25.6 C
Jakarta
Senin, 27 Juni, 2022

Kemenkeu Minta Masyarakat Pahami 4L Sebelum Terjun Berinvestasi, Apa Itu? 

JAKARTA, duniafintech.com – Direktorat Jenderal Pembiayaan dan Pengelolaan Risiko (DJPPR) Kementerian Keuangan meminta masyarakat pahami 4L sebelum terjun berinvestasi agar tidak terjerat dalam investasi bodong.

“Sebelum bergabung dalam investasi, perlu paham 4L yaitu learn, legal, logic, love or leave it,” ujar Kasi Peraturan Surat Utang Negara (SUN) I Gusti Ngurah Mahendra DJPPR Kemenkeu dalam talkshow daring ORASI Jalankan Hobi Tak Luput Investasi di Jakarta. 

Ngurah menjelaskan unsur L yang pertama yakni learn bertujuan agar masyarakat memahami profil investasi termasuk resiko terburuk dari investasi. 

Kedua mempelajari legalitas dari investasi yang akan diikuti. Masyarakat, katanya, harus mengetahui regulasi yang menaungi investasi dan pengawas dari investasi tersebut.

“Kalau pasar modal ada UU 8 Tahun 1995 tentang Pasar Modal dan OJK sebagai pengawas. Nah ini harus clear jangan sampai kita ikut investasi bodong, kalau belum ada legalnya kita masuk dan rugi, bingung mengadu kemana,” ucapnya.

Kemudian, unsur ketiga adalah logic dengan mempertimbangkan return yang diberikan oleh investasi, sehingga penting bagi masyarakat memiliki pemahaman yang cukup mengenai instrumen berinvestasi. Barulah setelah itu bisa diputuskan untuk bergabung atau meninggalkan investasi tersebut. Itulah yang mesti masyarakat pahami tentang 4L.

Ia menegaskan literasi keuangan menjadi ilmu penting khususnya bagi generasi muda karena pengaturan dan pengelolaan keuangan yang baik di masa kini akan berdampak baik untuk masa depan.

Baca jugaBPJS Jadi Syarat Jual Beli Tanah, ATR/BPN: Tak Pengaruhi Skema Perdagangan

Lebih lanjut Ngurah mengajak masyarakat Indonesia untuk memilih Savings Bond Ritel (SBR) 011 sebagai instrumen investasi yang aman karena dijamin negara, terjangkau dengan nilai investasi mulai dari Rp1 juta, mudah karena dapat dipesan melalui sistem online dan menguntungkan karena kupon lebih tinggi dari rata-rata tingkat bunga deposito BUMN.

Selain juga menjadi wujud atau peran aktif kontribusi untuk negeri karena dananya digunakan untuk mendukung pembiayaan APBN termasuk pembiayaan dalam rangka pemulihan dampak COVID-19.

“Masa penawaran hingga 16 Juni sehingga buat Bapak/Ibu masih ada waktu untuk dapat melakukan pembelian SBR011 sebagai alternatif untuk investasi,” ucapnya.

Bentuk dan karakteristik obligasi ini adalah tanpa warkat, tidak dapat diperdagangkan di pasar sekunder dan tidak dapat dicairkan sampai dengan jatuh tempo kecuali pada masa pelunasan sebelum jatuh tempo atau early redemption.

Penetapan hasil penjualan akan dilakukan pada 20 Juni 2022 dengan setelmen pada 22 Juni 2022 sedangkan tanggal jatuh tempo pada 20 Juni 2024.

Tingkat kupon untuk periode tiga bulan pertama yakni 22 Juni sampai 10 September 2022 adalah sebesar 5,5 persen berasal dari suku bunga acuan yang berlaku saat penetapan kupon yaitu 3,5 persen ditambah spread tetap 200 bps atau 2 persen.

Untuk tingkat kupon berikutnya akan disesuaikan setiap tiga bulan pada tanggal penyesuaian kupon sampai dengan jatuh tempo yang didasarkan pada suku bunga acuan BI-7DRR Rate ditambah spread tetap 200 bps atau 2 persen.

Tingkat kupon sebesar 5,50 persen berlaku sebagai tingkat kupon minimal atau floor yang tidak berubah sampai dengan jatuh tempo.

Pembayaran kupon dilakukan pada tanggal 10 setiap bulan dengan pembayaran pertama pada 10 Agustus 2022 dengan ketentuan jika bukan hari kerja maka pembayaran dilakukan pada hari kerja berikutnya tanpa kompensasi bunga.

Baca jugaBerapa Penghasilan YouTuber? Simak di Sini Cara Menghitungnya

Untuk periode pengajuan atau early redemption dilakukan mulai 26 Juni 2023 pukul 09,00 WIB sampai 4 Juli 2023 pukul 15.00 WIB. Sedangkan tanggal setelmen early redemption adalah 10 Juli 2023 dengan nilai maksimal sebesar 50 persen dari setiap transaksi pembelian yang telah dilakukan pada masing-masing mitra distribusi.

Masyarakat yang berminat untuk berinvestasi SBR011 saat ini sudah dapat melakukan registrasi dengan cara menghubungi 28 mitra distribusi yang ditetapkan melayani pemesanan pembelian secara langsung melalui sistem elektronik.

Baca juga: Top! Tidak Ada Lagi Debt Collector Bisa Ambil Paksa Motor dan Mobil

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Bursa Kripto Masih Belum Terealisasi, Langkah Mendag Zulkifli Hasan Ditunggu

JAKARTA, duniafintech.com - Keberadaan bursa kripto sebagai bagian dari ekosistem perdagangan legal aset kripto di Indonesia hingga kini belum berujung atau terealisasi.  Meski pucuk pimpinan...

Segera Siapkan Regulasi Investasi Kripto, Zulkifli Hasan Bilang Biar Lebih Aman

JAKARTA, duniafintech.com - Investasi aset kripto saat ini banyak digandrungi masyarakat Indonesia. Kementerian Perdagangan (Kemendag) terus beradaptasi dengan tren ekosistem ekonomi digital itu. Hal itu...

Harga Volkswagen Polo hingga Daftar Dealernya

JAKARTA, duniafintech.com – Volkswagen Polo hingga kini masih menjadi salah satu mobil asal Jerman yang paling banyak diminati oleh masyarakat. Baik di Indonesia maupun di...

Estimasi Biaya Laparoskopi, Mahal Enggak Ya?

JAKARTA, duniafintech.com – Estimasi biaya laparoskopi di rumah sakit memang terbilang cukup menguras kantong, bahkan bisa mencapai puluhan juta. Laparoskopi sendiri adalah tindakan medis berupa...

Sesuai Syariat Islam, Begini Prinsip P2P Lending Syariah

JAKARTA, duniafintech.com - Pastinya P2P lending sudah tidak asing lagi di telinga, bukan? Seiring perkembangan zaman dan teknologi, dunia fintech syariah terus mengalami peningkatan....
LANGUAGE