26.2 C
Jakarta
Sabtu, 2 Maret, 2024

Bagaimana Tren dan Perkembangan AI 2024? Intip 5 Prediksinya Berikut Ini

JAKARTA, duniafintech.com – Perkembangan AI 2024 menjadi salah satu topik hangat terkait teknologi. Pada tahun 2024, adopsi teknologi kecerdasan buatan (Artificial Intelligence/AI) untuk kebutuhan bisnis diprediksi akan terus meningkat. 

Kehadiran teknologi ini di dalam proses bisnis diharapkan dapat membuatnya lebih efektif dan efisien, sambil mengurangi potensi kesalahan manusia. 

Hal ini menjadi kenyataan karena perusahaan semakin mengakui kebutuhan untuk menggunakan teknologi canggih seperti AI dan mesin pembelajaran guna mengumpulkan serta menganalisis data terkait perilaku konsumen, preferensi, dan riwayat pembelian. Dengan demikian, perusahaan dapat memberikan pengalaman yang lebih dipersonalisasi kepada pelanggan mereka.

Periode antara 2022 hingga 2023 telah menjadi waktu yang luar biasa bagi perkembangan AI, yang telah berubah dari status niche menjadi teknologi yang umum digunakan di berbagai sektor. 

Semua ini merupakan bagian dari evolusi AI menuju mainstream. Dalam konteks ini, tahun 2024 diharapkan menjadi periode di mana kehadiran dan kemampuan AI semakin nyata, dengan teknologi ini terus berkembang dan meluas di berbagai belahan dunia.

Lantas, bagaimana dengan perkembangan AI 2024? Berikut ini ulasan selengkapnya yang perlu diketahui.

Baca juga: Wajib Tahu! Ternyata Inilah 8 Jenis Pekerjaan yang Anti AI

Perkembangan AI 2024: 6 Tren AI di 2024

Mengacu pada sumber dari Forbes, berikut adalah beberapa tren AI yang sangat relevan untuk diperhatikan pada tahun 2024. Bisnis dan pengguna akhir diharapkan memiliki kesiapan untuk menanggapi dan mengadaptasi perkembangan terbaru dalam tren AI tahun depan. Berikut adalah rincian lengkapnya:

  1. Evolusi Generative AI

Generative AI yang selama ini dikenal dalam bentuk chatbot berbasis teks dan gambar, diprediksi akan mengalami evolusi yang lebih canggih. Ke depannya, Generative AI akan mampu menciptakan video dan musik yang dapat disematkan langsung ke dalam platform kreatif dan alat produktivitas. Berbagai aplikasi baru pun akan muncul, termasuk alat desain generatif yang dapat membedakan antara gambar asli dan rekayasa komputer.

  1. Regulasi Lebih Meningkat untuk Penggunaan Etis AI

Isu keamanan dan privasi data memicu peningkatan regulasi terkait potensi dampak yang dapat mengganggu pengembangan dan penggunaan AI. Diharapkan regulasi ini akan mendorong penggunaan AI yang lebih bertanggung jawab, mengurangi potensi risiko, bahaya, dan meningkatkan transparansi. Fokus pada mitigasi masalah ini akan terus berlanjut pada tahun 2024, dengan kehati-hatian terhadap potensi masalah baru guna memenuhi standar etika dan perlindungan yang sesuai.

  1. Aplikasi yang Diperkaya oleh AI

Integrasi AI ke dalam aplikasi dan perangkat lunak telah menjadi tren yang signifikan pada tahun ini. Perusahaan seperti Bing, Google, Office, Snapchat, Expedia, dan Coursera telah menambahkan fungsi chatbot untuk meningkatkan pengalaman pengguna. Ke depan, semakin banyak aplikasi dan layanan yang akan mengintegrasikan Generative AI, seperti yang dilakukan Adobe dalam alat desain Firefly. Alat ini dilatih untuk mengatasi kekhawatiran terkait hak cipta dan kepemilikan desain di masa depan.

  1. Rekayasa Perangkat Lunak tanpa Kode

Pada 2019, Gartner memperkirakan sekitar 65 persen pengembangan aplikasi akan dilakukan tanpa coding pada tahun 2024. Meskipun Generative AI seperti ChatGPT memungkinkan siapa pun membuat aplikasi dalam hitungan menit, keterampilan coding tetap relevan karena para pengembang akan tetap memerlukannya untuk menciptakan solusi kreatif.

  1. Quantum AI

Quantum AI mungkin tidak langsung mempengaruhi banyak orang, tetapi adopsi quantum computing secara masif dapat mempercepat beban kerja komputasi yang membutuhkan perhitungan tingkat tinggi. Quantum computing dapat memberikan keunggulan dalam menyelesaikan masalah yang melibatkan kombinasi optimal dari variabel, yang biasanya diatasi oleh Machine Learning. Dengan memanfaatkan prinsip superposisi, quantum computing menjanjikan percepatan yang signifikan dalam penyelesaian masalah tingkat tinggi.

  1. AI dalam Layanan Pelanggan

Layanan pelanggan menjadi operasional bisnis yang dapat dioptimalkan dengan AI, mengotomatiskan tugas rutin dan mempercepat penyelesaian masalah. Penggunaan AI tidak hanya pada penyelesaian masalah, tetapi juga dalam menghubungi pelanggan pada tahap awal, memberikan solusi personalisasi untuk masalah umum, dan menganalisis laporan interaksi pelanggan.

Menurut survei Boston Consulting Group, 95 persen pemimpin layanan pelanggan memperkirakan dapat melayani pelanggan menggunakan bot AI dalam tiga tahun ke depan. Oleh karena itu, integrasi solusi AI menjadi penting bagi bisnis agar layanan pelanggan dapat dioptimalkan. CTI Group, sebagai salah satu perusahaan IT terkemuka di Indonesia, memperkenalkan Kouventa sebagai solusi untuk meningkatkan interaksi efisien dengan pelanggan melalui platform WhatsApp Business API.

Prediksi Perkembangan AI 2024

1. Hype AI Generatif Mulai Meredup

Salah satu prediksi terkait perkembangan AI 2024 adalah hype seputar teknologi AI generatif mengalami penurunan pesat. Sentimen anti-AI semakin meningkat, terutama karena banyak pekerja dan pemangku kepentingan masyarakat yang secara vokal mengungkapkan keprihatinan terhadap dampak negatif otomatisasi dan isu etika yang terkait. 

Seiring pengguna dan organisasi terus menguji AI generatif, hype seputar teknologi ini mulai meredup. Berkembangnya minat terhadap Large Language Models (LLM) dan potensi pengembangan Artificial General Intelligence (AGI) telah membawa pemahaman yang lebih realistis mengenai kemampuan dan keterbatasan chatbot. 

Proses ini didukung oleh fakta bahwa kunjungan ke situs ChatGPT mengalami penurunan selama tiga bulan berturut-turut. Salah satu pesaing utama, Bard, juga mengalami penurunan, dengan chatbot verbose hanya menerima 13% lalu lintas ChatGPT pada Agustus 2023.

2. ID Digital, AI, dan CBDC di Estonia

Negara Estonia telah menghadirkan berbagai layanan digital kepada masyarakat dan bisnisnya. Fokus pada tata kelola digital telah berhasil menyederhanakan proses birokrasi, menghemat sekitar 2% PDB setiap tahunnya, dan menjadikan Estonia sebagai pemimpin global dalam identitas dan tata kelola digital. 

Meskipun sangat efektif, sistem identifikasi digital juga membuka pintu untuk potensi masalah privasi dan pengawasan. Hal ini menjadi dasar bagi inisiatif digital lainnya, termasuk mata uang digital bank sentral (CBDC) dan penilaian kredit karbon. 

Adopsi yang luas dari tanda pengenal digital menimbulkan peluang finansial yang menarik sekaligus memunculkan pertanyaan etis. Para pakar keamanan mengingatkan bahwa sentralisasi data dalam jumlah besar dapat memberikan pemerintah kemampuan untuk memantau aktivitas ekonomi masyarakat secara real-time, meningkatkan risiko seperti penyalahgunaan data dan pengawasan keuangan. 

Ketika digabungkan dengan kemampuan AI di masa depan, yang semakin canggih dalam menganalisis data dengan cepat, evolusi menuju sistem identitas digital yang lengkap bukan hanya berarti perubahan teknologi tetapi juga transformasi sosial yang signifikan. Proses ini memerlukan dialog multidimensi yang mempertimbangkan efisiensi dan inovasi teknologi dibandingkan dengan pentingnya kebebasan individu, pertimbangan etika, dan keamanan data.

Baca juga: Apa Itu Artificial Intelligence? Kenali Manfaat hingga Contoh Penerapannya

Perkembangan AI 2024

  1. Negara Pengadopsi AI Awal Mulai Terapkan Aturan Tegas 

Langkah-langkah besar seperti UU AI di Uni Eropa dapat mengubah cara kerja industri ini, namun dampaknya cenderung lambat.  Hal ini disengaja agar dunia usaha tidak perlu segera beradaptasi dengan peraturan baru tersebut. 

Namun, hal ini juga berarti bahwa masyarakat tidak akan melihat dampak dari undang-undang besar ini untuk sementara waktu, kecuali di antara mereka yang bersedia untuk melakukan perubahan terlebih dahulu dan secara sukarela.

Untuk mencapai tujuan tersebut, industri diharapkan kepatuhan AI yang baru berkembang seiring dengan investasi miliaran dolar yang masuk ke bidang teknologi untuk memastikan alat dan proses memenuhi standar internasional dan lokal. 

Sayangnya bagi mereka yang mengharapkan peraturan federal yang substantif di Amerika Serikat, tahun 2024 bukanlah tahun yang diharapkan untuk melihat kemajuan dalam bidang tersebut.  

Meskipun tahun ini akan menjadi tahun bagi AI dan masyarakat akan menuntut undang-undang baru, pemerintah AS dan pemilih akan terlalu sibuk dengan kebakaran sampah yang akan terjadi pada pemilu tahun 2024. 

  1. Dipakai untuk Pemilu 2024

Bagaimana tampilan tahun 2024 seperti Pilpres sebenarnya masih bisa ditebak. Masih terlalu banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk membuat prediksi nyata bahwa mereka yang ingin mempengaruhi akan menggunakan segala alat yang mereka miliki untuk mewujudkan sesuatu, termasuk AI, dalam bentuk apa pun yang mereka rasa nyaman.

Sebagai contoh, akun bot dan blog palsu akan mengeluarkan omong kosong selama 24/7. Beberapa orang yang bekerja penuh waktu dengan pembuat teks dan gambar dapat meliputi banyak hal, menghasilkan ratusan postingan media sosial dan blog dengan gambar dan berita yang sepenuhnya dibuat-buat.

Membanjiri suatu wilayah selalu menjadi taktik yang efektif, dan kini AI bertindak sebagai pengganda kekuatan, memungkinkan kampanye yang lebih bertarget  Adapun harapan positif palsu dan negatif palsu dalam upaya bersama untuk membingungkan narasi dan membuat orang tidak mempercayai semua yang mereka lihat dan baca.  

Ini merupakan kemenangan bagi para politisi yang berkembang dalam kekacauan. Organisasi akan menggunakan analitik berbasis AI untuk mendukung penindasan daftar pemilih, tantangan penghitungan suara, dan upaya lain untuk menghilangkan atau menghindari proses yang ada. Video dan audio yang dihasilkan akan sesuai walaupun tidak sempurna. 

Tentu saja, keduanya cukup bagus untuk dapat dipercaya, meskipun ada sedikit keburaman, seolah-olah klipnya tidak harus sempurna. Hal ini dikarenakan akan ditampilkan dalam bentuk butiran yang diperbesar pengambilan ponsel di ruangan gelap, atau mikrofon panas di acara pribadi, atau apa pun yang Anda miliki. 

  1. Apple Terlibat Lebih Dalam

Apple mempunyai kebiasaan menunggu, mengamati, dan belajar dari kegagalan perusahaan lain, kemudian mengambil tindakan halus sehingga menempatkan orang lain dalam situasi yang memalukan.

Saatnya yang tepat bagi Apple untuk melakukan hal ini dalam bidang AI, bukan hanya karena jika menunggu terlalu lama, persaingannya mungkin akan memakan pasar, namun karena teknologi tersebut sudah matang untuk melakukan perbaikan. 

Hal ini mengharapkan AI yang berfokus pada aplikasi praktis dari data pengguna, menggunakan posisi Apple yang semakin sentral dalam kehidupan mereka untuk mengintegrasikan banyak sinyal dan ekosistem yang menjadi rahasia perusahaan.

Baca juga: Teknologi Artificial Intelligence Mulai Sambangi Industri Kesehatan

Baca terus berita fintech Indonesia dan kripto terkini hanya di duniafintech.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Iklan

ARTIKEL TERBARU

LANGUAGE