33.1 C
Jakarta
Minggu, 24 Oktober, 2021

OJK Perbarui Daftar Fintech Ilegal, Masyarakat Diminta Lebih Berhati-hati

duniafintech.com – Sebagai badan pengawas, Otoritas Jasa Keuangan atau OJK perbarui daftar fintech ilegal. Temuan ini sekaligus menegaskan agar masyarakat lebih berhati-hati. Sebagai lembaga yang dipercaya untuk melindungi hak-hak rakyat, OJK memang tidak pernah berhenti melakukan pemeriksaan terkait perusahaan-perusahaan teknologi finansial yang beroperasi di tanah air. Setiap bulannya, OJK selalu memperbarui daftar perusahaan fintech berizin dan mengumumkan melalui situs resminya. Hal ini tentu saja sebagai bentuk perlindungan terhadap konsumen sekaligus sebagai bentuk dukungan pada ekosistem fintech di Indonesia.

Namun seperti jamur di musim hujan, membasmi perusahaan fintech ilegal tetaplah bukan perkara mudah. Satuan Tugas Waspada Investasi OJK baru-baru ini kembali menemukan ratusan entitas fintech yang ternyata tidak berizin. Dengan tambahan 297 aplikasi ilegal ini, jumlah perusahaan peminjaman abal-abal kini jumlahnya bertambah menjadi 1.773 perusahaan.

Tongam L Tobing selalu Ketua Satgas Waspada Investasi mengatakan bahwa saat ini hanya ada 127 perusahaan yang mengantongi izin resmi dari OJK. Adapun entitas yang tidak masuk daftar sudah dipastikan fintech ilegal. Hingga saat ini jumlahnya masih terus bertambah dan belum bisa dibasmi hingga ke akar-akarnya.

Baca Juga:

Teknologi yang Semakin Mudah Jadi Alasan Fintech Ilegal Tetap Marak

Teknologi tidak hanya memudahkan tapi juga semakin mudah dimanfaatkan termasuk untuk tindakan yang merugikan. Salah satu alasan kenapa banyak sekali lending abal-abal bermunculan adalah karena proses pembuatan aplikasi yang semakin mudah. Dalam banyak kasus ada pelaku yang sudah ketahuan membuat aplikasi peminjaman abal-abal, nekat membuat aplikasi baru dengan nama yang baru pula untuk mengecoh OJK dan konsumen.

Alasan lain kenapa OJK masih sulit memberantas keberadaan entitas ilegal ini adalah karena pergerakan pelaku yang kian masif. Layanan peminjaman kini tidak hanya dipromosikan lewat media sosial, tapi juga melalui pesan singkat. Jangkauannya pun jadi lebih luas lagi.

Selain aplikasi abal-abal yang dapat diunduh melalui Google Playstore, para ‘penipu’ ini juga bisa menyebarkan tautan unduhan melalui pesan singkat yang mereka kirim. Hanya dengan beberapa penawaran termasuk kemudahan proses peminjaman hingga berbagai layanan lain, orang-orang yang butuh dana cepat dijamin akan mudah tergoda.

Untuk Anda yang aktif menggunakan layanan peminjaman online, pastikan untuk memeriksa kembali perusahaan yang jasanya Anda gunakan. Caranya adalah dengan memastikan mereka memiliki izin di OJK dan terdaftar di asosiasi resmi fintech di Indonesia. Jika Anda masih menemukan entitas yang mencurigakan, jangan ragu untuk segera melapor pada pihak berwenang.

-Dita Safitri-

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

DIREKTORI LIST

ARTIKEL TERBARU

Panduan Sukuk Terlengkap untuk Investasi Obligasi Syariah

Investasi obligasi belakangan ini kian diminati sehingga panduan sukuk terlengkap sangat penting untuk diketahui. Istilah sukuk yang menjadi lini investasi ini prospeknya dilirik oleh...

Bunga Bank: Hukum, Faktor yang Mempengaruhi, dan Jenisnya

Bunga bank atau bank interest adalah salah satu istilah perbankan terpopuler, yang meski seringkali didengar, tetapi masih banyak orang yang belum begitu dekat dengan...

Kenali 12 Prinsip Asuransi Syariah sesuai Syariat Islam

Sebagaimana diketahui, prinsip asuransi syariah harus sesuai dengan syariat Islam sebab jenis pertanggungan yang satu ini mendasarkan kriterianya sesuai dengan ajaran Islam. Saat ini,...

Keuntungan dan Cara Menjadikan Perusahaan Go Public

Perusahaan go public berarti perusahaan tersebut telah menawarkan sahamnya kepada masyarakat umum sesuai tata cara yang telah diatur oleh UU Pasar Modal dan Peraturan...

Pinjaman AwanTunai, Layanan Cicilan Online tanpa Kartu Kredit

Awantunai adalah pinjaman online tanpa kartu kredit sehingga memberikan kemudahan dan kenyamanan dalam bertransaksi. Aplikasi ini merupakan sebuah aplikasi cicilan tanpa kartu kredit dan...
LANGUAGE