28.4 C
Jakarta
Rabu, 6 Juli, 2022

Iuran BPJS Kesehatan Terbaru Tarifnya Sesuai Gaji, Ini Besarannya

JAKARTA, duniafintech.com – Pertanyaan seputar berapa iuran BPJS Kesehatan terbaru banyak ditanyakan oleh masyarakat mengingat pemerintah akan menghapuskan semua kelas dan menggantinya dengan kelas standar.

Pemerintah RI akan menerapkan BPJS Kesehatan kelas standar dan dihapuskannya kelas 1, 2 dan 3 di bulan Juli 2022. Kelas standar BPJS Kesehatan mulai diterapkan secara bertahap mulai tahun 2022 ini. 

Dilansir dari Suara.com, perubahan kelas ini membuat harga iuran juga berubah sehingga banyak yang bertanya berapa iuran BPJS Kesehatan terbaru.

Berapa Iuran BPJS Kesehatan Terbaru?

Pada tahun ini, uji coba dilakukan di beberapa rumah sakit milik Kementerian Kesehatan (Kemenkes). Dengan berlakunya kelas standar BPJS Kesehatan, maka besaran iuran BPJS Kesehatan terbaru yang dibayarkan oleh peserta disesuaikan dengan besaran gaji.

Perlu diketahui sebelumnya terdapat tiga kelas BPJS Kesehatan yakni Rp 150.000 untuk kelas 1, Rp 100.000 untuk kelas 2 dan Rp 42.000 untuk kelas 3 yang mana sesuai dengan Peraturan Presiden Nomor 64 Tahun 2020 tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Presiden Nomor 82 Tahun 2018 tentang Jaminan Kesehatan.

Baca juga: Segera Diurus Ya! BPJS Kesehatan Akan Jadi Syarat Urus SIM

Saat ini pemerintah masih belum menetapkan berapa iuran yang akan dibebankan kepada masyarakat. Pembahasan mengenai iuran ini masih dalam tahap pembahasan. Kendati demikian, Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) menghimbau pemerintah menerapkan tarif BPJS Kesehatan sesuai kondisi finansial masyarakat.

Peserta BPJS Kesehatan yang memiliki pendapatan yang tinggi akan membayar iuran lebih besar daripada orang yang mendapatkan gaji yang lebih rendah.

Meskipun besaran iuran yang berbeda antara yang berpenghasilan tinggi dan rendah, fasilitas rawat inap yang didapatkan akan tetap sama. Adanya BPJS Kesehatan kelas standar ini mudah dijangkau untuk semua kalangan atau harus lebih murah dari tarif yang berlaku saat ini.

Sementara itu, pada aturan BPJS Kesehatan yang berlaku sejak Januari 2021, iuran kelas 3 peserta PBPU telah mengalami kenaikan. Iuran yang berlaku saat ini sebesar Rp 42.000 per bulan, namun diberikan subsidi sebesar Rp 7.000 per anggota BPJS Kesehatan.

Oleh karenanya, peserta PBPU BPJS Kesehatan harus membayar Rp 35.000 per bulan naik dari Rp 9.500 ribu dari sebelumnya hanya Rp 25.500 per bulan. Sementara untuk kelas 1 dan 2 iuran masih sesuai dengan sebelumnya yakni Rp 150.000 untuk kelas 1 dan Rp 100.000 untuk kelas 2.

Jika peserta mengalami keterlambatan maupun tunggakan dalam pembayaran, maka akan dikenakan denda yang telah diatur dalam Peraturan Presiden No. 64 Tahun 2020. Denda yang dibebankan sebesar 5 persen dari biaya diagnosa awal pelayanan kesehatan rawat inap yang dikalikan dengan jumlah tunggakan.

Baca jugaInsya Allah Berkah, Segini Biaya Haji Plus hingga Daftar Travel ONH Plus Terbaik

Baca jugaAda Nama Luhut dalam Kasus Ekspor CPO, Jubirnya Bilang Begini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Cara Menambang Bitcoin di Android, Mari Kita Coba! 

JAKARTA, duniafintech.com - Cara menambang bitcoin di android sepertinya penting untuk diketahui publik. Bitcoin merupakan salah satu mata uang digital yang sedang populer. Semua...

Tips Memilih Pinjaman Online Resmi, Dijamin Pasti Aman

JAKARTA, duniafintech.com - Pinjaman online resmi merupakan pilihan yang sangat tepat bagi masyarakat.  Pandemi Covid-19 yang mengejutkan dunia membuat banyak orang membutuhkan kredit online saat...

Cara Menggunakan LinkAja PayLater, Mudah Kok!

JAKARTA, duniafintech.com – Cara menggunakan LinkAja PayLater, apakah sesulit yang kamu bayangkan? Tentu saja tidak. Caranya sangat mudah kok! Seperti diketahui, ada banyak layanan PayLater...

Di Mana Beli Kripto? Ini Platform Perdagangan Aset Kripto Terdaftar di RI

JAKARTA, duniafintech.com - Di mana beli kripto? Pertanyaan ini seringkali dilontarkan para investor baru yang memulai trading kripto.  Aset kripto tersebut dijual di platform-platform jual...

Cara Menaikkan Limit OVO U Card hingga 200 Juta

JAKARTA, duniafintech.com – OVO U Card menjadi salah satu produk unggulan dari OVO sehingga kamu pun harus tahu cara menaikkan limit OVO U Card. Sebagai...
LANGUAGE