29.8 C
Jakarta
Kamis, 30 Mei, 2024

Pasar Koreksi, Peluang Borong Bitcoin di Harga Rendah

JAKARTA, duniafintech.com – Dalam beberapa pekan terakhir, pasar kripto mengalami perubahan harga Bitcoin cukup signifikan. Minggu ini, harga Bitcoin mengalami kisaran harga yang cukup lebar, dengan harga terendah mencapai US$56,552 pada 1 Mei 2024, dan harga tertinggi mencapai US$64,734 pada 6 Mei 2024. Sementara pada 13 Mei 2024, Bitcoin diperdagangkan di sekitar harga US$62,761.

Dalam keadaan yang berfluktuasi seperti ini, sangatlah penting untuk memiliki pemahaman mendalam tentang dinamika pasar kripto dan kesadaran akan faktor-faktor yang mempengaruhi fluktuasi harga. Dengan informasi yang tepat, para investor dapat membuat keputusan investasi yang lebih terinformasi dan mempersiapkan strategi yang sesuai dengan situasi pasar yang dinamis.

CEO INDODAX, Oscar Darmawan, memberikan pandangannya terkait kondisi pasar saat ini, “Bitcoin mungkin sedang berada pada titik rendahnya untuk sementara waktu, dan kemungkinan akan mengalami kenaikan secara bertahap dalam beberapa bulan ke depan.”

Selain itu, ia menekankan bahwa INDODAX memandang koreksi pasar sebagai bagian alami dari perjalanan menuju kematangan pasar kripto. Meskipun koreksi harga bisa menimbulkan ketidakpastian sementara, namun juga dapat menjadi peluang bagi investor yang berani memasuki pasar pada saat kondisi seperti ini.

Oscar juga menyoroti beberapa faktor yang mempengaruhi koreksi pasar, seperti musim pajak di AS, halving Bitcoin, suku bunga, dan fluktuasi arus masuk ETF. “Koreksi saat ini adalah bagian yang tak terhindarkan dari perjalanan menuju perkembangan ekosistem kripto, di mana keberanian dan kehati-hatian harus saling beriringan,” tambahnya.

Momen pasca halving Bitcoin dipercaya akan meningkatkan harga Bitcoin secara signifikan, walaupun kemungkinan akan terjadi penurunan harga sementara yang dikenal sebagai penyesuaian harga. Namun, yang lebih penting adalah memiliki trading plan yang matang. Sehingga, setiap trader dan investor sudah mengetahui langkah apa yang harus diambil saat harga Bitcoin naik maupun turun.

Dalam konteks ini, Oscar menggarisbawahi pentingnya memanfaatkan momen seperti ini untuk melakukan investasi dengan teknik Dollar Cost Averaging (DCA) melalui fitur ‘Investasi Rutin’ di INDODAX.

“Jika dilihat dari historisnya, setelah koreksi Bitcoin akan mengalami kenaikan, dan ini adalah kesempatan yang baik bagi para investor dan trader untuk memanfaatkan momen ‘buy the dip’ di harga yang rendah,” tambahnya.

Baca jugaCara Beli Bitcoin di Indodax, Mudah dan Bisa Langsung Trading 

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

Iklan

ARTIKEL TERBARU