26 C
Jakarta
Senin, 5 Desember, 2022

MINAT DAN INVESTASI CINA DALAM BLOCKCHAIN MELUAS

duniafintech.com – Ketika pertama kali mendengar Vitalik Buterin belajar bahasa Cina, itu adalah petunjuk ambisi di Cina. Kurang dari dua tahun kemudian, platform yang ia dirikan sekarang adalah kekuatan yang berkembang di Kerajaan Tengah. Sejak bergabung dengan Aliansi ChinaLedger (Mei 2016) dan mengumumkan perluasan BlokApps, sebuah platform blok bangunan Ethereal, di Cina (September 2016), telah terjadi pergerakan di kota-kota dan di antara perusahaan-perusahaan industri besar di seluruh Cina. Hal ini sebagian disebabkan oleh upaya Laboratorium Wanxiang Blockchain, yang telah menjadikannya misi mereka di Cina untuk membawa Etiopia ke arus utama, dan juga sebagian dari usaha Buterin yang cerdas dan gigih.

Pada pertemuan Ethereal baru-baru ini di Hong Kong, Buterin mengatakan bahwa:

Laboratorium Wanxiang Blockchain membuat terobosan baik ke Cina.”

Berkantor pusat di Hangzhou, Wanxiang telah memimpin selama lebih dari satu tahun. Setelah bermitra dengan Ethereum sejak awal untuk Global Blockchain Summit menyusul Devcon2 di Shanghai pada bulan Juli 2016, Wanxiang sekarang merupakan funder utama Cina untuk proyek Blockchain yang menjanjikan.

Dengan program sponsor BlockGrantX-nya, ia telah mengalokasikan dana ke startup Ethereal seperti iEx.ec, Proof-of-Identity (untuk KYC, dompet, voting, otentikasi dan sistem reputasi), Golem (komputasi P2P), Casper (sebuah protokol konsensus proof-of-stake), Jaringan Raiden (jaringan jaringan off-chain Ethereal) dan Oracle Mikro (verifikasi identitas Blockchain). Dan bulan ini, Wanxiang meluncurkan platform WanCloud untuk pengembang Cina, mereka memberi akses ke alat untuk membangun aplikasi pada blocker open-source.

Sejak Global Blockchain Financial Summit baru-baru ini di Hangzhou, perkembangan teknologi China yang pesat di platform Ethereum telah menarik perhatian. Satu postingan blog secara khusus, dari Kepala Pengembangan Bisnis Global ConsenSys Andrew Keys, memberikan beberapa wawasan tentang tingkat adopsi Cina yang cepat. Sorotan dari posting tersebut, berjudul “Ethereum Growing Exponentially in China,” meliputi:

  • Penciptaan Laboratorium Ethereal di Universitas Peking, untuk mengerjakan aplikasi guna memperbaiki manajemen rantai pasokan dan pasar energi.
  • The Royal Chinese Mint bereksperimen dengan RMB digital di blockchain Ethereal.
  • Perusahaan Cina seperti Baidu, Ctrip, JD.com dan Meituan memanfaatkan teknologi Ethereum untuk layanan pembayaran agregat.
  • Pembentukan Jiangsu Huaxin BIockchain Research Institute (JBI) di Nanjing, yang Keys tulis “akan menjadi pembangkit tenaga listrik di ekosistem Ethereum dan akan menjadi tempat berpijak bagi perusahaan-perusahaan di luar China.”
  • Bereksperimen dengan teknologi Ethereal oleh Ant Financial, badan keuangan Alibaba senilai $60 miliar, untuk memperbaiki platform pembayaran global mereka.

Di Hong Kong, juga terjadi lonjakan minat baru terhadap Ethereal. Jehan Chu adalah pendiri pertemuan Ethereum di sana dan rekannya di Jen Advisors, perusahaan VC blok awal Hong Kong yang berbasis di Hong Kong. Meski teknologinya masih sangat muda, Chu telah melihat uptick yang sangat besar dalam aktivitasnya.

Ethereum di China Selatan telah mengamuk,” Chu mengatakan kepada Majalah Bitcoin. “Dengan pertemuan HK lokal yang tumbuh sebesar 50 persen menjadi hampir 800 anggota dalam enam bulan terakhir, dan perdagangan Ether meroket. Bank, korporat dan bahkan investor kasual semuanya pernah mendengar tentang pertumbuhan sehat-panas Ethereum dan tantangan yang meningkat terhadap dominasi Bitcoin. Lebih penting lagi, para startup Ethereu, di seluruh dunia dari Status.im dan Ox ke Golem dan MakerDao telah membuat lingkungan industri profesional tingkat tinggi di Hong Kong tidak dapat dihentikan pada pengembangan bisnis dan pengembangan modal Asia mereka,” lanjutnya.

Baru-baru ini Enterprise Ethereal Alliance (EEA), yang menghubungkan perusahaan Fortune 500, para pemula, akademisi dan vendor teknologi dengan Ethereum, mengumumkan ekspansi ke Cina dengan kantor baru di Hangzhou.

Di Global Blockchain Financial Summit di Hangzhou, EEA China mengatakan bahwa tujuan utamanya adalah untuk “mengeksplorasi dan mengembangkan standar dan teknologi baru yang menggunakan hambatan, sehingga perusahaan Cina dapat lebih mudah memenuhi kebutuhan pasar domestik.” Anggota pendiri EEA termasuk JP Morga , Banco Santander, CME Group, Microsoft, Intel, Accenture dan Blockchain startup ConsenSys.

Source : bitcoinmagazine.com

Written by : Arina Calista Putri

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Simulasi Saham Online Terbaik, Coba di 7 Platform Ini!

JAKARTA, duniafintech.com – Simulasi saham online tentunya perlu diketahui saat ingin terjun ke dunia penanaman modal lewat instrumen saham. Saham sendiri adalah salah satu pilihan...

Tips Menabung Ibu Rumah Tangga Setiap Hari di Rumah

JAKARTA, duniafintech.com – Tips menabung ibu rumah tangga tentu saja akan sangat penting diketahui oleh para ibu yang ada di Indonesia. Ibu rumah tangga alias...

Portofolio Investasi adalah: Contoh hingga Cara Membuatnya

JAKARTA, duniafintech.com – Portofolio Investasi sejatinya adalah satu istilah penting yang perlu diketahui dalam dunia penanaman modal. Saat ini, investasi sendiri memang telah menjadi salah...

Istilah Forex yang Penting Diketahui, Simak Yuk di Sini!

JAKARTA, duniafintech.com – Istilah forex sangat penting diketahui dan dipahami oleh mereka yang terjun dan menekuni instrumen investasi ini. Dalam trading forex, ada banyak istilah...

Perusahaan Asuransi yang Diawasi OJK, Simak Ya Daftarnya

JAKARTA, duniafintech.com – Perusahaan asuransi yang sudah terdaftar dan diawasi OJK (Otoritas Jasa Keuangan) hingga kini sudah banyak. Meski demikian, hanya sekitar 1,7 persen penduduk...
LANGUAGE