31.2 C
Jakarta
Jumat, 2 Desember, 2022

PANGEA MONEY TRANSFER HADAPI PERSAINGAN KETAT DI ASIA

duniafintech.com – Perusahaan Fintech dalam permainan remitansi memiliki banyak keuntungan; Pasar sangat besar, terutama di Asia Pasifik di mana lebih dari dua pertiga arus pengiriman uang global diarahkan. Pekerja India, misalnya, mengirim pulang $6,7 miliar setiap tahun, sementara Cina mengeluarkan $61 miliar, seperti yang dilaporkan oleh International Fund for Agricultural Development (IFAD).

Pemain kunci seperti Transferwise, WorldRemit dan Azimo semuanya telah mulai mengubah ruang, dengan yang baru dibuka di Singapura untuk mulai menawarkan layanan di Asia. Startups remittance ini memiliki beberapa hal untuk mereka; Yang paling penting, faktanya layanan mereka jauh lebih murah daripada yang ditawarkan oleh lembaga keuangan tradisional. Selain itu, mereka juga jauh lebih cepat.

“Pendekatan tradisional terhadap transfer uang internasional sangat merepotkan bagi pengirim. Pengalaman pengiriman transfer dari AS masih didominasi oleh layanan yang lamban dan mahal dengan jangkauan terbatas,” kata Nishu Thukral dari Transfer Pangea yang dilansir dari Tech Wire Asia.

Pangaea Money Transfer adalah perusahaan terbaru yang memasuki Asia, membawa serta platform mobile-sentris mereka, yang akan memungkinkan pengirim AS mentransfer dana ke anggota keluarga dan teman di negara-negara di Asia. Mereka bergabung dengan pemain seperti Transferwise, yang pada dasarnya mengungguli lapangan bermain dan mendemokratiskan layanan yang pernah dikuasai oleh lembaga keuangan.

Thukral mengatakan bahwa pendekatan tradisional terhadap transfer uang internasional sangat tidak praktis bagi pengirim. Selanjutnya, fintech startup memiliki jangkauan global.

Misalnya, layanan Pangea ditawarkan kepada mereka yang ingin mengirim uang ke orang-orang di sembilan negara Asia: Cina, India, Filipina, Vietnam, Thailand, Bangladesh, Indonesia, Malaysia dan Singapura. Layanan ini juga tersedia untuk sebagian besar wilayah Amerika. Ketersediaan layanan mereka secara global memungkinkan para startup ini untuk menantang bank di wilayah asalnya, sementara juga membebankan biaya lebih rendah.

Rata-rata, pengirim yang menggunakan bank dikenai biaya 7,6% dari total jumlah yang dikirim, yang mungkin terlihat kecil namun astronomis dalam nilai sebenarnya.

Startup seperti Pangea dan Transferwise dapat mengurangi biaya dengan memanfaatkan kekuatan teknologi. Tanpa beban sistem warisan, fintech startup dapat mengadopsi pendekatan tangkas dan menerapkannya pada layanan kuno.

Hal ini barangkali sangat jelas terlihat dalam layanan Pangea, yang memudahkan penerima untuk mengambil uang mereka di ribuan lokasi, atau memilih opsi untuk menyimpan uang yang tersimpan langsung ke rekening bank mereka. Geografi-agnostisisme ini adalah ciri khas startup pengiriman uang yang ingin memudahkan pengirim dan penerima untuk melakukan aktivitas perbankan mereka.

Namun, startup ini juga menghadapi banyak tantangan di Asia. Sifat pasar yang sangat menguntungkan berarti banyak pemain bertahan masih memiliki pengaruh yang enggan mereka sembunyikan, terutama di masyarakat konservatif teknologi Asia yang di mana penetrasi Internet dan smartphone-nya masih tertinggal di belakang negara-negara di Barat. Terlepas dari kenyataan bahwa Asia berada di garis depan dunia perubahan digital, penerapan teknologi masih relatif tidak stabil, terutama ketika menyangkut masalah kepercayaan tinggi seperti keuangan.

Kedatangan Transferwise di Singapura pasti akan memberi sinyal hanya pada para pemula pertama yang mencari selembar pasar remitansi Asia. Bank juga menaruh perhatian, dengan beberapa pemain incumbent daerah tersebut bergerak ke ruang digital untuk mempertahankan pangsa pasar mereka.

Ketika ditanya oleh Tech Wire Asia tentang rencana perusahaan untuk pindah ke ruang remitansi, Thukral menunjuk pendekatan teknologi pertama Pangea untuk tetap bertahan terhadap pemain lama dan startups fintech lainnya. Perusahaan sedang melihat perjalanan ke daerah yang berbeda dan inovatif, seperti bentuk mata uang baru dan memeriksa potensi saluran sosial untuk integrasi, terutama yang populer di smartphone.

“Pengiriman uang mobile telah mengalami pertumbuhan yang lambat karena kurangnya solusi mobile yang relevan untuk pengguna yang tidak berkepentingan dan tidak terikat,” kata Thukral.

Source : techwireasia.com

Written by : Sintha Rosse

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Berita Bitcoin Hari Ini: Lagi Loyo! Cek Harga Bitcoin Cs di Sini

JAKARTA, duniafintech.com – Berita Bitcoin hari ini akan mengulas harga Bitcoin dan kripto teratas lainnya pada perdagangan Jumat (2/12). Adapun mayoritas kripto jajaran teratas terpantau...

Berita Fintech Indonesia: Open Finance akan Jadi Masa Depan Fintech

JAKARTA, duniafintech.com – Berita fintech Indonesia kali ini mengulas soal open finance dan masa depan financial technology (fintech). Seperti diketahui, transformasi digital yang berjalan kian...

Cek Resi Standard Express Shopee dari Korea, Begini Caranya

JAKARTA, duniafintech.com – Cek resi Standard Express Shopee dari Korea sangat penting diketahui dan dipahami oleh para pengguna Shopee. Sebagai informasi, Standard Express merupakan layanan...

Cara Investasi Emas di Shopee Plus Kelebihan & Kekurangannya

JAKARTA, duniafintech.com – Cara investasi emas di Shopee bisa menjadi salah satu investasi jangka panjang yang mudah, praktis, dan aman. Saat ini di Shopee memang...

Cara Menggunakan NFC: Cek Saldo ATM hingga Top Up e-Money

JAKARTA, duniafintech.com – Cara menggunakan NFC tentu penting diketahui oleh para pengguna smartphone yang memiliki fitur canggih ini. Merupakan singkatan dari Near-field Communication, NFC adalah...
LANGUAGE