28.3 C
Jakarta
Jumat, 7 Agustus, 2020

Setelah Mata Uang Virtual Bitcoin, Kini Muncul Ethereum

duniafintech.com – Anda barangkali masih ingat mata uang virtual Bitcoin yang menimbulkan beragam polemik di berbagai negara.

Kini mata uang virtual Bitcoin memiliki saingan, yakni mata uang virtual bernama Ethereum yang nilainya melonjak drastis mencapai 1.000 persen hanya dalam waktu tiga bulan.

Berbagai perusahaan besar di bidang keuangan dan teknologi seperti JPMorgan Chase, Microsoft, dan IBM pun turut menyoroti keberadaan Ethereum. Mereka menyebut Ethereum sebagai Bitcoin 2.0.

Sama seperti Bitcoin, sistem Ethereum dibangun oleh Blockchain yang merekam semua transaksi. Sistem ini menjanjikan sistem tukar uang dan aset lebih cepat dan murah ketimbang rantai sistem konvensional.

Baca juga

Namun, kelebihan Ethereum dibanding Bitcoin adalah Ethereum tidak hanya berfungsi sebagai mata uang virtual. Perangkat lunak Ethereum juga menciptakan cara untuk membuat pasar online dan transaksi yang dapat diprogram yang dikenal dengan nama smart contracts.

Sistem ini cukup rumit namun hanya dengan satu aplikasi ini seorang pedagang atau petani dapat langsung menjual barang mereka kepada konsumen dan menerima pembayaran secara langsung pula.

Beragam sistem semacam ini sudah dibangun di Ethereum, yang memungkinkan cara baru untuk mengatur dan membayar tagihan listrik, taruhan olahraga, hingga investasi skema Ponzi.

Kantor pusat Ethereum berlokasi di Brooklyn, New York, Amerika Serikat dan memiliki setidaknya 50 orang pengembang.

Versi publik pertama Ethereum baru saja dirilis. Akan tetapi, banyak pihak memandang sistem Ethereum ini akan menimbulkan berbagai masalah teknis dan hukum seperti Bitcoin.

Namun, kemampuan sistem Ethereum begitu mempesona bagi beberapa eksekutif korporasi di AS. Tahun lalu, IBM menyatakan tengah menguji coba Ethereum sebagai cara memgendalikan objek di dunia nyata dalam internet.

Microsoft pun melakukan serangkaian proyek untuk memudahkan penggunaan Ethereum dalam cloud Azure.

Ethereum adalah platform umum di mana Anda dapat menyelesaikan masalah di banyak industri dengan solusi yang elegan. Ini adalah solusi paling elegan yang kami lihat sejauh ini,” ujar Marley Gray, direktur pengembangan bisnis dan strategi di Microsoft.

Baca juga

Source : Kompas

2 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

P2P Lending Syariah Terpercaya dan Terdaftar di OJK

DuniaFintech.com - P2P lending syariah menjadi pilihan bagi masyarakat yang menghindari bunga pinjaman. P2P lending syariah tidak hanya menawarkan pinjam meminjam tetapi...

Mau Bisnis Untung Saat Corona? Peluang Usaha ini Cukup Menjanjikan untuk Dicoba

DuniaFintech.com - Saat ini usaha yang bisa dilakukan hanya dengan di rumah saja menjadi usaha yang paling cocok untuk dilakukan agar penghasilan...

Pinjam Uang Tanpa Riba, Ini Beberapa Jenis Pinjaman yang Bisa Jadi Pilihan Anda

DuniaFintech.com - Berencana pinjam uang tanpa riba? Banyak yang menganggap penyertaan bunga pada pinjaman konvensional sebagai riba yang seharusnya dihindari umat Muslim. Beberapa...

Fintech Bersaing jadi Penyedia Pembayaran di Saat Transaksi E-Commerce Meningkat

DuniaFintech.com - Pandemi covid-19 membuat transaksi digital semakin menggeliat. Pasalnya, imbauan untuk mengurangi penggunaan uang tunai yang digaungkan pemerintah membuat fintech bersaing...

Telunjuk.com Bantu Tingkatkan UMKM Lewat Basis Data

DuniaFintech.com - Layanan e-commerce aggregator berbasis digital, Telunjuk.com menekankan pentingnya pemanfaatan basis data elektronik untuk membantu pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM)...
LANGUAGE