26 C
Jakarta
Rabu, 29 Juni, 2022

Miskin Sawah Ekspor Beras 19 Ton Arab Saudi, Anies: Ini Bersejarah

JAKARTA, duniafintech.com – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memimpin pelepasan ekspor 1 kontainer produk beras FS Yasamin ke Riyadh, Arab Saudi. Ekspor 19 ton beras ini, menurut dia, sangat bersejarah karena baru pertama dilakukan dari Jakarta ke Arab Saudi.

Ekspor beras ini merupakan hasil kerja sama antara Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) PT Food Station dengan PT AL Raqeeb Universal Group. Beras ini diekspor dari Gudang PT Food Station Tjipinang Jaya, Komplek Pasar Induk Beras Cipinang, Jakarta Timur.

“Ini adalah peristiwa bersejarah karena untuk pertama kalinya kami ekspor beras ke Saudi Arabia,” kata Anies Baswedan dikutip dari Suara.

Baca juga: Anies Baswedan Gubernur DKI Jakarta, Hartanya Naik 2 Kali Lipat

Anies berharap, melalui ekspor beras ini, ke depannya Jakarta mampu mengeskpor produk pangan lainnya dengan kualitas tinggi ke berbagai negara di dunia. Menurut dia, ini memungkinkan karena Jakarta punya wilayah penyangga yang mampu memproduksi pangan berlimpah.

“Tuntutan kualitas yang tinggi mengharuskan kerja keras, persiapan yang panjang. Insya Allah ini akan diikuti dengan lebih banyak lagi ekspor dari kita untuk berbagai belahan dunia,” ucap dia.

Baca juga: Persija Masih Ragu Jadikan JIS Sebagai Markas Meski Anies Merestui

Beras ekspor PT Food Station Tjipinang Jaya ke Arab Saudi itu bertipe bulir panjang atau long grain dengan varietas IR-64 Ciherang. Budi daya beras tersebut ditanam di Indramayu, Jawa Barat dan dipanen pada awal 2022.

“Pelepasan ekspor beras FS Yasamin sebanyak 1 kontainer 20 feet ke Riyadh Arab Saudi hari ini adalah penanda bahwa produk FS Yasamin dapat diterima dan diserap di pasar internasional, khususnya Arab Saudi,” kata Anies.

Jakarta miskin lahan buat hasilkan beras

Anies mengakui, Jakarta tidak memiliki lahan yang cukup luas untuk bisa memanen padi. Namun, Jakarta, kata dia, memiliki keunggulan untuk dapat memasok kebutuhan beras bagi warganya, mendistribusikan beras ke luar negeri, dan menjadikan PT Food Station Tjipinang Jaya sebagai pusat perdagangan beras terbesar di Asia Tenggara.

Menurut dia, ini karena pasokan beras di Jakarta dipasok oleh daerah-daerah penyangga dalam memenuhi kebutuhan beras warganya, utamanya daerah-daerah yang menghasilkan surplus beras. Namun, Anies memastikan, Jakarta tidak hanya menerima beras-beras itu dengan kualitas baik, tetapi turut memikirkan kesejahteraan para petani dengan membuka pasarnya.

“Pelepasan ekspor beras perdana ini menjadi momentum Pemprov DKI Jakarta melalui PT Food Station Tjipinang Jaya untuk mengembangkan usahanya di pasar pangan internasional, khususnya wilayah Arab Saudi dan Timur Tengah,” ungkap dia.

Baca juga: Mulai Senin Depan, Presiden Jokowi Kembali Buka Keran Ekspor Minyak Goreng

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Mengenali P2P Lending Syariah, Halal Tanpa Riba

JAKARTA, duniafintech.com – Mengenali P2P Lending Syariah nampaknya menjadi salah satu hal yang penting saat ini. Kemajuan teknologi membuat peer to peer (P2P) lending...

Kelebihan dalam P2P Lending Syariah, Halal Pastinya!

JAKARTA, duniafintech.com – Kelebihan dalam P2P lending syariah akan jadi pembahasan tim DuniaFintech.com kali ini. Untuk lebih mengenal apa itu P2P lending syariah, simak...

Cara Kerja Akad P2P Lending Syariah, Simak ini Guys!

JAKARTA, duniafintech.com – Cara Kerja Akad P2P Lending Syariah, seperti apa? Kini anda bisa dengan bebas berinvestasi dan mengajukan pembiayaan syariah melalui fintech P2P...

Bengkel Spesialis Mercy, Ini Daftar Lengkapnya

JAKARTA, duniafintech.com – Bengkel spesialis Mercy terdekat adalah tempat yang paling dicari oleh pengguna mobil keluaran Jerman ini. Di samping lantaran membutuhkan perawatan khusus, di...

Tahapan Investasi P2P Lending Syariah, Jadi Solusi Keuangan

JAKARTA, duniafintech.com – Tahapan investasi P2P lending syariah kali ini bisa dijadikan solusi, jika Anda mencari investasi yang terpercaya dan menawarkan imbal hasil yang...
LANGUAGE