28.4 C
Jakarta
Minggu, 2 Oktober, 2022

Sering Dikira Sama, Inilah Perbedaan Ethereum dan Ethereum Classic

JAKARTA, duniafintech.com – Ethereum (ETH) dan Ethereum Classic (ETC) memiliki perbedaan. Kedua aset kripto ini ternyata berbeda, meskipun sering dianggap sama. 

Nama Ethereum dan Ethereum Classic seringkali membingungkan para investor, terutama untuk yang baru terjun berinvestasi ke dunia kripto.

Keduanya memang memiliki nama mirip namun pada dasarnya keduanya memiliki perbedaan, sebelum memutuskan ingin beli Ethereum versi mana, ulasan yang dilansir dari Coinvestasi ini akan menjelaskan mengenai perbedaan Ethereum (ETH) dan Ethereum Classic (ETC). 

Apa itu Ethereum

Pada tahun 2013, hanya ada satu blockchain Ethereum dan hanya satu cryptocurrency, Ether (ETH). Pencipta blockchain adalah Vitalik Buterin dan sekelompok pengembang terampil.

Baca juga: Bisa Dicoba! Inilah Pilihan Platform untuk Mining Ethereum

Perbedaan utama dari blockchain Bitcoin yang sudah ada adalah bahwa blockchain Ethereum memungkinkan aplikasi terdesentralisasi untuk dibangun di atas blockchain melalui kontrak yang dijalankan sendiri, juga dikenal sebagai smart contract. Kontrak pintar yang terdesentralisasi membuatnya sangat menarik, terutama untuk usaha kecil.

Perbedaan Ethereum dan Ethereum Classic

Perbedaan Ethereum dan Ethereum Classic

Ethereum Classic adalah spinoff dari Ethereum. Ethereum Classic tumbuh dari Ethereum sebagai hasil dari peretasan Organisasi Otonom Terdesentralisasi (DAO).

DAO, diluncurkan pada blockchain Ethereum pada tahun 2016, adalah proyek yang dioperasikan seperti dana modal ventura untuk ruang crypto.

Konsep utama DAO adalah bahwa dana investor dapat dikumpulkan bersama dengan token DAO berbasis Ethereum, dan orang-orang dapat mengirimkan dan mengajukan ide mereka ke komunitas Ethereum.

“Jika proposal disetujui oleh kuorum 20% dari semua token, DAO secara otomatis mentransfer Eter ke kontrak pintar yang mewakili proposal. Setiap Eter yang dihasilkan dari proposal yang didanai oleh DAO akan dikembalikan ke investor yang berpartisipasi sebagai hadiah,” kata pakar blockchain Osman Gazi Güçlütürk.

Banyak yang percaya DAO adalah konsep revolusioner; itu mengumpulkan ETH senilai $150 juta selama upaya crowdfunding. Tak lama setelah itu, seorang peretas mencuri ETH senilai $60 juta dari DAO. Akibatnya, komunitas Ethereum terpecah tentang cara bergerak maju dari bencana keamanan siber yang menghancurkan.

Dua aliran pemikiran terbentuk. Satu faksi ingin membalikkan transaksi pada blockchain Ethereum yang diretas. Sisi lain mengatakan tidak membalikkan transaksi bertentangan dengan salah satu prinsip inti dari teknologi blockchain, yang mengutuk gangguan.

Baca jugaSelain Staking & Trading, Begini Cara Mining Bitcoin yang Bisa Datangkan Cuan

Pada akhirnya, pemegang saham Ethereum memilih untuk membalikkan transaksi hard fork blockchain pertama.

Di mana blockchain lama yang memutuskan untuk menyimpan catatan tidak berubah dinamai Ethereum Classic (ETC), sedangkan jaringan baru hanya akan disebut Ethereum (ETH). 

Di Antara Kedeanya, Manakah yang Terbaik? 

Saat membandingkan keduanya, perlu diingat bahwa hard fork Ethereum dipandang sangat kontroversial dan diperdebatkan dengan hangat pada saat itu. 

Bagi banyak orang, itu adalah satu-satunya pilihan untuk menyelamatkan reputasi Ethereum.

Tetapi bagi yang lain, itu adalah pengkhianatan terhadap apa yang ingin dilakukan oleh teknologi blockchain yakni menghentikan berbagai hal agar tidak dimanipulasi berdasarkan keinginan manusia.

Akibatnya, komunitas ETC berpendapat bahwa mereka tetap setia pada gagasan bahwa blockchain tidak boleh diubah. Jaringan mereka berisi blockchain asli yang menunjukkan setiap transaksi, termasuk eksploitasi.

Kritik terhadap ETH berpendapat bahwa fork di masa depan dapat terjadi karena alasan apa pun yang dianggap cukup layak untuk melanggar aturan.

Sebagai perbandingan, komunitas Ethereum merasa mereka harus mengambil tindakan drastis karena begitu banyak uang investor telah diambil, dan kepercayaan pada Ether anjlok.

ETH mendapat manfaat dari dukungan dan dukungan dari salah satu pendiri Vitalik Buterin, yang sangat dihormati dan berpengaruh dalam komunitas.

Saat ini, ETH tetap lebih populer daripada ETC dan mendapat dukungan bisnis dari Enterprise Ethereum Alliance, yang memiliki lebih dari 200 anggota termasuk kelas berat keuangan seperti JPMorgan dan Citigroup.

Itu adalah rumah bagi banyak ICO pada tahun 2017, didukung oleh hampir semua pertukaran cryptocurrency, memiliki tim pengembangan yang lebih besar melalui Ethereum Foundation, dan versi Ethereum ini sekarang menjadi jantung dari keuangan terdesentralisasi.

Pada Februari 2021, jaringan Ethereum Classic memiliki kapitalisasi pasar sekitar $890 juta sebagian kecil dari penilaian Ethereum $164 miliar.

Ini sebagian karena bagaimana ETC memutuskan untuk mengikuti jejak Bitcoin dengan membatasi pasokan koin sekitar 210 juta. Sebagai perbandingan, Ethereum menciptakan Ether pada tingkat yang stabil tanpa batasan keras mengenai berapa banyak mata uang digital yang dapat ditambang.

Perbedaan lain antara keduanya adalah bahwa rantai Ethereum akan segera diperbarui dari mekanisme konsensus proof-of-work (PoW) untuk mengadopsi algoritma proof-of-stake (PoS), dalam peningkatan yang dikenal sebagai Ethereum 2.0.

Pembaruan Ethereum menjadi Ethereum 2.0 akan membuat jaringan Ethereum akan lebih cepat, lebih efisien dan akan mampu menskalakan transaksi secara signifikan.

Itulah ulasan lengkap mengenai ethereum dan ethereum classic yang penting untuk Anda ketahui. Semoga bermanfaat ya.

Baca jugaAplikasi Mining Bitcoin Palsu yang Dihapus Google, Apa Saja?

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com.

 

Penulis: Kontributor/Panji A Syuhada

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Kartu Debit Mandiri: Jenis-jenis hingga Cara Membuatnya

JAKARTA, duniafintech.com – Kartu debit Mandiri senantiasa memberikan kemudahan dalam bertransaksi di banyak tempat dan di waktu kapan saja. Sebagai informasi, kalau dibandingkan dengan uang...

Call Center Allianz Asuransi dan Layanan Pengaduannya

JAKARTA, duniafintech.com – Call Center Allianz asuransi dan layanan pengaduannya tentu penting diketahui oleh para pemilik polis/nasabahnya. Seperti diketahui bersama, Allianz Indonesia menjadi salah satu...

Jenis-jenis Mining Bitcoin, Bisa Dilakoni Buat Mendulang Cuan! 

JAKARTA, duniafintech.com - Mining atau menambang bitcoin ada berbagai jenis juga lho. Ini perlu diketahui bagi seorang investor crypto. Karena selain trading, ada cara...

Wow, Hampir Rp 1 Triliun Bitcoin Dibekukan Terkait Kasus Bos Terra Luna

JAKARTA, duniafintech.com – Otoritas Korea Selatan meminta dua platform jual beli kripto untuk membekukan Bitcoin senilai US 60 juta dollar yang terkait dengan Bos...

Asuransi Rumah Tinggal Terbaik, Ini 5 Rekomendasi Produknya

JAKARTA, duniafintech.com – Asuransi rumah tinggal, apa itu? Adapun rumah tinggal adalah tempat beristirahat hingga berkumpul bersama keluarga. Fungsi rumah tinggal ini membuat siapa pun...
LANGUAGE