29.2 C
Jakarta
Rabu, 19 Juni, 2024

Mengejutkan! Penambang Bitcoin Ramai-ramai Jual Token untuk Menutupi Biaya Keluar

JAKARTA, duniafintech.com – Penambang Bitcoin mulai menjual token yang telah mereka timbun untuk menutupi biaya yang meningkat dengan prospek pertumbuhan industri yang melambat. 

Hal ini menunjukkan beberapa tanda rebound setelah keruntuhan baru-baru ini dari rekor tertinggi.

Seperti dilansir dari laman Bloomberg, Rabu (8/6/2022) penambang mentransfer sekitar 195.663 koin ke bursa pada Mei. 

Jumlah tersebut menjadi transaksi bulanan terbesar sejak Januari 2022, menurut data dari Metrik Koin yang dikumpulkan oleh Compass Mining. Berdasarkan harga rata-rata Bitcoin sekitar 32 ribu dolar AS pada Mei, nilai total token sekitar 6,3 miliar dolar AS.

Hal itu menunjukkan perusahaan mungkin memindahkan sejumlah besar koin yang disimpan di dompet digital mereka ke bursa. Angka tersebut tidak berarti penambang bitcoin menjual token sebanyak itu karena beberapa penambang akan menukarkan koin mereka dengan transaksi lain dan tidak menjualnya.

Penjual termasuk penambang Bitcoin yang diperdagangkan secara publik seperti Riot Blockchain Inc. yang telah menimbun Bitcoin dengan taruhan bahwa harga akan terus meningkat. 

Mereka telah berfungsi sebagai proxy untuk investor ekuitas yang ingin mendapatkan eksposur kripto tanpa benar-benar memiliki token. 

Penambang kecil yang menghadapi likuidasi besar juga menjual Bitcoin mereka. Harga token kripto telah turun sekitar 35 persen pada tahun ini.

“Saya pikir para penambang hanya berbicara tentang lingkungan makro dan berpikir mungkin bijaksana untuk menjual Bitcoin level ini untuk menjaga operasi tetap aman,” kata Direktur Konten di Pasar Perangkat Keras Penambangan dan Penyedia Layanan Hosting Compass Mining Will Foxley.

Lebih banyak penambang publik skala besar menjadi kekurangan uang karena semakin sulit untuk meningkatkan modal melalui utang atau penjualan saham selama pasar bergerak turun baru-baru ini. Mereka juga mencari margin keuntungan yang lebih luas saat perusahaan berkembang. 

Baca jugaIndonesia Masuk Jebakan Utang dari China?, Ini Jawaban Luhut

Riot Blockchain sedang membangun fasilitas pertambangan dengan kapasitas satu gigawatt di Texas setelah menyelesaikan situs 750-megawatt, yang merupakan salah satu peternakan pertambangan terbesar di AS.

Penambang juga mencoba membayar mesin penambangan yang mereka pesan beberapa bulan lalu sambil meletakkan deposit yang tidak dapat dikembalikan dalam jutaan dolar AS.

Gelombang penambang kecil yang masuk selama siklus pasar menguat dan bertaruh besar pada kenaikan harga Bitcoin sekarang berisiko perlu likuidasi koin yang ditambang, kata Matthew Schultz, ketua eksekutif perusahaan penambangan kripto CleanSpark.

Cathedra Bitcoin Inc., penambang skala kecil, harus menjual hampir semua kepemilikan mereka untuk mempertahankan operasi penambangan mereka.

Baca jugaPesaing Ruangguru, Zenius PHK 25 Persen Karyawannya, Total Lebih dari 200 Orang

“Kami telah menghabiskan beberapa minggu terakhir untuk merestrukturisasi neraca dan operasi kami untuk memastikan Cathedra berada di posisi yang baik untuk menanggung penurunan ekonomi yang berkepanjangan,” kata Chief Executive Officer Cathedra AJ Scalia.

Aliran data pelacakan transaksi antara penambang dan pertukaran merupakan salah satu proxy terbaik penjualan koin yang ditambang, tetapi memiliki keterbatasan. Meskipun data tersebut mencakup dompet digital dari bursa utama seperti Binance dan Gemini, data tersebut tidak memiliki data dari Coinbase karena desain dompet bursa AS terbesar. 

Beberapa penambang juga memilih melikuidasi kepemilikan kripto mereka melalui meja perdagangan bebas, yang data perdagangannya biasanya tidak dipublikasikan.

Saham penambang publik telah terpukul keras tahun ini. Kerusuhan turun 72 persen sejak Desember, sementara Marathon Digital Holdings Inc. telah merosot dalam jumlah yang sama.

Baca jugaDaftar Perusahaan Besar yang Bangkrut di Dunia dan Indonesia

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

Iklan

ARTIKEL TERBARU