28.4 C
Jakarta
Rabu, 6 Juli, 2022

Jaringan Solana Dua Kali Padam Selama Sebulan, Bagaimana Dampaknya? 

JAKARTA, duniafintech.com – Solana, salah satu cryptocurrency terbesar setelah Bitcoin dan Ethereum, turun lebih dari 12 persen pada Rabu karena blockchainnya kembali mengalami pemadaman jaringan kedua setelah yang pertama terjadi pada bulan lalu.

Dilansir dari CNBC, validator di jaringan Solana tidak memproses blok baru selama beberapa jam. Akibatnya, aplikasi yang dibangun di atas blockchain Solana menjadi offline

Akun Twitter Solana Status menandai insiden tersebut sekitar pukul 1 siang waktu setempat. Untuk memperbaiki pemadaman terbaru ini, validator harus memulai ulang, mengikuti instruksi yang ditautkan dari akun Twitter yang sama ini, yang kemudian mengatakan pemadaman berlangsung empat setengah jam.

Dalam beberapa tahun terakhir, Solana telah mendapatkan daya tarik di ekosistem NFT dan DeFi karena lebih murah dan lebih cepat untuk digunakan daripada ethereum. 

Blockchainnya memproses 50.000 transaksi per detik, dan biaya rata-rata per transaksi adalah USD 0,00025 atau sekitar Rp 3,61 menurut situs webnya. 

Ethereum hanya dapat menangani sekitar 13 transaksi per detik dan biaya transaksi jauh lebih mahal daripada di Solana.

Investor yang sebagian besar berfokus pada ethereum mulai melakukan diversifikasi ke Solana dan blockchain alternatif lainnya selama kenaikan kripto tahun lalu, dan Solana menutup penjualan token pribadi senilai USD 314 juta yang dipimpin oleh Andreessen Horowitz dan Polychain Capital pada Juni 2021.

Namun, satu setengah tahun terakhir telah mengungkapkan trade-off karena jaringan blockchain telah mengalami banyak pemadaman. 

Baru-baru ini, pada 1 Mei, Solana dikurung selama beberapa jam sebelum secara serupa dibawa kembali online setelah restart jaringan validatornya.

Sebelumnya, CEO dari perusahaan perangkat lunak yang terdaftar di Nasdaq, Microstrategy, Michael Saylor, membagikan pandangan Bitcoin-nya dalam sebuah wawancara dengan Yahoo Finance Live.

Saylor masih bullish pada Bitcoin meskipun aksi jual baru-baru ini. Dia ditanya apakah ada target harga di mana Microstrategy akan mulai melikuidasi beberapa Bitcoin-nya. Seperti diketahui saat ini, perusahaan tersebut memegang 129.218 BTC.

Baca juga: Menengok Perbandingan Luno vs Indodax, Mana yang Lebih Baik Buat Trading? 

“Tidak, kami berada di dalamnya untuk jangka panjang. Strategi kami adalah membeli bitcoin dan menahan bitcoin, jadi tidak ada target harga. Saya berharap kita akan membeli bitcoin di top lokal selamanya,” jawab Saylor, dikutip dari Bitcoin.com, Selasa, (21/6/2022).

“Saya berharap bitcoin akan mencapai jutaan. Jadi, kami sangat sabar. Kami pikir ini adalah masa depan uang,” lanjut dia. 

CEO Microstrategy itu juga memberikan pendapatnya mengenai fenomena yang terjadi baru-baru ini pada kripto jaringan Terra, Luna coin dan Terra USD (UST). 

Baca jugaManfaat P2P Lending Syariah, Solusi Halal Pembiayaan UMKM

“Saya pikir kehancuran LUNA, UST ini, yang akan mempercepat regulasi stablecoin dan token keamanan, yang akan menjadi hal yang baik untuk industri ini,” ujar Saylor. 

“Seiring waktu, saya pikir ketika orang-orang terdidik dan mereka merasa lebih nyaman, saya pikir kami akan pulih dari penurunan ini,” ujar dia.

Saylor telah lama bullish pada bitcoin. Pada Februari  lalu, dia mengatakan ada bukti lebih banyak adopsi institusional. Kemudian pada November tahun lalu, dia mengatakan bitcoin akan muncul sebagai kelas aset senilai USD 100 triliun.

Baca jugaKelas Standar BPJS Kesehatan, Apa Saja Fasilitas Ruang Inapnya?

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Tips Memilih Pinjaman Online Resmi, Dijamin Pasti Aman

JAKARTA, duniafintech.com - Pinjaman online resmi merupakan pilihan yang sangat tepat bagi masyarakat.  Pandemi Covid-19 yang mengejutkan dunia membuat banyak orang membutuhkan kredit online saat...

Cara Menggunakan LinkAja PayLater, Mudah Kok!

JAKARTA, duniafintech.com – Cara menggunakan LinkAja PayLater, apakah sesulit yang kamu bayangkan? Tentu saja tidak. Caranya sangat mudah kok! Seperti diketahui, ada banyak layanan PayLater...

Di Mana Beli Kripto? Ini Platform Perdagangan Aset Kripto Terdaftar di RI

JAKARTA, duniafintech.com - Di mana beli kripto? Pertanyaan ini seringkali dilontarkan para investor baru yang memulai trading kripto.  Aset kripto tersebut dijual di platform-platform jual...

Cara Menaikkan Limit OVO U Card hingga 200 Juta

JAKARTA, duniafintech.com – OVO U Card menjadi salah satu produk unggulan dari OVO sehingga kamu pun harus tahu cara menaikkan limit OVO U Card. Sebagai...

Asuransi Jasindo: Keunggulan dan Daftar Produknya

JAKARTA, duniafintech.com – Asuransi Jasindo merupakan salah satu perusahaan asuransi terbaik di Indonesia sebagai perusahaan milik negara. Jasindo sendiri adalah PT Asuransi Jasa Indonesia (Persero),...
LANGUAGE