29 C
Jakarta
Selasa, 16 April, 2024

Nasib Harga Bitcoin setelah Nyaris Mencapai $53.000, Masih Meroket?

JAKARTA, duniafintech.com – Nasib harga Bitcoin saat ini menjadi perhatian investor dan pasar pada umumnya. Adapun fluktuasi harga Bitcoin (BTC) baru-baru ini menjadi titik fokus karena mata uang digital ini berusaha ambisius untuk menembus level resistensi penting di USD52.200 atau sekitar Rp817,5 juta (kurs Rp15.600/USD).

Kendati berhasil melampaui USD52.500 (Rp822,2 juta) dan sejenak mencapai di atas USD52.800 (Rp826,9 juta), resistensi dekat ambang USD53 ribu (Rp830 juta) terbukti menjadi penghalang yang kuat, mencegah pergerakan lebih lanjut ke atas.

Nasib Harga Bitcoin Selanjutnya

Melangsir Investing.com, NewsBTC melaporkan bahwa perjuangan di USD53 ribu ini menghasilkan penciptaan titik tertinggi multi-minggu baru dekat USD52.991 sebelum harganya mengalami retracement yang mencolok, merosot ke arah wilayah USD50.500.

Baca juga: Bitcoin Gratis Terbesar: Hasilkan dari 10 Situs Web Ini

nasib harga bitcoin

Terkait nasib harga Bitcoin, sebuah titik rendah sementara ditetapkan di USD50.663, membuka panggung untuk upaya lain menuju lintasan ke atas. Dalam usaha ini, BTC berhasil melampaui level USD51.600, menandakan pemulihan yang bersifat tentatif.

Rebound ini lebih lanjut diperkuat oleh pendakian ke atas level Fibonacci retracement 50 persen dari penurunan terbaru, dari titik swing high USD52.991 ke low USD50.663, menunjukkan potensi untuk mendapatkan kembali pijakan yang hilang.

Namun, harga Bitcoin saat ini berada di bawah level USD52.400, serta di bawah indikator SMA 100 jam yang kritis, menunjukkan tekanan bearish yang persisten dalam pandangan jangka pendek.

Di samping itu, sebuah garis tren bearish yang menghubungkan dengan resistensi di USD52.300 pada grafik satu jam BTC/USD menyajikan rintangan lain untuk momentum bullish untuk diatasi.

Terkait nasib harga Bitcoin, resistensi segera ditandai pada level USD52.200, dengan level kunci berikutnya yang harus diperhatikan adalah USD52.400, garis tren yang disebutkan tadi, dan level Fibonacci retracement 76,4 persen.

Penembusan yang sukses di atas hambatan-hambatan ini bisa mendorong BTC menuju zona resistensi USD52.800, membuka panggung untuk menguji resistensi utama terdekat di USD53 ribu. 

Terkait nasib harga Bitcoin, sebuah gerakan tegas di atas level ini kemudian bisa membuka jalur menuju tanda USD53.500, diikuti oleh resistensi potensial di USD54.200.

Baca juga: 4 Alasan Pertimbangkan Investasi Bitcoin Menurut Miliarder Meksiko

nasib harga bitcoin

Sebaliknya, jika Bitcoin gagal naik melampaui zona resistensi USD52.400, hal itu mungkin memicu tren menurun lain dalam jangka pendek. Support terdekat, terkait nasib harga Bitcoin, diidentifikasi di dekat level USD51.600, dengan support signifikan pertama di USD51.200.

Penutupan di bawah support kritis ini bisa meningkatkan momentum bearish, kemungkinan menyebabkan harganya mundur menuju zona support USD50.500. Penembusan di bawah level ini mungkin menandakan prospek bearish jangka pendek untuk BTC.

Reaksi harga BTC di sekitar level kunci ini, terkait nasib harga Bitcoin, menekankan sifat volatil pasar kripto, di mana level resistensi dan support memainkan peran krusial dalam menentukan pergerakan harga jangka pendek.

Investor dan pedagang memantau perkembangan ini dengan cermat, karena menembus resistensi atau jatuh di bawah support bisa mengarah pada penyesuaian harga yang signifikan.

nasib harga bitcoin

Baca juga: Harga Bitcoin Menurut Robert Kiyosaki Sentuh Rp 1,5 M pada Juni 2024

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE