express merupakan layanan...

Cara Investasi Emas di Shopee Plus Kelebihan & Kekurangannya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara investasi emas di Shopee bisa menjadi salah satu investasi jangka panjang yang mudah, praktis, dan aman. Saat ini di Shopee memang...

Cara Menggunakan NFC: Cek Saldo ATM hingga Top Up e-Money

JAKARTA, duniafintech.com – Cara menggunakan NFC tentu penting diketahui oleh para pengguna smartphone yang memiliki fitur canggih ini. Merupakan singkatan dari Near-field Communication, NFC adalah...

Kurs Dollar ke Rupiah Hari Ini Terlengkap, Cek Ya!

JAKARTA, duniafintech.com – Dollar ke rupiah hari ini, sesuai kurs, menguat pada level Rp 15.732 di perdagangan pasar spot Rabu (30/11). Rupiah diketahui menguat 0,13%...
LANGUAGE