25.8 C
Jakarta
Sabtu, 15 Agustus, 2020

PINJAMAN BERBASIS BLOCKCHAIN BISA MENYELAMATKAN UKM TANPA OPSI PENDANAAN LAINNYA

duniafintech.com – Kekuatan ekonomi setiap bangsa biasanya merupakan cerminan langsung kelangsungan hidup sektor Usaha Kecil dan Menengah (UKM).

Dampak UKM terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) negara tidak bisa terlalu ditekankan. Dalam kebanyakan kasus, terutama negara-negara berkembang, UKM menyumbang sebanyak 35-40% dari total PDB.

Baca juga : https://duniafintech.com/penetrasi-penggunaan-teknologi-blockchain-untuk-bank-bank-di-asia/

UKM kekurangan pilihan pinjaman

Tulang punggung sektor ekonomi UKM adalah aksesnya terhadap skema pendanaan yang terjangkau. Proses perbankan yang lamban dan tingginya tingkat suku bunga tampaknya menjadi batu sandungan utama bagi keberhasilan UKM, terutama di negara-negara berkembang.

Di antara faktor-faktor lain, risiko yang ditimbulkan oleh ketidakmampuan UKM untuk melunasi pinjaman memainkan peran besar dalam keengganan sebagian besar bank saat berhadapan dengan organisasi semacam itu. Karena kebanyakan UKM mungkin tidak memiliki aset yang bisa lolos sebagai jaminan yang cukup, sebagian besar bank lebih suka berurusan dengan perusahaan dengan rekam jejak dan aset berwujud.

Oleh karena itu, sementara bank mencari jaminan untuk fasilitas mereka, perusahaan-perusahaan ini berjuang untuk melangkah lebih jauh daripada sekedar sebuah gagasan.

Kekuatan Blockchain

Menggunakan teknologi Blockchain untuk memangku sistem pemberian pinjaman atau pinjaman yang ada di dalam sektor keuangan merupakan inovasi yang patut mendapat perhatian.

Kumar Gaurav, Pendiri Auxesis Group & Cashaa, mengatakan kepada Cointelegraph bahwa teknologi Blockchain membantu fasilitasi model baru dengan kondisi yang lebih fleksibel seperti pinjaman P2P, crowdfunding, dan microlending.

Gaurav mengatakan:

Dengan cryptocurrency, untuk pertama kalinya, adalah mungkin untuk mengirimkan uang dalam jumlah kecil di manapun di dunia tanpa biaya. Pemberi pinjaman dan UKM bisa terhubung secara langsung, membuat proses lebih cepat, lebih murah dan mudah “.

Dia melanjutkan dengan menjelaskan bahwa sementara pemberi pinjaman tradisional akan berinvestasi tergantung pada kriteria mereka sendiri yang tidak transparan, teknologi Blockchain memudahkan setiap orang untuk menjadi pemberi pinjaman, menerapkan kriteria pribadi mereka dan melacak pemenuhannya secara real-time. Selain itu, pinjaman dapat dilakukan dengan token dan diperdagangkan, yang memberikan likuiditas pada aset yang tidak likuid, dan meminimalkan risiko pemberi pinjaman dengan membagi pinjaman menjadi bagian-bagian yang lebih kecil.

Awal tahun ini, perusahaan patungan antara penyedia fintech dan analytics Ipreo dan teknologi ledger terdistribusi Symbiont bertujuan untuk memecahkan masalah tersebut. Dikenal sebagai Pinjaman Synaps, mereka telah menciptakan dan menguji solusi Blockchain yang bekerja untuk melayani pinjaman sindikasi.

Dalam konsep awalnya, pinjaman sindikasi atau fasilitas bank sindikasi, adalah pinjaman yang ditawarkan oleh sekelompok kreditur – disebut sebagai sindikasi – yang bekerja sama untuk menyediakan dana bagi satu peminjam tunggal. Peminjam bisa menjadi korporasi, proyek besar atau kedaulatan, seperti pemerintah.

Apakah Pinjaman Synaps akan menggunakan teknologi Blockchain terutama demi efisiensi dalam melayani kelas bisnis eksklusif yang disebutkan di atas, atau apakah mereka akan mengeksplorasi teknologi seperti kontrak cerdas Ethereum untuk meliput UKM juga mungkin merupakan bagian dari rincian yang harus diketahui Bulan-bulan mendatang seperti yang ditunjukkan oleh Emmanuel Aidoo, kepala buku besar yang didistribusikan dan usaha Blockchain di Credit Suisse.

Aidoo mengatakan:

Selama beberapa bulan mendatang, kami akan bekerja sama dengan Symbiont dan Ipreo untuk menerapkan fungsi yang tersisa agar teknologi ledger terdistribusi dapat mendukung fasilitas pinjaman sindikasi dari awal sampai hasil, dan bekerja menuju adopsi pasar. Keahlian teknis dan pasar yang dibawa peserta proyek ke meja berarti solusi ini akan dibuat khusus untuk digunakan dalam transaksi langsung. “

Perhatian khusus pada UKM

Perusahaan Blockchain lain yang mengklaim untuk meningkatkan layanan pinjaman bisnis dan kewiraswastaan ​​adalah WishFinance yang berbasis di Singapura.

WishFinance mengklaim memiliki seluruh portofolio yang tersimpan di Blockchain. Oleh karena itu meningkatkan transparansi untuk dana, peminjam dan investor. Perusahaan juga mengklaim hanya berfokus pada UKM yang bekerja dengan pembayaran tanpa uang tunai (applepay, kartu kredit, dan lain-lain), hanya menawarkan pinjaman bisnis jangka pendek (3 sampai 36 bulan).

Mempekerjakan kontrak cerdas dan analisis data besar Ethereum, WishFinance mengklaim untuk mencapai tujuannya dalam rangka menilai pemohon dengan menentukan jangkauan dan arus kas UKM. Di bidang pelunasan pinjaman, WishFinance mengklaim untuk terhubung ke pengakuisisi yang memberikan terminal POS kepada UKM dengan API dan mengurangkan 3-5% dari setiap pembayaran yang diperoleh peminjam dari para pelanggannya. Hal ini terjadi dengan persetujuan peminjam sehingga memperkenalkan prosedur pelunasan pinjaman yang sistematis.

Startups lain yang menggunakan sistem pinjaman berbasis Blockchain meliputi Bitbond, Bt crop, dan Xcoins yang menggunakan Bitcoin, sementara WeiLend, EthLend, and Lending Circles adalah contoh yang menggunakan Ethereum.

Gaurav mencatat bahwa perusahaannya, Auxesis Group, sedang mengembangkan solusi Blockchain yang disebut “Bitkarz” untuk pasar Lending India, yang akan memungkinkan orang-orang di seluruh dunia untuk berinvestasi di UKM yang merupakan bagian dari pertumbuhan ekonomi tinggi India, dan juga Berinvestasi di real estate melalui Bitcoin dan mata uang virtual lainnya.

Sedangkan lebih dari 20 platform pinjaman sosial telah dimulai di India selama beberapa tahun terakhir dan memiliki ribuan pengguna, masih banyak penyetelan sistem yang harus dilakukan sebelum dapat dianggap sebagai persaingan serius dengan institusi tradisional.

Solusi: Blockchain berbasis pinjaman

Salah satu keuntungan utama sistem pinjaman berbasis Blockchain adalah kenyataan bahwa ia menawarkan aksesibilitas ke modal internasional dan mengurangi ketergantungan pada prosedur bank. Sistem ini juga menawarkan UKM kesempatan untuk menjadi independen terhadap institusi lokal lainnya sehingga memberikan kesempatan yang sama bagi kedua pengusaha dan pengusaha yang tidak berkepentingan.

Tentu, peningkatan jumlah kreditur mungkin meningkatkan kemungkinan pertemuan UKM dengan beberapa kriteria pemberi pinjaman dan mendapatkan pinjaman.

Namun, Gaurav mencatat bahwa ketika semua orang bisa menjadi pemberi pinjaman, ada risiko due diligence yang lebih tinggi. Oleh karena itu dia menganjurkan penawaran modal minimal sampai ada infrastruktur yang memadai untuk mengukur data pembeli yang diimpor menjelang kontrak yang diberikan.

Kelayakan kredit dari beberapa kelompok peminjam baru mungkin tidak mungkin diukur dengan dokumen apa pun seperti rekening bank, payslips dan lain-lain. Data sosial bisa jadi pengganti tapi untuk itu pertama-tama perlu infrastruktur dan standar untuk menangkap dan melacak data ini. Oleh karena itu, dengan bijaksana dalam pinjaman P2P untuk saat ini hanya menginvestasikan sejumlah kecil uang dalam UKM yang terdiversifikasi .”

 

Source : cointelegraph.com

Written by : Arina Calista Putri

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

-Inline sidebar-

ARTIKEL TERBARU

Cara Mendapatkan Bitcoin Gratis di Indonesia, Raih Keuntungan Optimal Dengan Ini

DuniaFintech.com - Masih bingung bagaimana cara mendapatkan Bitcoin gratis di indonesia? Berikut beberapa cara yang bisa Anda gunakan untuk mendapatkan keuntungan investasi...

Daftar Nama Besar Perusahaan Pemberi Modal Startup Indonesia

DuniaFintech.com - Ekosistem usaha rintisan, atau dikenal dengan sebutan startup telah menjadi tren positif dalam mendukung ekonomi digital Indonesia. Adopsi dan perkembangan...

Aplikasi Penghasil Saldo Gopay yang Banyak Diburu Kaum Milenial, Apa Saja? Simak Disini

DuniaFintech.com - Generasi milenial kini semakin dimudahkan dalam mencari sumber pendapatan tambahan dengan kemajuan teknologi internet. Selain banyaknya pekerjaan sampingan dengan sistem...

Fintech P2P Lending Jadi Primadona, Pinjaman Meroket Di Tengah Pandemi

DuniaFintech.com - Fintech P2P Lending jadi primadona? Pinjaman online lewat fintech peer to peer (P2P) lending meroket di tengah pandemi Covid-19 untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Berdasarkan...

Facebook Berencana Akuisisi Perusahaan Aplikasi Saingan TikTok

DuniaFintech.com - Bukan TikTok, raksasa jejaring sosial Facebook berencana akuisisi perusahaan aplikasi Dubsmash sebagai ancang-ancang atas upaya Microsoft mengakuisisi Tiktok. Menurut sebuah...
LANGUAGE